Salam kasih Kerana Allah

Salam kasih Kerana Allah
Assalamualaikum wbt - Sekadar Berkongsi Ilham dan Pengalaman

Friday, December 4, 2009

Hari-Hari Cinta



Assalamualaikum dan salam jumaat yang penuh rahmah wahai hamba Allah yang sentiasa diberi cinta oleh-Nya...

Jatuh cinta setiap hari?
Wah?.. Ada ka lagu tu na?.. Boleh ka? Syoknya, kan? Amboi, Raz! Banyaknya soalan.
Hari ini saya berborak-borak dengan seorang teman. Sekadar suka-suka mencari pendapat seorang lelaki. Alhamdulillah, seronok sungguh bersembang dengan sahabat ini. Akal lelaki memang logik dan bijak. Saya sungguh kagum dengan ciptaan Allah s.w.t ini.

Patutlah Allah ciptakan Nabi Adam kaya dengan ilmu dan kebijaksanaan. Hinggakan para malaikat yang taat setia, tanpa dosa kepada Allah pun sanggup sujud kepada Adam, kecuali iblis yang ego kerana dirinya disangka lebih mulia dari Adam. Hanya kerana dia dijadikan dari cahaya berbanding Adam yang diukir dari tanah cuma. Walhal, iblis itu lupa yang Allahlah yang menjadikan dia, dan Allah Maha Tahu Segala yang dicipta-Nya.
Bodoh dan angkuh sungguh Sang Iblis. Tetapi, sebodoh iblis yang angkuh ini, sungguh dia rajin. Bukan rajin yang baik tau. Rajin berusaha untuk memperbodohkan manusia-manusia mengikut jejaknya. Apa nak buat,kan? dah itu sumpah iblis. Kita manusia pun kenalah juga rajin menangkis dan menepis usaha iblis untuk menjurumuskan kita masuk ke dalam “geng”nya. Gunakanlah akal, hati, jiwa, amal dan kebijaksanaan serta kesejatian iman dengan secerdas mungkin. Agar kita tidak lekas hanyut dek godaan ‘geng’ itu. Memang payah, tapi jika syaitan itu rajin berusaha menjatuhkan kita tanpa jemu, apa salahnya kita yang hebat dari keturunan Adam yang bijaksana ini juga jadi rajin membangunkan diri dengan kemuliaan tanpa jemu juga, kan?

Saya memuji kaum Adam kerana benar mereka diberikan banyak kelebihan. Sebagai khalifah di bumi Allah. Pemimpin kaum Hawa. Khalifah keluarga dan kehidupan juga. Cukup canggih tugas mereka. Awal-awal lagi Allah sudah beri pangkat. Mereka ini juga punya kekuatan mental dan fizikal yang banyak. Bersyukurlah wahai lelaki. Gunakanlah sebaik mungkin kehebatan itu. Tapi jangan angkuh, jangan ego dan jangan lupa seperti iblis. Ingat-ingatlah selalu yang kita itu “dibuat atau direka” oleh Allah. Dialah Tuan kita dan kitalah hamba-Nya.

Eh, eh? Nak borak pasal jatuh cinta setiap hari, terkona ke lain pulak. Maaf na..

Kalau iya pun, sabarlah..

Bukankah cinta itu perlu ada dua spesis iaitu spesis Adam dan Hawa?. Ha!Ha!Ha! Bukankah cinta antara insan itu mula terdaftar setelah wujudnya Hawa? Kalau tidak kerana lahirnya Adam, tidak juga akan hadirnya Hawa. Jika tidak kerana Hawa juga, maka tidak akan ada juga deretan keturunan manusia penyambung cinta sehingga sekarang ini. HEBAT sungguh Allah s.w.t. Adil sungguh Allah. Keturunan ini tidak akan terantai panjang dengan spesis lain tau? Tidak dengan cinta spesis Adam dengan Adam atau Hawa dengan Hawa. Jangan! Itu melanggar kehendak Allah namanya. Itu serangan dari spesis lain iaitu iblis dan syaitan. Cinta yang sebegitu tidak diberkati Ilahi.

Hawa tercipta dengan banyak kelemahan tetapi penuh keistimewaan. Dia pelengkap Adam. Ibarat seperti mata kapak tanpa hulunya, masakan terpotong kayu api. Atau seumpama lilin tanpa api, masakan timbul cahaya terang. Amboiihh!! Sangat indah ciptaan Allah. Dia Maha Bijaksana.

“Kita saling perlu. Kita saling berganding. Kita saling mahu. Kita saling mengharap. Kita saling lengkap melengkapi. Lantas kenapa ya kita perlu berantakkan? Kenapa perlu kita pilih kebencian?. Itu kan usikkan iblis dan syaitan?” Itu, kata sahabat saya. Saya terdiam. Di dalam benak, saya ‘gerrrrammm’ sangat pada spesis syaitan dan iblis ini. Kerana merekalah ikatan sesama manusia terlerai dan seringkali tergadah masuk kedalam kebuntuan. Merekalah yang menutup hati kita dan membuatkan kita terlupa pada tugas kita sebagai manusia sebenar.

Kenapa tidak kita serang balas balik terhadap iblis dan syaitan ini. Kita bina cinta sesama kita setiap hari. Cinta sesama suami isteri, keluarga, saudara, sahabat. Namun, pencarian itu perlu bermula dengan rasa cinta kepada Pencipta kita pertama-tamanya. Mulakan dengan Agama. Dari situ kita akan dapat menyemai ikatan-ikatan yang lain dengan tertib, teratur dan indah, InsyaAllah.

Bahasa-bahasa cinta itu amat manis, lunak, enak dan amat mengenyangkan dan tak lapuk dek masa. Kenapa ya kita tidak boleh gunakan ia setiap hari? Kenapa ya kita tidak dapat menggaulnya diperiuk jiwa dan hidangkannya dipinggan hati setiap manusia? Kenapa tidak kita cinta kepada apa saja nikmat yang baik (yang diizinkan Allah) yang hadir di hadapan mata? Bukankah cinta juga boleh dititipkan dalam kerja, hobi, minat dan sebagainya. Sudah tentu cinta juga boleh ditiupkan dengan mudah ke dalam perasaan juga. InsyaAllah.


Sesetengah orang berpendapat “ Mengharapkan cinta semata, tidakkan dapat menyambung nyawa atau tidakkan terisi perut yang lapar.”
Benar tu, untuk cinta juga kita perlu makan dan keperluan lain yang sudah menjadi fitrah nafsu nafsi manusia. Itu kita panggil tanggungjawab hidup. Selalunya bila kita ada cinta sebagai kepala, maka secara automatisnya tanggungjawab akan muncul sebagai ekornya. Kita mahu berusaha untuk yang tercinta. Tak gitu?
Masalah kita sekarang, mungkin kerana kita sedang diganggu iblis yang sedang menukarkan tanggungjawab sebagai kepala dan cinta sebagai ekornya. Haaa.. itu yang sesekali menjadikan segala usaha hidup kita menjadi sekadar-kadar sahaja. Pernah dengar tak dialog begini, “Ahhh!! Cukuplah tu, asal aku dah buat tanggungjawab aku.” Padahal diwaktu itu mungkin ada yang perlukan lebih daripada apa yang “kita rasa” cukup. Mungkin ada yang kepingin benar kita menghulurkan tanggug jawab itu dengan rasa cinta yang telah lama kita lupa. InsyaAllah, apabila kita hulurkan tanggungjawab didahulukan dengan rasa cinta nan ikhlas dan murni sejati, maka yang tidak cukup pun akan terasa amat cukup.

Sebab itu cuba kita ambil contoh kehidupan mereka yang serba serbi tidak cukup tetapi pada wajah mereka dan keluarga terpancar sinar yang memberitahu hidup mereka cukup dengan cahaya cinta dari Allah dan cinta dari mereka yang dinaungi dan disayangi. Begitulah ajaibnya cinta Allah kepada mereka yang mencintai-Nya dan mencintai apa yang dipertanggugjawabkan oleh Allah di dalam bentuk yang lain, terutamanya insan.
Tiap dari kita mempunyai banyak kelemahan. Terlalu banyak kekurangan dalam sikap sehingga ada yang bosan asyik menerima kelemahan itu. Sebenarnya, itulah yang syaitan mahu. Mahu kita bosan dan lemah.Adakalanya kita tidak terlarat untuk melalui kelemahan-kelemahan itu. Kita putus asa. Makin hari makin hilang cinta. Makin hari makin juga kita tidak berdoa. Semakin hari semakin kita rasa, yang benar hanyalah kita. Pendapat yang lain tidak benar. Lama kelamaan semakin kita rasa cinta itu tidak ada kepentingannya. Tawar! Basi!

Dicelah tanggapan kita itu sebenarnya kita sedang memandang kelemahan luar. Kekurangan yang datang dari luar. Bagaimana pula yang ada pada diri kita? Benarkah kita ini telah sebenar-benarnya berusaha untuk cinta? Yang mana dalam cinta insani, kita perlu menimbang kekurangan itu bersama. Menjiwai dan mendampinginya bersama. Agar timbang itu menjadi sama berat atau ringannya. Kenapa ya kita tidak boleh begitu?
Kenapa ya kita tidak mahu menurunkan sedikit graf angkuh dan ego kita demi sepalit cinta? Alahai, setakat manalah ego kita itu jika nak dibandingkan ego Allah? Usahlah berlebih-lebihan. Yang lebih itu hak Allah Yang Maha Berkuasa. Ego Allah itu Maha Tulin sebab Dia boleh cipta segala-galanya. Ego kita? Seekor lalat pun, tidak boleh kita berikan nyawa.

Untuk hari-hari cinta, tidakkah kita rasa perlu setiap hari meluahkan pada alam agar alam memantulkannya kepada kita juga? Bukanlah maksud saya untuk membandingkan manusia dengan barang yang berhabuk tetapi andaian hidup selalunya ada perkaitan untuk difikirkan. Ada pertalian. Untuk apa Allah SWT itu memberi kenikmatan rasa cinta itu jika kita tidak sama-sama menggilapnya? Untuk apa Allah memperlihatkan kita segalanya yang baik itu? Adakah untuk hanya dipandang sahaja, tanpa sama-sama langsung menilainya? Bukankah kita selalu disuruh berfikir, berusaha dan bersabar?

Cinta, bukanlah perkataan yang hanya satu nama dan satu makna. Cinta adalah satu gabungan yang perlu dihadapi bersama. Cinta mempunyai banyak resepinya. Antaranya semangkuk rasa simpati, sekati sayang, secawan rasa perihatin, sepinggan pengorbanan, sesudu kasih, secubit adil, dan sebagainya.Untuk mendapatkan cinta yang “marvelous” dan “delicious” memerlukan banyak perkara. Dalam cinta, resepi utamanya adalah sabar yang amat kukuh. Sabar yang bertalikan kekuatan Allah. Bukan sebelah pihak sahaja yang perlu melakukan ini tetapi dua. Dua insan satu cinta yang isinya membuahkan harmoni dan rukun.

Semua ini tidak semudah kata, benarlah itu. Pun begitu apalah salahnya meluangkan masa untuk berusaha dan menjadikan ia kebiasaan yang selaras, InsyaAllah di akhir cerita usia yang lanjut, hidup dalam cinta begini akan saling pengaruh mempengaruhi dan faham memahami. Saat itu, cinta ibarat kembar. Sama-sama bersandar. Sama berpaut. Cinta seperti ini harus patuh pada pertimbangan perasaan dan akal, bukan muncul kerana tarikan dan pesona semata. Pesona mata tidak akan kekal lama. Pesona hati membawa ke mati. Eloklah kita memupuk pesona hati setiap hari.

Ingatlah wahai kita yang dianugerahi rasa cinta dari Ilahi. Baik cinta kita kepada Allah atau cinta kita kepada sesama insan wajib ada gilapan. Pupuk setiap hari walaupun adakalanya terasa benci dan letih. Benci dan letih itu sekadar sulaman syaitan. Selingan yang juga memberi ujian. Bajai dengan keikhlasan yang sejati. Sirami dengan sejuk air doa. Lihat bagaimana Allah menyuruh kita memelihara cinta kita kepada-Nya melalui tanggugjawab solat. Setiap hari, malah setiap lima kali sehari kita wajib bersujud memberikan cinta kita kepada Allah. Begitulah sewajarnya kita ambil pelajaran dari pengajaran yang Maha Pencinta Ilahi sampaikan.

Ya, Allah!
Izinkan aku menghargai Cinta yang diberikan oleh-Mu, Tuhanku.
Amin.

Hanya sekadar pendapat kecil. Sungguh, yang baik dan elok itu hanya dari Allah SWT semata. Yang lemah itu dari kesilapan manusia. Saya juga manusia itu. Wallhua’lam.

“JIKA KAMU MAHUKAN CINTA; DIA JUGA BEGITU.
BERGABUNGLAH DAN CORAKKAN CINTAMU
SEBAGAIMANA YANG KAMU DAN DIA MAHU
SEIMBANGKANLAH PULA MENGIKUT TURUTAN YANG ALLAH MAHU.”

~Raz.R~

Friday, November 27, 2009

Dalam Diam Di AidilAdha




Bismillahirrahmanirrahiim..
Assalamualaikum wbt wahai sekelian hamba Allah yang amat mulia dan amat disayangi oleh Allah SWT. Selamat datang Aidiladha. Selamat menyambut Hari Raya Korban kepada semua sahabat-sahabat saya. Dengan jutaan permohonan ampun maaf di atas segala kelemahan dan kesilapan yang datang dari kedhaifan saya. Beruntunglah dan berbahagialah kepada anda yang menunaikan korban untuk Aidiladha ini. Tahniah! Semoga Allah memberikan nikmat yang besar di sana nanti. Pengorbanan itu mungkin sedikit sebanyak telah memberikan kegembiraan dan kebahagiaan kepada golongan tertentu dan anda telah mengaut pahala yang banyak untuk itu. Alhamdulillah. Benar, anda adalah hamba Allah yang bertuah.

Mungkin pelik di kala ada yang sedang bergembira menikmati kehebatan AidilAdha, ada yang terasa sepi dan sedih. Ada yang mahu bergembira dan siapa yang tidak ingin mengecapi kebahagiaan tetapi Allah sedang menduga kekejaban hati hamba itu untuk terasa penuh ‘kekurangan’ di AidilAdha. Dia bangun di pagi hari, menunaikan apa yang sunat dan melihat suasana pagi di AidilAdha yang suram. Melihatkan dapur yang kosong atau dia terpaksa dipinggirkan di hari besar ini. Tiada ucapan selamat. Tidak juga kunjungan sesiapa. Hanya mengharap Allah SWT memberikan sedikit kasih-Nya. Katanya, “Tak mengapalah, mungkin ada yang lebih terasa ketiadaan daripada diriku.”
Syabas! Sesungguhnya dia sedang menikmati kehebatan pahala sabar yang tidak terbilang.

Itulah hakikatnya, hari ini mungkin kita rasa cukup kekurangan menghadapi hari sejarah yang istimewa. Namun, kekurangan itu pun adalah rahsia hikmah Allah. Bersyukurlah kita. Mungkin disebalik kekurangan itu sebenarnya kita memiliki kelebihan yang banyak. Mungkin saat ini ada yang menangis rindu terhadap ayah dan bonda, sedang kita masih berpeluang menikmati kucup tangan, keampunan dan peluk mesra mereka. Alhamdulillah. Mungkin hari ini ada yang sedang merenung baju raya arwah anak manja yang telah tiada, sedang kita masih berpeluang melihat anak-anak kita ketawa dengan pakaian indah. Mungkin hari ini ada yang terasa ingin mengucup dan memohon ampun kepada suami tercinta, tapi malang ada sesuatu yang memisahkan mereka, sedang kita masih berpeluang mendengarkan suara suami dihujung telinga.

Di dalam segala kemungkinan itu, jelasnya ada kemungkinan yang lain yang membawa kita berfikir dengan indah. Setiap yang hidup ini berpasangan samada di dalam bentuk zahir mahupun batin. Terpulanglah kepada kita untuk menilai ke arah yang bagaimana yang sewajarnya. Sesungguhnya janji Allah SWT itu adalah benar. Kekurangan selalunya disertai kecukupan. Kesedihan juga ada diselitkan kegembiraan yang kadang-kadang tidak kita terperasan.
Justeru itu, walaupun terasa ada hirisan kepayahan di dalam hidup, tetap bersyukurlah kita dengan setiap yang kita dapati atau lalui. InsyaAllah, pembalasan Allah SWT itu Maha Adil. Masa, usaha, doa dan tawakkal kepada Allah yang menciptakan sesuatu takdir untuk kita. Baik atau buruk takdir itu, berusahalah kita untuk menerimanya dengan rasa tawadduk dan redha. InsyaAllah, segalanya akan menjadi lengkap mengikut ketentuan-Nya.

Di AidilAdha yang mulia ini, saya memilih untuk berdiam diri. Setelah menunaikan tanggugjawab sebagai seorang hamba, anak dan kakak, saya meninggalkan kebisingan terus ke dalam dunia saya. Berfikir sejenak dan menyusun atur kelemahan diri yang ada. Saya cuba membina kekuatan dengan berdiam diri.
Rupa-rupanya diam juga terdapat corak-coraknya yang tersendiri. Diam itu perlu. Tetapi adakah diam kita itu menetapi rukun-rukun diam yang sebenarnya? He!He!He!

Dalam usaha kita mendewasakan diri, sebenarnya diam adalah langkah awal yang perlu kita pelajari bagi memelihara tanggungjawab lidah yang sebenar. Nauzubillah. Selama ini, adakah lisan kita telah terpelihara sebaiknya? Sehingga Rasulullah ada mengajarkan kita : “ Sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, hendaklah berkata benar atau diam.” (Hadis Riwayat: Bukhari)

Sikap diam kita ada bermacam-macam sebab dan kesannya. Ada diam emas dan ada juga diam masalah. Semuanya bergantung kepada niat, cara, keadaan diri dan berkaitan dengannya. Contohnya seperti:-

Diam Bodoh
Diam ini berpunca dari sebab memang kita tidak tahu apa yang mesti kita katakan. Ini mungkin kerana kita kekurangan ilmu pengetahuan dan kurang mengerti tentang sesuatu, lemah pemahaman dan alasan yang lain. Namun, diam ini lebih baik dan selamat daripada memaksakan diri bercakap dan merasa tahu.

Diam Malas
Ini merupakan keburukan, kerana diam ketika orang memerlukan perkataannya, dia tidak mahu bercakap kerana dia sedang tidak ada ‘mood’, tidak berselera atau malas.

Diam Sombong
Ini termasuk dengan diam negative kerana dia bersikap diam berdasarkan anggapan bahawa orang yang mengajak bersembang dengannya itu tidak setaraf dengannya.

Diam Khianat.
Yang ini diam orang jahat kerana dia diam untuk mencelakakan orang lain. Diam ketika orang lain memerlukan pertolongan atau saksi adalah diam yang keji.

Diam Marah
Ini selalu saya buat. Ha!Ha!Ha!
Diam ini ada baik dan ada buruknya. Baiknya kerana ia jauh labih terpelihara dari perkataan tidak baik yang dapat mengeruhkan suasana. Namun, buruknya adalah dia berniat bukan untuk mencari jalan penyelesaian tetapi untuk memperlihatkan kemurkaannya sehingga ia membawa kepada pertambahan masalah. Isk, bahaya tu!!

Diam Utama (Diam Aktif)
Aha.. yang ini baik sebab maksudnya diam hasil dari pemikiran, perenungan dan niat yang membuahkan keyakinan bahawa dengan menahan diri berdiam maka akan mendapat kebaikan yang lebih besar berbanding dengan bercakap.

Diam aktif ini dapat menghindari dari masalah kerana dengan berdiam diri, kita akan menjimatkan masa dan kata-kata yang berkemungkinan menimbulkan masalah. Ia juga InsyaAllah dapat menghindari dari dosa yang tersengaja atau tidak yang menyekat dari kesalahan kata yang menimbulkan kemurkaan Allah.

Malahan, dengan diam aktif ini dapatlah kita menjaga hati dari riya, ujub, takbur dan pelbagai penyakit hati yang lain yang mungkin akan mengeraskan hati dan mematikan hati kita. Diam ini akan tersalur ke arah ketenangan.

Dengan berdiam diri seperti ini kita juga akan lebih bijaksana membuat sebarang keputusan. Kita mampu menjadi pendengar dan pemerhati yang baik dan mendorongkan kita menilai sesuatu dengan lebih arif.

Apa yang menariknya dengan diam seperti ini juga, kita berupaya menahan diri malah beroleh cahaya qalbu. Melaluinya InsyaAllah kita dapat mengeluarkan idea atau gagasan yang lebih cemerlang, berhikmah yang terus dari Allah SWT sekali gus menyelimuti hati, lisan, sikap serta akhlak diri supaya terpelihara dari runtunan hasutan syaitan. Dalam pada masa yang sama kewibawaan kita di dalam diam ini akan mejadi sebuah penghormatan kerana orang lain yang akan segan meremehkan atau mempermainkan kita. Mereka tahu diam kita bermakna kita tahu akan sesuatu.

Selain dari semua itu, kita juga dapat melatih diri mengelak titik mula yang mengarahkan kita kepada dusta, kata-kata yang sia-sia, syak wasangka yang serta merta dan berlebihan, berkeluh kesah, menyakiti hati orang lain dan terasa sombong dan pintar. InsyaAllah. Apabila kita berkata benar hari ini, kita tidak perlu lagi bersusah payah mengingat-ingat kata-kata yang perlu diucapkan di saat kata-kata itu perlu diulang semula di masa hadapan.

Begitulah kelebihan diam itu. Mudah-mudahan kita dapat terbiasa dengan berkata benar atau lebih baik berdiam sahaja. Mudah-mudahan kita hanya perlu mengindahkan kata-kata kita untuk kebaikan semata-mata. Mudah-mudahan juga dengan diam kita dari bicara-bicara yang mungkar akan memudahkan lisan kita menyebut nama-NYa selalu sehingga hari akhir hidup kita. “Ashaduallailaahaillallaaah. Wa ashyhaduanna MuhammadaRasulullah..”

Amin.

Wallahua’lam dan Salam AidilAdha.
Diam dan tersenyumlah dengan ikhlas.

Monday, November 23, 2009

SETIAP HARI ADALAH LEMBARAN BARU



Alhamdulillah, Maha Agong Allah SWT yang telah memberikan nafas baru setiap kali terbangkit dari lena. Maha bijaksana Ilahi yang telah mengadili hamba-hamba-Nya dengan pelbagai petunjuk melalui ujian-ujian-Nya.

Ada orang, setelah melalui bertahun-tahun keadaan hati yang parah dan lumpuh, tiba-tiba tercelik dari komanya lalu membasuh tragedi silam dengan peluntur perisa baru. Pakaian hidup yang sama tetapi putih seperti baru. Bersyukurlah!. Peluang diberi oleh-Nya untuk membuka mata dan memulakan LEMBARAN BARU.

Kali ini, titik harapannya ditulis dengan senyuman lebar semanis madu. Lembaran yang dulu ditutup dan diikat ketat-ketat, malahan dipaku rapat-rapat. Syabas!!! Dia mahu menerima ujian baru dengan semangat sekilau waja. Dia mahu setiap ujiannya diterima dan dihadapi dengan mukaddimah “Bismillhirrahmanirrahim” dan penamatnya “Alhamdulillhirrabbilalamin.”

Sudah menjadi kebiasaan bagi kita mengingat-ingat saat derita di dalam jangkamasa yang lama. Manakala saat gembira berlalu seolah-olah beberapa saat cuma. Kerana sudah fitrah hati kita insan mengumpul penderitaan dan ia sering mengawal minda, hati dan jiwa kita. Ia akan cukup ‘melekat’, payah untuk disingkirkan dari hidup kita. Kegembiraan pula adalah deria jiwa yang mengembangkan perasaan ria hangat seluruh tubuh, tetapi hinggap dalam masa yang terlalu sekejab dan akan hilang ditiup jadual hidup yang lain.

Apapun, apakah jawapan sebenar untuk tujuan kita menyimpan rasa derita yang berlama-lamaan ya? Agaknya, simpanan itu mampu memberi kita dividen yang bagaimana ya? Untung atau rugi? Bahagiakah kita? Sakitkah kita?
Derita adalah sebahagian dari permainan emosi yang dimaklumi menimbulkan rasa luluh lemah (fatigue) pada diri kita terutama dibahagian keteguhan jiwa. Orang kata mendaki gunung itu amat meletihkan tetapi yang sebenarnya betullah bahawa menghadapi kebosanan, ketakutan, kekesalan atau kesedihan adalah lebih meletihkan lagi.

Elok kita selalu amalkan “sembang jiwa” untuk menghadapi kegetiran permainan emosional itu. Malam ini sebelum tidur, mari kita mulakan “sembang jiwa” kita itu. Nasihati diri. Berdialoglah dengan diri. “ Esok pagi aku mahu mulakan hariku yang berbeza! Yes! Aku mahu jadi penyabar! Yes! Aku mahu jadi hebat! Yes! Aku mahu jadi cantik di hati.” Jika ada impian yang baik ucapkanlah pada diri. Apa sahaja yang positif, yang baik, teruskan. Ucapkan. Bila terjaga dari tidur, ucapkan syukur kepada Ilahi yang telah membangkitkan kita dari kematian sementara kita malam tadi. Mensyukuri nyawa yang diberi Ilahi. Lalu cuba kita ingat kembali apa “sembang jiwa” kita sebelum tidur dan ucaplah lagi bahawa kita ada misi untuk lakukan yang terbaik untuk hari ini, bermula dari pagi ini. Kita lempar jauh-jauh kesakitan yang lalu kelmarin. Kita ikhtiarkan untuk sembuh hari ini. Kelmarin adalah mukasurat hidup yang telah berlalu yang telah kita baca. Hari ini kita mahu membacakan lembaran baru, cerita baru, mukasurat baru. Muka surat lama hanya kenangan untuk kita ambil sebagai rujukan dan pengajaran cuma.

Apa? Rasa macam orang gila sembang pada diri sendiri ya? Eh, tidak. Sama sekali tidak. Perkara itu sudah terbukti mengikut kajian saintis juga. Ia adalah aroma sedap bagi kesihatan mental yang baik. Malah, InsyaAllah dapat menyeimbangkan pergerakkan hormon atau apa sahaja yang hidup di dalam tubuh kita. Hidup kita adalah hasil dari buah fikiran kita. Bercakap pada diri sendiri setiap jam dari hari ke hari, boleh langsung mengarahkan diri kita supaya berfikir tentang keberanian, kebahagiaan, kemampuan atau ketenangan. Begitu juga bila kita mensyukuri sesuatu yang ada dalam diri dan kehidupan kita, kita secara tidak langsung sedang menggerakkan minda melukis perkara yang indah-indah.

Janganlah pula bercakap sendiri di hadapan ramai. Tidaklah dikatakan tak boleh, tetapi sebaiknya elak dari membuatkan orang lain berburuk sangka. Nanti kita pula diumpat mereka. Tak pasal-pasal mereka buat dosa pasal kita. Kasihan.

Sama-samalah kita selalu mengingatkan diri bahawa hari ini Allah masih menghidupkan kita untuk tidak takut memulakan, menulis dan mewatakkan hidup kita dilembaran seterusnya dan menjadikan kita ini manusia yang sebenarnya manusia. Jauh dari topeng-topeng yang lain. Kita adalah hamba-Nya yang disuruh berkhidmat setia mengikut aturan yang ditulis-Nya. Allah SWT mahu kita mencorakkan kehidupan yang indah mengikut jalan-jalan yang telah diusulkan oleh-Nya. Jika kita masih belum memulakan langkah baru mengikut jalan-Nya itu. Eloklah kita mulakan dari hari ini. Dari sekarang.

Moga kita sama-sama diberi hidayah-Nya selalu. Jika tidak mampu memulakan langkah yang luas dan cepat. Mulakanlah dulu dengan setapak demi setapak. InsyaAllah, akan sampai juga ke destinasi sebenar. Mudah-mudahan. Sedikit adalah lebih baik dari tak ada langsung, kan?

Sesungguhnya yang baik itu semuanya dari Allah semata.

Wallahua’lam.

Sunday, November 22, 2009

Ujian-Nya





Bismillahirrahmanirrahim…
Assalamualaikum w.b.t.
Semoga Allah selalu memperteguhkan kekuatan kita menghadapi segala kekalutan hidup dengan penuh keberanian, kesabaran dan ketabahan.

Demi Allah yang Maha Perkasa, kita sebagai hamba-Nya yang sentiasa mengharapkan belas kasihan-Nya di semesta ciptaan-Nya ini perlu sentiasa ingat bahawa menjaga hubungan hati dengan Ilahi itu adalah amat penting. Agar kita tidak tidak sombong dan taksub dengan hidup yang kehidupan yang sekali-kali tidak pernah kita yang menjadi pemunya.

Sekiranya ujian dan dugaan Allah SWT timpakan membuatkan kita merasa tidak senang, maknanya kita sedang berasa tidak senang dengan Allah. Kita tidak senang dengan DIA yang telah menciptakan kita. Bayangkanlah bagaimana murkanya Allah seperti hadis Qudsi yang disebut :
“Kalau engkau tidak sabar dengan ujian dan ketentuan Aku, maka carilah bumi selain daripada bumi Aku, carilah langit selain dari langit Aku. Dan carilah Tuhan selain daripada Aku.”

Bolehkah kita cari Tuhan yang lain? Bolehkah kita berpijak di bumi yang lain selain daripada bumi Allah? Katakanlah kita mahu pergi ke bulan. Bulan pun hak Allah SWT. Seluruh isi langit dan bumi serta yang berada di antara kedua-duanya adalah kepunyaan Allah SWT. Tengoklah betapa Allah murka sehingga DIA mengeluarkan firman itu. Jika tidak sabar dengan ketentuan dan ujian-Nya, DIA menyuruh kita mencari bumi lain selain dari bumi-Nya. Maknanya, bumi yang di atasnya tidak ada ujian; hanya penuh dengan keindahan sahaja. Sedangkan Allah sudah menetapkan bahawa, kehidupan di buminya ini ada payah dan ada senang.

Katalah, kita berdoa kepada Allah bagi meminta nikmat sahaja. Kalau kita diberi nikmat, adakah kita mampu bersyukur setiap ketika? Allah tambah rezeki kita seringgit, kita tambah solat dua rakaat. Bertambah sahaja sepuluh ringgit rezeki kita, kita tambah 20 rakaat solat sunat. Dan seterusnya. Hai, mampukah kita berbuat begitu ya?

Kalau tidak mampu, terimalah sedikit ujian daripada-Nya, untuk mendapat pahala. Sebab kalau kita ini kalau dapat banyak nikmat daripada Allah SWT pun, bukannya kita boleh tambahkan bakti. Bukannya kita boleh menambah kebaikan sebanyak mana yang Allah berikan kebaikkan-Nya. Entah-entah, kita pulak yang tunggang langgang dek nikmat itu dan menambahkan kejahatan!

Sama-samalah kita fikirkan.
Memanglah sudah berpadan, sesekali Allah menarik nikmat-NYa dari kita untuk menguji kita. Kenapa? Supaya Dia mudah memberikan kita pahala sabar. Bila kita mendapat nikmat kita bersyukur. Bila mendapat ujian kita bersabar. Dimasa-masa lain pula mungkin kita diberi peluang mendapat pahala memberi maaf , pahala tawakkal, pahala pemurah dan sebagainya. Kalau tidak ada sesuatu kejadian yang DIA tentukan untuk kita, manalah ada ruang untuk kita mencari pahala-Nya? Jika Allah ingin menantikan amalan yang banyak untuk-Nya, jarang sangatlah hamba-Nya bertungkus lumus untuk-Nya, kan?
Jadi, Dia Maha Bijaksana, dia Maha Mengetahui, Dia sentiasa memberikan peluang kepada kita. Cuma, kita sahajalah yang sering menzalimi diri sendiri.

Jika Allah SWT memberikan kesenangan semata-mata kepada kita ini, hemmhhh.. bayangkanlah di mana kita berada sekarang ini ya? Jadi begitulah kehendak-Nya yang Maha Mulia dan Baik. Dia memberikan kita sedikit kesusahan demi untuk memberikan kita peluang melepaskan kita dari penderitaan di akhirat kelak. Sama-samalah kita berusaha untuk mengerti kehendak Allah dan bersyukur selalu.

Wallahua’lam.

Friday, November 20, 2009

Secebis Kemurnian Doa Yang Pasrah





Kala doa berlabuh
Sepuluh jari berteleku dengan permulaan
Bimillahirrahmanirrahim…
Air mata jasad dan roh menyerah kalah
pada Kebesaran-Mu, Ya Allah.
Hati berbondong pasrah bersama jiwa yang teramat basah
Sendu bergulung , lidah pun antara kelu, sayu dan takut
Lancarkanlah… lancarkanlah…
Ini kejujuranku pada-Mu
ku ingin doaku penuh nikmat
ku mahu Dia mendengarku
Aku rindu Dia merinduiku
Dahaganya aku pada belas-Nya
Ku rayu Dia mengasihaniku…
Ku panjat tinggi pada bantuan-Nya
Ku harapkan Dia mengerti kelemahanku
Ya, Karim..
Ya, Hayyum..
Ya, Qayyum…
Ya, Rahman..
Ya, Rahim..
Tolonglah!
Tolonglah wahai Kekasihku..
Ampuni dosa-dosaku
Ya Tuhanku..
Janganlah Engkau pikulkan aku kepada
apa yang tidak mampu aku memikulnya.
Wahai Yang Maha Perkasa,
janganlah aku dimurkai dan dihukum tika lupaku,
lalaiku, sesatku, di dalam kacau fikiranku,
kerana ada kalanya aku tersesat pada kelemahanku..
Aku adalah hamba, aku adalah manusia..
Aku amat lemah, Kekasihku..
Sedang Engkau mengajar aku untuk memohon pada-Mu,
kabulkanlah doa-doaku..
Maafkanlah aku..
kerana aku adalah orang yang selalu tersalah dan keliru..
Engkau Maha Pemberi, Maha Pengasih, Maha Penyayang..
dan aku ini amat perlukan kepada pertolongan dan kasih-Mu...
Ampunilah aku, kasihi diriku..
dorongi aku ke arah-Mu selalu..
Ya Robbi..
Amin Ya Rabbal Alamin..



(Ditulis oleh : Raz.R)

Monday, October 12, 2009

Sabarlah.. Sabarlah & Sabarlah..



Sabarlah…
“Isk.. sampai bila nak sabar? Semua perkara ada hadnya? Tak larat dah nak sabar tau!!”
Tup-tap; tup-tap, air mata menitis mengorak keluar yang di dlm hati dicengkam dek emosi duka.. He,he,he…

Hermmm…
Jangan begitu wahai diri yang lemah. Kelemahan kita itu adakalanya penuh dengan keistimewaan yang kita tidak sangka sama sekali.

Orang Mukmin sejati, bila Allah SWT susahkan dia, dia berfikir, tentu Allah mahu memberikan kita pahala sabar. Pahala sabar itu “bighairi hisab”(tanpa dihitung-hitung)
Jika kebaikan biasa yg kita buat diberi pahala 1/10 atau paling tinggi 1 hingga 700, tapi pahala sabar itu mungkin dibalas dengan 7juta atau seisi langit dan bumi. Terpulanglah pada Ilahi untuk memberinya.
Tengok tu?.. Hebat sungguh pahala sabar. Patutlah di dalam Al-Quran banyak disebut-sebut tentang sabar. Rupa-rupanya Allah telah berikan sabar itu taraf yg istimewa.

Kita org Mukmin dicemburui orang lain. Kita patut bangga bila ada yang cemburu pada kita berkenaan ini. Kekuatan kita selalu dengan sabar. Biar ditembak, dicemuh, dianiaya dan sebagainya…. Kita masih sabar. Dapat pahala tu.. Bila kita dapat sesuatu yang baik pula, seperti dapat duit, dapat suami, dapat isteri, anak dsbgnya, kita akan sedar bahawa nikmat itu dari Allah SWT lalu kita bersyukur pula. Dah, dapat pahala lagi…

Namun, hakikatnya kebanyakkan dari kita, bila diberi nikmat, ia menjadi bala dan bila nikmat menjadi bala maka muncullah dosa. Bila diuji pun, terasa dihempuk bala. Bila tengah senang pun kekadang menjadi dua kali bala. Begitulah kealpaaan kita. Hingga kita memandang kecil terhadap apa saja yg Allah kurniakan kepada kita lalu samarlah ingatan kita terhadap-Nya. Lupa dan Allah pun lupakan kita. Sedihnya…

Telusnya makna kesenangan itu belum tentu akan mendekatkan kita kepada Allah SWT. Kesusahan adalah lebih baik jika diperhatikan sedalamnya. Kita akan sedar bahawa kita ini cuma hamba. Yalah.., cuba kita tengok waktu kita sakit gigi, kita sudah tidak tahan. Selama ini kita ingat kita gagah sejahtera. Bila diuji barulah kita rasa terpelengok dan sedar.. alahai, rupa2nya aku hanya hamba yang kecil & Allah SWT itulah yang Maha Besar.

Jadi, wahai kita semua.. jangan takut untuk bersabar. Teruskanlah bersabar. Sabar itu ubat. Sabar itu jalan kemenangan. Sabar itu juga kekuatan. Sabar itu cantik dalam hodoh. Sabar itu istimewa!!!

Moga kita selalu diberikan KESABARAN menghadapi segala kesulitan oleh Allah SWT. Amin.
Assalamualaikum semua.

Friday, October 9, 2009

Bila Hati Itu Tulus.


Assalamualaikum wbt wahai hamba Allah yang dikasihi.
Alhamdulillah, kita masih bernafas hari ini dan bersyukur juga kerana kita sentiasa dikelilingi oleh insan-insan yang kita sayangi. Semoga mereka yang sentiasa mengambil berat tentang kita sentiasa bahagia. Tanpa mereka, tiada keindahan hidup di bumi yang bermakna yang boleh kita sampaikan ertinya dengan rasa amat bahagia.

Saya kutip petikan sebuah cerita yang telah berjaya mencuri keluar air mata mahal saya ini.. huhuhu.. Buat tatapan kita bersama... hayatilah ya..

Untuk adik-adik saya yang tersayang, jika kalian membacanya.. Cerita ini seperti cerita kita.. Jangan kita lupa, kita lahir dari perut yang sama. Kakak sentiasa menyayangi kalian sepenuh hati.


~*Secebis Kasih Sayang*~

Aku cuma ada seorang adik. Usianya tiga tahun lebih muda daripada aku.Suatu hari,untuk mendapatkan sehelai sapu tangan yang menjadi keperluan anak gadis ketika itu, aku ambil 50 sen dari poket seluar ayah.Petang itu, pulang saja dari sekolah, ayah memanggil kami berdua.Dia meminta aku dan adik berdiri di tepi dinding. Aku menggeletar melihat rotan panjang sedepa di tangan ayah.

“Siapa ambil duit ayah?” tanya ayah bagai singa lapar.

Aku langsung tidak berdaya menentang renungan tajam mata ayah.
Kedua-dua kami membisu,cuma tunduk memandang lantai.

“Baik,kalau tak mengaku,dua-dua ayah rotan!” sambung ayah sambil mengangkat tangan untuk melepaskan pukulan sulungnya ke belakang aku.Tiba-tiba, adik menangkap tangan ayah dengan kedua-dua belah tangannya sambil berkata, “Saya yang ambil!”

Belum sempat adik menarik nafas selepas mengungkapkan kata-kata itu,hayunan dan balunan silih berganti menghentam tubuh adik.Aku tergamam,lidah kelu untuk bersuara.
Walau perit menahan sakit,setitis pun airmata adik tak tumpah. Setelah puas melihat adik terjelepok di lantai, ayah merungut.

“Kamu sudah mula belajar mencuri di rumah sendiri. Apakah lagi perbuatan kamu yang akan memalukan ayah di luar kelak?”

Malam itu, emak dan aku tak lepas-lepas mendakap adik.Belakangnya yang berbirat dipenuhi calar-balar cuba kami ubati.Namun adik cukup tabah.

Setitis pun air matanya tidak mengiringi kesakitan yang mencucuk-cucuk.Melihat keadaan itu, aku meraung sekuat hati, kesal dengan sikap aku yang takut berkata benar.Adik segera menutup mulutku dengan kedua-dua belah tangannya lalu berkata,”Jangan menangis kak,semuanya dah berlalu!”
Aku mengutuk diri sendiri kerana tidak mampu membela adik.

Tahun bersilih ganti, peristiwa adik dibelasah kerana mempertahankan aku bagaikan baru semalam berlaku. Adik mendapat tawaran belajar ke sekolah berasrama penuh dan aku pula ditawarkan menyambung pelajaran ke peringkat pra-universiti.Malam itu ayah duduk di bawah cahaya lampu minyak tanah bersama ibu di ruang tamu.

Aku terdengar ayah berkata,
“Zah, kedua-dua anak kita cemerlang dalam pelajaran. Abang bangga sekali!”
“Tapi apalah maknanya bang…!” aku terdengar ibu teresak-esak.
“Dimana kita nak cari duit membiayai mereka?”Ketika itulah adik keluar dari biliknya.Dia berdiri di depan ayah dan ibu.“Ayah,saya tak mahu ke sekolah lagi!”

Perlahan-lahan ayah bangun, membetulkan ikatan kain pelekatnya dan merenung wajah emak,kemudian wajah adik dalam-dalam."Panggggg…!"Sebuah penampar singgah di pipi adik.
Seperti biasa yang mampu aku lakukan ialah menutup muka dan menangis.“Kenapa kamu ni? Tahu tak,kalau ayah terpaksa mengemis kerana persekolahan kamu, ayah akan lakukan!”“Orang lelaki kena bersekolah. Kalau tak, dia takkan dapat membawa keluarganya keluar daripada kemiskinan,” aku memujuk adik tatkala menyapu minyak pada pipinya yang bengkak.

“Kakak perempuan…biarlah kakak yang berhenti.”

Tiada siapa yang menyangka, dinihari itu adik tiada dibiliknya.Dia membawa bersamanya beberapa helai baju lusuh yang dia ada.Di atas pangkin tempat dia lelapkan mata, terdapat sehelai kertas yang tercatat…
“Kak…untuk dapat peluang ke universiti bukannya mudah. Saya cari kerja dan akan
kirim wang buat akak.”Apa lagi yang saya tahu selain meraung.Ayah termenung,jelas
dia cukup kecewa.Begitu juga emak yang menggunakan air matanya memujuk ayah.

Suatu petang ketika berehat di asrama, teman sebilik menerpa,"Ada pemuda kampung tunggu kau kat luar!”
“Pemuda kampung?” bisikku.“Siapa?”
Tergesa-gesa aku keluar bilik. Dari jauh aku nampak adik berdiri dengan pakaian
comotnya yang dipenuhi lumpur dan simen. “Kenapa sebut orang kampung, sebutlah adik
yang datang!” Sambil tersenyum dia menjawab,“Akak lihatlah pakaian adik ni.
Apa yang akan kawan-kawan akak kata kalau mereka tahu saya adik kakak?”Jantungku
terasa berhenti berdenyut mendengarkan jawapannya.Aku cukup tersentuh.Tanpa sedar,
air jernih mengalir di pipi.Aku kibas-kibas bebutir pasir dan tompokan simen pada pakaian adik.Dalam suara antara dengar dan tidak, aku bersuara,“Akak tak peduli apa
orang lain kata.”Dari kocek seluarnya, adik keluarkan sepit rambut berbentuk kupu-kupu. Dia mengenakan pada rambutku sambil berkata, “Kak, saya tengok ramai gadis
pakai sepit macam ni, saya beli satu untuk akak.”
Aku kaku. Sepatah kata pun tak terucap.Aku rangkul adik dan dadanya dibasahi air mataku yang tak dapat ditahan-tahan.

Tamat semester, aku pulang ke kampung sementara menunggu konvokesyen.
Aku lihat tingkap dan dinding rumah bersih, tak seperti selalu.
“Emak,tak payahlah kerja teruk-teruk bersihkan rumah sambut saya balik.”
“Adik kamu yang bersihkan. Dia pulang kelmarin. Habis tangannya luka-luka.”
Aku menerpa ke biliknya. Cantik senyum adik. Kami berdakapan.
“Sakit ke?” aku bertanya tatkala memeriksa luka pada tangannya.
“Tak….Kak tahu, semasa bekerja sebagai buruh kontrak, kerikil dan serpihan
simen jatuh seperti hujan menimpa tubuh saya sepanjang masa.
Kesakitan yang dirasa tidak dapat menghentikan usaha saya untuk bekerja
keras.” Apalagi…aku menangis seperti selalu.

Aku berkahwin pada usia menginjak 27 tahun.Suamiku seorang usahawan menawarkan jawatan pengurus kepada adik.
“Kalau adik terima jawatan tu, apa kata orang lain?” kata adik.
“Adik takde pelajaran. Biarlah adik bekerja dengan kelulusan yang adik
ada.”“Adik tak ke sekolah pun kerana akak.” kata ku memujuk.
“Kenapa sebut kisah lama, kak?” katanya ringkas, cuba menyembunyikan
kesedihannya.Adik terus tinggal di kampung dan bekerja sebagai petani setelah ayah
tiada.Pada majlis perkahwinannya dengan seorang gadis sekampung, juruacara majlis
bertanya, “Siapakah orang yang paling anda sayangi?”
Spontan adik menjawab, “Selain emak, kakak saya….”katanya lantas
menceritakan suatu kisah yang langsung tidak ku ingati.
“Semasa sama-sama bersekolah rendah, setiap hari kami berjalan kaki ke sekolah.Suatu hari tapak kasut saya tertanggal.Melihat saya hanya memakai kasut sebelah, kakak membuka kasutnya dan memberikannya pada saya.Dia berjalan dengan sebelah kasut. Sampai di rumah saya lihat kakinya berdarah sebab tertikam tunggul dan calar-balar.”“Sejak itulah saya berjanji pada diri sendiri.Saya akan lakukan apa saja demi kebahagiaan kakak saya itu.Saya berjanji akan menjaganya sampai bila-bila.”

Sebaik adik tamat bercerita, aku meluru ke pelamin, mendakap adik sungguh-sungguh sambil meraung bagaikan diserang histeria.


“Jika tak dapat apa yang kita suka, belajarlah menyukai apa yg kita dapat…dan bersyukurlah dengan apa yang kita ada..”

Tuesday, October 6, 2009

Sekadar Puisi : Nanti Ternanti



Bismillahirrahmanirrahim..
Assalamualaikum wbt..
Semoga kita semua dikunjungi oleh keberkatan dan kasih sayang Allah selalu. Semoga kita semua sentiasa mengingati Allah swt dan Rasul-Nya walau di dalam apa keadaan. Baik suka, duka atau biasa-biasa. InsyaAllah, pasti Allah akan mengingati kita juga.

Ermm.. Tiba-tiba terasa ingin memaparkan sebuah puisi di atas. Tak terfikir pula tajuknya. Apa ek?


Di matamu ada duka melara
Di jiwamu ada sengsara rengsa

Di hatimu ada bait-bait rintih

Tangis dalam suramnya kecewa

Resah titian penantian tanpa berhujung

Berteleku barisan doa yang berjuta

Merayu impian yang tak kunjung

Tidak hampir dan tidak tiba

Seolah esok tiada sinar

Seperti kelmarin yang berlarut samar

Dihimpit harapan tanpa mekar

Tiada harum Tiada indah

Mungkin yang mendatang tak kunjung

Mungkin yang diimpi sekadar mimpi

Matamu masih mengalir sangsi

Yang kian hari kian basi

Rengsanya kalbu, KAMU yang tahu.


Saturday, October 3, 2009

Sedih ya?






Assalamualaikum semua. Moga dikasihi dan dirahmati Allah selalu hendaknya. Amin..

Sedih ya?
Kenapa tu?
Ada orang menyakiti hati kah? Hilang sesuatu? Atau terasa seperti tidak dihargai?
Hermmm.. Memang sakit kan? Memang sedih? Sayu pilu terasa dijiwa. Ada kalanya terasa seperti orang bodoh, kan? Kita mengharapkan balasan yang baik di atas perbuatan kita yang baik tetapi lain pula yang kita terima?.. Aduh, aduh, aduh, duh.. Mana tahan..?
Sabar? Sampai bila kita nak sabar?.. Yang tebal, mula menipis, yang tinggi mula menurun, yang banyak mula mengurang. Tak gitu?

Mata mula bergenang air, jantung mula berdegup kencang, hati tidak keruan, cuping telinga terbakar. Runsing! Rungsing! Rungsing!

Perlukah sedih itu di bawa hingga keterlaluan? Menangislah kalau perlu, meraunglah kalau ingin tetapi singkatkan masa sedih itu daripada berlarutan. Cukuplah sekadar melonggarkan rasa ketat di dada. Usah diulit rasa yang terlalu lama. Bahaya! Sungguh, syaitan suka kita alpa. Biarpun ia dalam bentuk kesedihan.
Pandang wajah kita dicermin sewaktu berada ditabir sedih. Cantikkah? Handsome kah kita pada waktu itu? Kemudian, senyumlah seketika. Lihatlah perbezaan senyum tika kecewa. Buatlah pilihan. Antara sedih dan gembira. Timbanglah kekuatan diri dengan menasihati hati sendiri. Bisikkanlah sesuatu yang manis di jiwa sendiri. Tak perlu orang lain. Cuma diri sendiri. Katakanlah : “ Cukuplah.. semuanya itu adalah hak Allah”
Istiqamahlah.. bergantunglah kepada Allah sepenuhnya. Kasihankan diri sendiri. Kumpulkanlah keyakinan dan kepercayaan terhadap diri sendiri. Jangan biarkan kita dijangkiti penyakit hati yang parah.

Percayalah kepada LA ILAHAILLALLAH!!!! MUHAMMADURRASULULLAH!!!

Firman Allah SWT :
“Barangsiapa yang berpaling dariKu (Tidak mengingati Allah), maka mereka akan hidup dalam kesempitan.”

Sabda Rasulullah S.A.W :

“Apakah kamu mahu! Aku ceritakan kepadamu berkenaan amal perbuatanmu yang terbaik dan yang paling bersih dalam pandangan Allah SWT, serta orang yang tertinggi darjatnya diantara kamu, yang lebih baik dari bersedekah emas dan perak serta lebih baik dari memerangi musuh-musuh kamu semua dan memotong leher mereka, dan mereka memotong lehermu?” Kemudian para sahabat bertanya : “Apakah itu wahai Rasul?”
Beliau menjawab : “Zikir kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.” (HR. Al-Baihaqi)

Bersederhanalah walau ketika di dalam kesedihan. Wallahua’lam.

Friday, October 2, 2009

KENAPA HARUS MALU UNTUK BERTAUBAT?









Astagfirullahalazim… Sesungguhnya angkatan tentera nafsu begitu hebat menyerang jiwa kerdil yang sedang berusaha menjiwai ibadahnya. Bukan senang, bukan mudah untuk menangkis serangan-serangan tersebut. Sekalipun dalam syahdu air mata penyesalan, dalam sendu rayu doa memohon perlindungan-Nya, tagih pada keampunan-Nya, masih kita dikocak-kocak untuk membelok ke arah keinginan nafsu itu dan nafsu ini. Adus! Bukan senang, tidak juga mudah. Menghayati taubah dalam keadaan goyah itu, sungguh sulit tanpa rasa pasrah, bersungguh, qanaah, redha, kecil, hina, dhaif dan ketajaman usaha yang setiap minit tidak terluput dari memohon pengampunan.

Itulah kita manusia ini, bukan senang untuk melazimkan perbuatan baik dan tidak susah untuk menjemput perbuatan buruk.Ia memerlukan usaha yang amat jitu, amat kukuh.

Anda melaluinya? Saya juga pernah dan saya akui kelemahan diri melaluinya dengan kepayahan yang teramat. Penuh dugaan. Penuh cabaran. Penuh godaan. Nauzubillah!
Ya, saya sedang mempersoalkan tentang TAUBAT. Apabila kita menyesali sesuatu perbuatan dosa kita, sejauh mana kita menghayati taubat itu? Pernah tak kita lalui kes dimana hari ini kita taubat, esok pula kita sambung buat?. Tak mustahil kan? Sebab itulah, kadangkala yang bertaubat itu “malas” nak bertaubat, kerana taubatnya di dalam kondisi “Tahu buat”. Alahai.. dia bukan tidak mahu, tetapi tak mampu bertaubat. Itulah alasan kita selama ini. Benar! Magnet untuk kembali ke jalan yang benar kalau dibiarkan berterusan, makin lama, makin ia akan hilang kuasa tarikkannya. Ia bukan magnet biasa. Ia adalah magnet luar biasa yang perlu selalu dichargekan, diperhangatkan selalu dengan azam, dengan kemahuan yang bersungguh tanpa jemu dan tanpa noktah.

Bukan taubat namanya jika seorang pesakit ketagihan arak yang berhenti minum arak kerana takutkan penyakit kronik. Bukan taubat juga jika kasanova berhenti menyentuh bunga-bunga peleseran hanya kerana mengidap menyakit AIDS. Bukan taubat juga jika pengedar dadah berhenti menjalankan operasi pengedaran dadahnya kerana takutkan hukuman gantung. Berhenti menderhaka ibu bapa kerana takut tidak diwariskan harta pusaka juga bukan taubat namanya. Bukan! Bukan begitu sayang. Semua itu hanya berhenti untuk motif keduniaan.

Habis? Bagaimana ya?
Dambaan, Rindu pada Ilahi. Mahu dan terus mahu agar bersih. Hati yang nekad dan bersungguh. Jiwa yang takutkan balasan Allah. Usaha yang amat teguh dan bersungguh.
Terus melempar jauh niat, cinta dan rindu kepada pengalaman-pengalaman ulit yang lalu. Keji melihat diri yang terdahulu. Mendalami penyesalan itu dengan tusukan iman, gerakkan ibadat dan halus mulusnya doa. Bersungguh, besungguh dan bersungguh kerana kerendahan hati dan keredhaan diri kepada Allah. Itulah nafas taubat! Bukan untuk kelmarin, tidak juga untuk hari ini, tetapi setiap waktu nafas taubat itu perlu ada, seperti degup jantung yang tidak letih untuk berhenti.

Pun begitu, kiranya semua musibah, penderitaan dan kerugian dunia ini dilihat sebagai pendorong keimanan di dalam hati dan menjadikan diri kita rajin memeriksa, memperbetulkan, membuat koreksi diri, lalu terus bertaubat kerana takutkan kemurkaan Allah, InsyaAllah, kita akan tergolong dikalangan orang-orang yg Allah terima taubat-Nya. Wallahua’lam.

Memadam sifat-sifat mazmumah dalam diri, tidak mudah tetapi mudah-mudahan kita tidak malas untuk menimba kehebatan Allah dan ilmu-Nya yang Maha luas. Jangan rasa putus asa sekalipun kita sering diserang hendap oleh iblis dan syaitan laknatullah.

Ramadhan tahun ini baru saja berlalu dan Alhamdulillah bagi kita yang telah melaluinya dengan penuh rasa taubah dan mengisinya dengan ibadah suci kepada Allah SWT. Doakan kepada Allah supaya kita terus dapat menebalkan ingatan dan haluan taubat kita.
Doakan agar Allah sentiasa menutup pintu-pintu yang membawa kita ke bilik-bilik kemusnahan diri. Doakan agar Allah sentiasa membuka pintu-pintu yang menjurus ke bilik ketenangan kerana-Nya. Doakan agar niat suci taubat kita dipagari dengan keinsafan yang sebenar, yang sejati.

Allah swt itu Maha Penyayang, Maha Pengasih dan Maha Pengampun. Sesungguhnya sifat Allah itu tidak sama seperti manusia, mengejek-ngejek apabila seorang dari pesalah mahu membersihkan hidupnya dengan taubat. Allah tidak pernah menghina hamba-Nya yang mahu bertaubat. Kenapa harus malu untuk bertaubat? Tak perlu, tak perlu menyatakan kepada manusia lain apabila kita ingin bertaubat. Cukuplah menyatakannya kepada Allah. Dia tidak sekali memandang hina kepada usaha kita ke arahnya. Malah, dengan rasa cinta-Nya, dia memanggil-manggil untuk kita hamba-Nya kembali di landasan yang benar dan bijaksana.USAH BERPUTUS ASA UNTUK CINTA KEPADA ALLAH.

Mudah-mudahan kita selalu disayangi Allah. Amin.
Wallahua’lam.

Tuesday, July 28, 2009

Kesinambungan Akal




Assalamualaikum w.b.t
“Ya Allah, Ya Rabb.. demi segala kecantikan yang Engkau lebihkan kepada kami manusia-Mu, cantikkanlah hidup kami di bumimu dengan kecantikan akhlak, kecantikan ibadah dan kecantikan akal. Jadikanlah kami hamba-hamba-Mu yang selalu sedar dan tidak lupa untuk bersyukur akan segala nikmat-Mu. Amin Ya Rabbal Alamin..”

Alhamdulillah, saya diberi kesempatan oleh Allah untuk berdoa lagi hari ini dan saya berharap sama-samalah kita tidak putuskan apa sahaja doa-doa untuk kebaikan hidup kita baik di dunia mahupun akhirat selagi Allah mengizinkan kita menumpang dibumi ciptaan-Nya. Sesungguh-Nya kita semua sedang menumpang kekayaan Allah. Moga kita tidak angkuh dan sombong.

Saya tidak mempunyai perkara yang ‘intim’ untuk ditulis hari ini. Cheyy.. Ha!Ha!Ha! Maaf, sekadar bersenda sedikit sebagai mukaddimah. Cuma, saya terbaca sedikit tentang cerita “Datuk moyang” saya ini. Namanya Adam a.s. Isk.. bergurau lagi na.. Benarlah tu kan? Kita semua ini berasal dari keturunan Nabi Adam a.s. Alhamdulillah, kita boleh berbangga.
Mungkin ada yang pernah mendengar atau terbaca tentang apa yang akan ditulis oleh saya sebentar lagi tetapi saya suka untuk mengulanginya agar saya dan kita semua selalu ingat dan bersyukur tentang keistimewaan yang ada pada diri kita.
Begini ceritanya :-

Sebahagian dari ulama pernah berkata: “Tatkala Allah s.w.t menurunkan Nabi Adam a.s ke bumi, Jibril a.s telah mendatangi baginda dan menghulurkan tiga perkara iaitu AGAMA, AKHLAK DAN AKAL, sambil berkata : “Sesungguhnya Allah memerintahkamu memilih di antara tiga perkara ini.”

Agaknya yang mana yang Adam a.s hendak pilih ya? Okey, kita sambung…

Adam pun berkata : “Wahai Jibril, aku tidak melihat yang lebih baik dari kesemua itu melainkan ia yang akan membawaku ke syurga.” Lalu Adam pun menghulurkan tangannya kepada AKAL lalu memeluknya sambil berkata kepada yang lain, maksudnya akhlak dan agama, “Naiklah kamu berdua!”

Lalu AGAMA dan AKHLAK berkata : “Kami diperintahkan oleh Allah agar selalu menyertai AKAL walau dimana ia berada.” Maka ketiga-tiga perkara tadi terus bersama Adam a.s.

Hemm.. tengok tu.. Tiga perkara tersebut merupakan anugerah Allah yang paling mulia yang diberikan kepada kita hamba-Nya yang bernama manusia, tidak diberikan kepada
Makhluk lain. MasyaAllah! Bayangkanlah jika diberikan kepada haiwan juga?.. Mati tak makanlah kita manusia…

Bersyukurlah wahai kita-kita yang waras kerana tidak diambil oleh Allah kewarasan kita itu. Kita masih boleh terus menggunakannya dengan baik. Mudah-mudahan apa yang kita fikirkan melalui akal pemberian-Nya itu selalu berada bersinambungan dengan yang baik demi pemeliharaan akhlak dan agama kita. InsyaAllah. Wallahua’lam.

Wednesday, June 24, 2009

Pokok Kebahagiaan



Asslamualaikumwarahmatullahiwabaratuh...

Moga kita sama-sama mendapat Hidayah-Nya setiap masa, baik di dunia dan di akhirat. InsyaAllah.

Kita semua selalu mendambakan dan merindukan kebahagiaan. Malah masih terus tercari-cari kebahagiaan. Kebahagiaan yang bagaimana yang kita mahukan?

Keselamatan, kerahmatan dan keberkatan, itulah tiga unsur kebahagiaan yang lengkap dan abadi yang menjadi fitrah manusia baik disedari atau tidak. Tiga unsur itu tersimpul dalam ucapan salam yang pernah diajarkan oleh Rasulullah s.a.w iaitu: "Asslamualaikumwarahmatullahibarakatuh"
Ketiga-tiganya terdapat :-

Yang pertama : Assalamu, keselamatan
Yang kedua : Warahmah, kerahmatan
Yang ketiga : wabarakah, keberkatan

Ketiga-tiganya adalah kurniaan Allah yang mencakupi kenikmatan baik bersifat zahir mahupun batin dan itulah bentuk kebahagiaan yang lengkap. Kebahagiaan yang nyata, zahir batin, dunia akhirat.

Siapapun manusia itu pasti perlu selamat, mendambakan keselamatan. Tidak sahaja orang yang baik-baik, bahkan orang yang jahat pun berupaya mencari keselamatan dalam kejahatannya. Yang luar biasanya adalah orang yang melakukan bunuh diri juga perlu selamat dalam erti agar segera terbebas dari siksaan batin yang menghimpitnya. Jadi, selamat dalam pengertian batin walau harus mengorbankan keselamatan fizikalnya.

Secara naluriyah orang yang tidak waras pun perlu selamat sebagaimana manusia yang normal. Haiwan pun perlu selamat seperti contohnya yang dimangsa berusaha menjauhkan diri dari pemangsa.

Demikianlah perlunya "keselamatan" yang menjadi dambaan setiap makhluk Tuhan sesuai dengan naluri atau firtahnya. Sebab apalah ertinya pangkat, nama besar, kekayaaan, kesihatan dan segala kelengkapan mewah itu seandainya pemiliknya sendiri tidak selamat, kan?

Keselamatan itulah yang menjadi impian setiap diri dan itulah unsur pertama kebahagiaan hidup. Yang kedua ialah "kerahmatan Tuhan", iaitu berupa petunjuk-Nya pada jalan kehidupan yang lurus, yang benar, yang diredhai yang dalam istilah disebut "Hidayah".

Apalah ertinya keselamatan hidup jika tidak disertai hidayah-Nya? Dengan petunjuk-Nya menempuh jalan terang adalah kelengkapan yang asasi bagi kebahagiaan manusia. Ia mampu memilih diantara hak dan batil dan diamalkan dalam sikap hidupnya yang nyata.

Cuba kita lihat, seorang penjahat yang selamat dari tangkapan polis akan tetap menjadi lebih jahat lagi jika tidak mendapat rahmat dan petunjuk dari Allah. Sehingga hidup sentiasa bergelumang kejahatan, kedosaan dan kemaksiatan. Boleh jadi dalam melampiaskan nafsu kejahatan, dia selalu selamat dari hukuman pihak berkuasa, selamat di dunianya tetapi JANGAN HARAP akan terbebas dari hukuman akhirat yang amat dahsyat.

Oleh itu, tidak cukup jika hanya mendapat keselamatan sahaja sedang ia perlu mendapatkan yang lain iaitu rahmat Allah, berupa petunjuk-Nya ke jalan yang terang. Lawan rahmat ialah laknat. Ertinya, jauh dari petunjuk Allah, hidup ibarat pemberontak kebenaran, pembangkang dan bongkak seperti bangsa iblis yang kerana kesombongannya telah menutup pintu batinnya sehingga jadilah makhluk terkutuk dengan tingkah lakunya sendiri. Ia diusir dari rahmat Allah dan tidak mendapat hak bertempat disyurga-Nya.

Tanda yang mendapat rahmat itu adalah hatinya yang mudah tersentuh dan menerima cahaya kebenaran. tanda orang yang terlaknat ialah kesombongan sehingga membuat hatinya keras, gelap dan hampir setiap kebenaran ditolaknya malah dilawannya.
Jadi keselamatan adalah dambaan pertama dan kerahmatan adalah unsur yang kedua dan yang ketiganya pula adalah "keberkatan hidup".

Jika hati kita meraa hidup tenteram, tenang, damai, sejuk hati, segar di dada dan terang dalam fikiran serta mantap dalam sebarang tindakan. Itulah tanda-tandanya kita telah mengecapi keberkatan hidup. Inilah yang menjadi idaman setiap manusia tidak kira kaya atau miskin.

Sebaliknya jika kita hidup di dalam gelimangnya harta, segala keperluan mampu dipenuhi, setiap usaha kita berjaya dan selamat tanpa ada rintangan tetapi kita selalu resah gelisah. Pertengkaran selalu sahaja meletus ditengah kehidupan kita samada dengan tetangga, anak, isteri atau suami sehingga benar-benar mengusik ketenangan kita, maka itulah buktinya kita masih belum mencapai keberkatan di dalam hidup ini walau kita kaya meliana. Lalu apakah ertinya?

Lihatlah bagaimana orang-orang bijak pandai atau orang-orang ternama yang mengakhiri hidup mereka dengan jalan terkutuk iaitu bunuh diri. Atau ada yang meninggalkan segala kemewahan mereka, malah meninggalkan negaranya yang diagongkan sebagai syurga ilmu teknologi. Ditinggalkan semua itu untuk berkelana, mengembara ke negara-negara lain, masuk hutan belantara, gunung-ganang, gua dan tempat-tempat sunyi dengan pakaian yang compang - camping tanpa mengira kebersihan dan kesihtan jasmaninya. Cuba kita tanya apa yang mereka cari sebenarnya? Apa yang mereka harapkan?

Ketenteraman, kedamaian, kebahagiaan, kelulusan dan kesetiakawanan. Kesejukan batin tidak dapat dibeli dengan hanya sekadar kekayaan, pangkat dan kedudukan. Itulah "berkat Allah dalam kehidupan ini".

Jika itulah yang kita perolehi, maka lengkaplah apa yang kita maksudkan dengan kebahagiaan yang hakiki yang terdiri daripada tiga unsur pokok tadi. Keselamatan, kerahmatan dan keberkatan.

Itulah yang diingini dari setiap kita yang sedar akan keimanannya.

Mudah-mudahan Allah berikan kita petunjuk dan hidayah bagi terus berusaha ke arah kebahagiaan yang hakiki itu. Dan sekalipun kita terasa hidup kita selama ini banyak goyahnya, tetaplah berdoa dan berusaha tanpa berputus asa. InsyaAllah, hati kita nanti akan terkikis dari rona. Allah itu Maha Pengasih, Maha Penyayang, Maha Penyantun, Maha cantik dan Maha Berkuasa di dalam segala-galanya.

Wallahua'lam.

Tuesday, June 23, 2009

Pilihan Kita




Bismillahirrahmnirrahim..
Assalamualaikum dari saya hamba Allah yang serba kekurangan dan segala puji-pujian bagi Allah s.w.t di atas segala nikmat-Nya samada yang datang dari langit dan yang tumbuh di bumi. Selawat dan salam kepada baginda Rasulullah s.a.w di atas perjuangannya membawa Agama Allah kepada kita semua. Alhamdulillah kerana kita lahir di dalam agama-Nya dengan mudah tanpa bersusah payah. Saya ingin mendoakan agar kita semua terus di bawa ke jalan-Nya sekalipun kita leka dan terlupa. Amin..

Hari ini, saya terasa ingin menulis lagi, tetapi saya sendiri tidak tahu apa yang perlu dituliskan. Walhal di dalam hati kecil saya ini terdapat pelbagai diskusi yang bercampur aduk. Hemm.. apa ya? Dimana yang perlu saya mulai?

Semenjak saya cuba menjinakkan diri di dalam penulisan yang ringkas ini, saya mulai merasakan penyampaian sebuah penulisan bukanlah perkara yang mudah. Kata bijak pandai, untuk menulis perlu ada ilmu, perlu ada kebijaksanaan dan perlu ada jiwa yang menjiwai penulisan. Tertanya juga, apa yang saya ada? Ya, mungkin saya cuma ada jiwa, roh dan jasad. Itupun pemberian Allah. Semangat yang saya baca melalui kata-kata Rasulullah s.a.w bahawa walaupun dengan kemampuan yang paling sederhana, paling minima setiap muslim digalakkan beramal dan berkarya kerana itu juga corak ibadah dalam Islam. Lalu ruangan ini memberikan saya percubaan untuk mengasah keinginan.

Sedari kecil, memang saya suka meluahkan kekeluan saya melalui tulisan apabila tidak mampu menyuarakan sesuatu dengan kata-kata lidah. Teringat saya ketika di usia 10 tahun, di dalam satu pertelingkahan keluarga. (Biasalah, sedangkan lidah lagi tergigit). Saya tidak berdaya untuk menghentikan kebisingan mereka dengan kotak suara. Namun saya berjaya menarik perhatian mereka dengan tulisan di baldi air. Lucu sekali! Menulis sajak di baldi?? Apa yang ditulis saya waktu itu agak samar untuk diingat namun saya telah berjaya meleraikan pertengkaran mereka. Begitulah tajamnya tulisan.

Semakin usia ini bertambah, semakin besar juga kekerapan jatuh dan bangun kehidupan. Betul tak?.. Kita tidak mungkin dapat menepisnya. Selagi ada nafas, selagi itulah akan sentiasa ada dugaan. Kita perlu melaluinya, menghadapinya dan mengatasinya. Terpulanglah kepada kita dengan cara apa dan bagaimana. Di situlah tugasnya akal dan jiwa. Ketahanan akal dan jiwa akan mempengaruhi kehidupan kita seharian.

Kita ini adalah makhluk unik yang Allah ciptakan melebihi keistimewaannya dari makhluk-makhluk yang lain. Malah di deretan salasilah manusia ini telah disejarahkan rekod-rekod mengenai kehebatan manusia. Terkadang manusia itu sendiri mampu mengatasi kehebatan malaikat. Begitulah hebatnya kita. Paling "hebat" lagi apabila kita mampu menjadi seburuk-buruk manusia yang kekadang mengalahkan syaitan dan iblis.
Lahaulawalaquwwataillabillah...

Corak kehidupan manusia itu selalu didasarkan oleh pilihan akal dan hati. Hati terutamanya seringkali menguasai keseimbangan akal. Dari situ terbitlah ilmu hidup yang kita pegang setiap masa. Samada baik atau buruk, itulah pilihan kita.
Adakala peratus kecil dari kehidupan kita terjerumus ke pilihan yang tidak kita jangka. Yalah, maksud saya kadang-kadang kita terpaksa memegang pilihan yang buruk demi untuk kebaikan orang lain. Itulah pertimbangan namanya. Pun begitu, hati selalu dahagakan kebaikan. Kerana harapan itulah kadang-kadang tidak mustahil yang buruk berubah menjadi yang baik dipengakhirannya. Jarang sekali terdapat apa yang kita pilih itu bukan pilihan kita. Sekalipun pilihan kita itu pilihan yang salah, tetap ia akan menjadi sebahagian dari ranjau hidup kita. Kita akan rasa bertuah sekiranya pilihan kita itu adalah pilihan yang tepat. Namun, ada masanya untuk pilihan yang tepat, banyak pilihan yang goyah yang terpaksa kita titi terlebih dahulu.

Sepertimana kita yang lain, saya juga pernah meniti pilihan-pilihan yang salah. Terutama di dalam soal cinta. Berbicara soal jodoh pada sesetengah orang lain, ia adalah satu bingkisan yang mudah. Ada yang berkata,
"Hang jumpa-Hang tangkap-Hang kahwin sajalah."
Bila terdengar borak-borak begini, saya cuma tersenyum. Hanya Allah sahaja yang mengetahui apa yang terlipat disebalik hati kecil saya. Lakaran hidup kita memang mudah untuk dipermudahkan dengan kata-kata sedang jelas sekali apa yang dilukis oleh lidah selalunya tidak selari dengan apa yang terpampang di hati. Sekadar menyiram tanaman dipagi hari, segarnya belum tentu hingga ke senja.

Pada pendapat saya cinta manusia, keharmoniannya hanya sementara. Manusia itu sendiri meterial. Dewasa ini cinta manusia banyak mengaut pengorbanan yang tidak tulus tujuannya. Kebahagiaan yang berbolak balik, itu yang paling kuat yang mampu diberi ketika kita mencintai manusia yang lain. Dalam merebut cinta manusia itulah terkadang kita jadi leka dan gagal mengawal keseimbangan jiwa. Lantas memberikan ruang yang luas untuk syaitan menikam hati dengan hasutan-hasutan yang membawa kita ke arah kebodohan dan kekesalan yang panjang. Pilihan yang kita salinkan saat itu menjadi pilihan yang suram. Penuh kepalsuan, kecemasan, kebingungan dan rasa rendah diri.

Benar, Allah memerintahkan Hamba-Nya menyintai sesama insan, sesama saudara, keluarga, pasangan dan sebagainya. Malah cinta dan kasih-sayang itu adalah keajaiban yang diberi Allah kepada kita dan makhluk yang lain. Allah akan menyayangi kita apabila kita menyayangi sesama manusia. Namun kebanyakkan 'cinta' dan 'sayang' yang kita rasa tidak menjurus ke arah cinta yang redha. Cinta kita tidak dari jiwa yang mutmainnah iaitu tingkat jiwa yang paling kukuh, paling sempurna dengan meyedari tentang hakikat hidup itu bermula dari kesedaran mengenal sumber kehidupan iaitu dari Allah, Ar-Rahman, Ar-Rahim. Kerana ketiadaan tingkat itulah kita tidak dapat ketenteraman nurani dan batin bila bercinta atau menyayangi. Itulah yang sebenarnya yang perlu kita cari dalam cinta kita. Namun berapa banyakkah dari kita yang mempunyai cinta yang sedemikian?

Disini saya ingin menyatakan pesan yang tidak seberapa kepada diri sendiri dan kepada sahabat-sahabat. Usah bimbang jika kita tidak dicintai sejujurnya kerana apabila kita sendiri jujur mencintai insan kerana nikmat-Nya, pasti Allah sendiri yang akan menghulurkan tali cinta yang hebat untuk kita.

Wahai sahabat yang pernah menempa pilihan yang gagal, usahlah bimbang dengan kehampaan yang dilalui. Yakinlah dengan Allah. Usah juga berhenti berputus asa. InsyaAllah, jika nawaitu hati itu redha pada ketetapan Allah dan sekata dengan kesabaran kita menghadapi pilihan-pilihan kita itu, InsyaAllah, pasti ada kemenangan yang menanti.

Usah gentar. Usah takut apabila manusia lain tidak memperdulikan kita. Cuba lihat diri kita yang selama hidup ini, waktu kita berada di dalam lurah kemaksiatan, Allah ada. Waktu kita diulit kelalaian, Allah ada. Waktu kita melaksanakan kebaikkan, Allah ada. Betapa banyaknya peluang yang Allah berikan kepada kita selama ini untuk dipilih dan apakah yang kita pilih itu menepati kehendak Allah yang sebenar-benarnya?

Mudah-mudahan kita semua menetapkan keikhlasan kita kepada Allah dengan lidah, dengan perbuatan atau amalan dan dengan hati kita selalu. Moga kita juga tidak menghentikan usaha untuk segala kebaikan tanpa kenal putus asa, tetap berdoa penuh harap pada kurnia-Nya dan selalu redha menerima kenyataan untuk setiap takdir yang kita terima.

Wallahua'lam.

p/s: Jutaan Terima kasih untuk mereka yang mendoakan kesembuhan ayah saya. Alhamdulillah, doa kalian penuh rahmah. Saya juga mendoakan seluruh kerahmatan Allah pada sahabat semua. Amin

Tuesday, May 5, 2009

Orang Tua Kita



Bismillahirrahmanirrahim..
Segala puji-pujian bagi Allah Yang Maha Esa dan Rasulnya. Selawat dan salam ke atas Nabi Muhammad s.a.w, para rasul dan para anbia”.

Lima hari berlalu dan saya masih dihujani rasa sayu yang teramat. Urusan hidup saya tidak langsung teratur seperti hari-hari biasa sebelumnya. Jantung saya sentiasa kecut dan kencang debarannya. Lena saya hilang nyenyaknya. Sering diganggu dan dibangkitkan oleh rasa gundah gulana. Akal saya tidak menentu. Saya tidak memikirkan apa pun yang lain kecuali ‘ayah’ dan Allah. Saya mengharapkan keajaiban dari doa. Saya menantikan jaya dari usaha gigih pihak hospital. Saya mengharapkan secebis kasih dari-Nya. Saya tahu, seorang hamba yang serba serbi kurang amalannya seperti saya tidak layak untuk meminta-minta yang lebih dari-Nya. Namun, untuk ayah tercinta… sesungguhnya ayah layak menerima keajaiban itu, InsyaAllah. Hanya Dia yang Maha Berkuasa dan Maha Tahu.

Hari ini adalah hari ke-enam ayah saya terlantar di sebuah hospital. Kata emak, ayah diberi pakej percutian hebat. Dia perlu berehat sambil dilayani para jururawat yang kecil molek dan comel belaka. Untuk menyejukkan hati kami sekeluarga. Entahlah…! Sekuat-kuat hati saya selama ini, inilah pertama kali saya mulai lemah. Saya mula goyah. Begitu dugaan yang saya terima sepanjang hidup saya, tidak terbanding dengan dugaan ini.
Melihat ayah yang lemah terlantar di katil putih dengan peralatan-peralatan perubatan buat saya rasa tidak berdaya. Keteguhan saya hangus bagai disambar kilat.
Melihatkan halaman rumah tanpa ayah berkebun membuatkan mata ini sepi berkaca. Mendengar suara yang garuk berceloteh tentang hebat-Nya agama Allah kini diam, membuatkan saya merasa teramat sunyi. Demi Allah, sesungguhnya selama ini saya amat beruntung kerana membesar bersama seorang ayah yang perkasa jiwanya. Satu-satunya hadiah yang amat sempurna dari Allah untuk saya dan keluarga. Hidup saya yang serba sederhana selama ini terasa amat lengkap dan sempurna dengan seorang ayah yang amat baik dan mulia sepertinya. Ya Allah! Ya Rahman ! Ya Rahim… ku merayu untuk terus melihat ayahku terus sihat dan dipanjangkan usia. Ya Rabb.. ku mohon untuk ayah terus disisiku sehingga aku mampu berdiri dengan ilmu-Mu. Sesungguhnya ayahlah pendorong aku untuk terus kuat dengan kekuatan-Mu.

“Eh.. Macamla saya seorang jer ada ayah ya?.. Hebat sangatkah ayah saya tu, kan?”

Mesti ada yang bersangka begitu apabila membaca coretan saya. Mungkin ada juga yang menganggap tulisan saya ini tidak perlu diwacanakan disini. Seolah sayalah yang mempunyai ayah yang terbaik. Orang lain tidak ada?.. He!He!He..
Bukanlah niat hati saya begitu. Tolaklah sangkaan itu jauh ke tepi. Niat saya sebenarnya hanya ingin memberitahu tentang kelemahan saya sebagai seorang anak. Mudah-mudahan cerita saya menjadi pengajaran bagi semua sahabat.

Di dalam kekalutan hidup seharian, saya sendiri kadang-kadang lupa tentang pengorbanan orang tua saya. Kadangkala, terlalu asyik dengan pengalaman harian yang membabitkan makhluk baharu yang lain. Justeru lupa makhluk dekat yang sedarah sedaging yang paling dekat dengan kita. Kita sering bertanya khabar tentang orang lain. Kita juga gembira bersenda-senda dengan orang lain. Sehingga di dalam keasyikan kita itu, kita alpa bahawa ada yang memerlukan mereka ditanya khabarnya dan mereka juga mahu ketawa dan tangis bersama kita. IBU BAPA.
Makhluk lain biasa datang dan pergi, patah dan tumbuh kembali. Berkelanalah di hati kerana ibu bapa, jika pergi, tumbuh dan patahnya tidak berganti walaupun kita mempunyai kuasa sakti.

Hari inilah, saya terasa sayu dan sedih lagi dengan kealpaan sendiri. Saya mahu mengajak “kita-kita” yang masih mempunyai orang tua agar menyambut mereka dengan kesabaran dan rela serta redha yang lapang dan besar. Biar buruk di mata, biar hati terasa kecewa dan luka, mereka MASIH dan TETAP orang tua kita. Sekalipun mereka telah tiada tetaplah memanjatkan doa dan menghargai kewujudan mereka. Hanya kerana adanya mereka maka kita ini berada di sini. Saya berdoa agar kita semua tidak memandang ringan dan terus dikurniakan kekuatan menghadapi sebarang dugaan terutama dari ibu bapa kita.
Jangan ganjakkan kesabaran itu jauh apabila terasa letih dengan sikap mereka sebab mereka dan kita adalah makhluk yang sama iaitu hamba Allah yang diselaputi dengan kesalahan dan dosa. Hamba Allah yang akan menjalani kiratan kehidupan yang InsyaAllah seakan dengan mereka.

Hari ini saya juga ingin memberikan setulus dan sebesar-besar terima kasih kepada mereka yang sentiasa bersama saya di saat kesusahan melanda. Terima kasih juga kepada mereka yang berkongsi keceriaan saya. Hadiah yang paling besar adalah doa yang ikhlas.
Sudilah menerima doa ikhlas saya ini, semoga Allah memberikan kebahagiaan yang sebenar-benarnya kepada kalian semua, sahabatku. Dan andai saya mempunyai musuh, ampunkanlah saya kiranya keadaan itu bermula dari sikap lemah saya dan moga Allah memberikan kita semua petunjuk-Nya bersama. Amin.

Waalahua’lam.

Ditulis dengan hati,
Raz.R

Tuesday, April 28, 2009

Betapa Lalainya Kita Selama ini..





Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamulaikum dan salam ukhwah wahai semua hamba Allah. Baik sahabat, baik musuh kita semua hamba Allah. Doakanlah diri kita ini selalu di bawah petunjuk-Nya, Yang Maha Cantik, Maha Bijaksana, Maha Penyayang, Maha Gagah, Maha Megah. Kita tidak sedikitpun berupaya menandingi segala 'Maha'-Nya. Justeru, doakan kita supaya tidak sombong dengan apa jua pemberian-Nya.

Entah mengapa tiba-tiba saya terfikir tentang ajal. Rasa saya pasti semua dari kita sesekali tercelah di akal tentang mati seperti yang saya rasa sekarang ini kan? Cuma, berbeza pengambilan ilmiah akal dan jiwa. Maksud saya, ada yang berkata, "Ahhh, aku muda lagi..buatpa fikir mati?".. atau "Nak fikir buat apa?Kalau mati, matilah!".. atau.."Isk, awat pikiaq lagu tu?, tak baik tau.." dan macam-macam lagi.
Apa yang saya fikir pula?-GERUN!
Itu yang terlintas dihati dan akal saya. Adooii.. jika ajalku tiba-tiba datang, tak sempat itu dan tak sempat ini.Macam lagu apa tu..? Yang selalu diiramakan di corong radio.."Andaiku tahu, kapan tiba ajalku.." Ya betul! Kalau dah tiba ajal memang kita dikafankan.. Ha!Ha!Ha! Maaf, saya bergurau pula. Sekadar untuk menyerikan hati yang gerun ini.

Berbalik terhadap kegerunan saya tadi. Kenapa? Perasaan ini timbul kerana saya takut tempat saya 'di sana' nanti bukan seperti yang saya harapkan. Selama usia yang Allah beri kepada saya hingga ke hari ini, sekelumit benar kebaikkan yang saya buat. Bakti saya terhadap agama-Nya, sesama saudara, keluarga dan diri sendiri belum layak ditekan darab dikalkulator. Hanya layak dikira dengan jari jemari sahaja. Astaghfirullahalazim.. Sedihnya hati ini mengenangkan azab yang mungkin saya terima nanti. Saya tahu bukanlah hak saya untuk menentukan di mana Allah akan letakkan saya, tetapi yalah kan?.. Kita sendiri boleh menilai apa yang kita amalkan setiap hari di dalam hidup kita. Siapa diri kita sebenarnya, kita yang tahu. Dan Allah lebih Tahu lagi.

Apa yang kita buat?
Apa yang kita jadi?
Apa yang kita kejar?
Apa yang kita dapat?

Pernahkah soalan-soalan itu timbul pada anda juga? Selama hidup kita sekarang, betulkah kita percaya pada kuasa Allah s.w.t? Apakah sedang mengamalkan kehendak Allah atau kehendak hati kita sendiri?

Apabila saya memejamkan mata seketika, membayangkan diri saya diselubungi kain putih. Wajah saya yang pucat sejuk tanpa solekan dengan haruman kemenyan, tidak lagi haruman mahal buatan luar negara. Muzik yang mengiringi saya cuma alunan ayat suci kitabullah, bukan lagi lagi lagu Salem yang mendayu atau Siti Nurhaliza yang suaranya seperti buluh perindu, bukan juga lagu Yasin, tetapi ada bacaan Yaasin.

Kalau dulu sahabat datang bersembang-sembang, tika itu bertandang dengan diam melihat saya yang kaku membisu. Tiada lagi suara lunak gemersik cuma mungkin ada yang berbisik , "Dia mati, sakit apa ya?, bila ya?.." Tidak ada gosip hebat yang perlu diperdebat.

Sedangkan saya waktu itu? Tinggallah dunia, tinggallah keluargaku, tinggallah hartaku, sahabatku...! Wah! Gerun betul bila difikirkan. Semua yang kita cinta dan sayang, kita tinggalkan. Apa yang kita bawa bersama kita ya? Sama-samalah kita fikirkan tentang itu selalu. Mudah-mudahan kita tidak akan lupa bahawa kita tidak ada kuasa untuk mengikat atau memegang waktu, jam, saat, minit yang kita ada.

Kata bijaksana, sahabat yang baik itu adalah sahabat yang selalu mengingatkan sahabatnya yang lain akan mati. Maaflah, saya bukanlah sahabat yang baik tetapi saya ingin terus berusaha menjadi baik bersama-sama.

Disini saya bekalkan sedikit tulisan Dr. 'Aidh Abdullah Al-Qarni yang cantik untuk kita kongsi bersama. Mudah-mudahan kita yang berada di separa sedar akan terus sedar, sebagaimana saya yang sedang berusaha untuk sedarkan diri sendiri. InsyaAllah..

Kata beliau :-

Lalai bermakna rugi. Oleh itu jauhilah kelalaian kerana ia akan menjauhkan anda dari Allah. Kelalaian membuatkan anda meninggalkan solat, berpaling dari Al-Quran, dan enggan menghadiri pengajian dan acara-acara yang bermanfaat buat anda.
Sesungguhnya kelalaian merupakan awal dari kerugian dan kegagalan. Dan lebih dari itu kelalaian membuatkan hati menjadi keras dan gelap. Selepas itu hati seakan-akan buta tentang kebaikan, rela dengan kemungkaran dan tidak mengambil berat tentang agama. Orang yang punya hati seperti itu akan menjadi kaku, mudah bersedih, mengeluh dan terpengaruh. Ini baru merupakan kelalaian ketika di dunia, bagaimana pula nanti di akhirat?

Sebab itu jauhkan dirimu dari sebab-sebab kelalaian itu. Banyakkan zikir kepada Allah, sama dengan bertasbih tahlil, tahmid dan istighfar serta berselawat kepada Rasulullah s.a.w., sama ada berdiri, duduk mahupun berbaring. Dengan begitu, anda akan menemukan kebahagiaan meliputi hati anda. Begitulah pengaruh zikir kepada Allah s.w.t.

"Ketahuilah hanya dengan mengingati Allah, hati akan tenang."- (Surah Ar-Ra'd:28)
JANGAN LEKA DAN JANGAN LALAI.
Jangan berputus asa menunggu pertukaran kesusahan menjadi kemudahan.


Mudah-mudahan kita selalu dan selalu ditunjukki kebenaran dari Allah s.w.t. Amin.
Wallua'lam.

Monday, March 30, 2009

BELAJAR TENTANG MEREKA?




Assalamualaikum dan salam penuh hidayah untuk semua.
Di dalam tulisan terdahulu, saya ada menyebut wanita dan lelaki perlu sama-sama mempelajari tentang fitrah ciptaan sesama mereka. Sedikit petikan yang agak menarik saya selit di sini untuk dikongsi bersama. Samada kenyataan yang disampaikan ini benar atau tidak, mudah-mudahan apa yang baik itu menjadi ilmu dan apa yang buruk menjadi ikhtibar kepada kita untuk sentiasa mengasah keperibadian ke arah kebaikan.
Wallahua'lam.

SOMETHING TO LEARN ABOUT MAN

If a man wants you, nothing can keep him away.
If he doesn't, nothing can make him stay.

Stop making excuses for a man and his behavior..

Allow your intuition (or spirit)to save you from heartache.

Stop trying to change yourself for a relationship that's not meant to be. Slower is better.

Never live your life for a man before you find what makes you truly happy.

If a relationship ends because the man was not treating you as you deserve then heck no, you can't "be friends". A friend wouldn't mistreat a friend. Don't settle..

If you feel like he is stringing you along, then he probably is..

Don't stay because you think "it will get better"

You'll be mad at yourself a year later for staying when things are not better.

The only person you can control in a relationship is you.

Avoid men who've got a bunch of children by a bunch of different women.
He didn't marry them when he got them pregnant, why would he treat you any differently?

Always have your own set of friends separate from his.

Maintain boundaries in how a guy treats you. If something bothers you, speak up.

Never let a man know everything.* He will use it against you later.

You cannot change a man's behavior.* Change comes from within.

Don't EVER make him feel he is more important than you are... Even if he has more education or in a better job.

1. Men like to barbecue. Men will cook if danger is involved.

2. Men who have pierced ears are better prepared for marriage. They've experienced pain and bought jewelry.

3. Marrying a divorced man is ecologically responsible. In a world where there are more women than men, it pays to recycle.

4. Men are very confident people. My husband is so confident that when he watches sports on television, he thinks that if he concentrates he can help his team. If the team is in trouble, he coaches the players from our living room, and if they're really in trouble, I have to get off the phone in case they call him.

5. Men like phones with lots of buttons. It makes them feel important.

6. Men love to be the first to read the newspaper in the morning. Not being the first is upsetting to their psyches.

7. All men are afraid of eyelash curlers. I sleep with one under my pillow, instead of a gun.

8. A good place to meet a man is at the dry cleaner. These men usually have jobs and bathe.

9. All men hate to hear, "We need to talk about our relationship." These seven words strike fear in the heart of even General Schwarzkopf.

10. Men are sensitive in strange ways. If a man has built a fire and the last log does not burn, he will take it personally.

11. Men have an easier time buying bathing suits. Women have two types: depressing and more depressing. Men have two types: nerdy and not nerdy.

12. Men have higher body temperatures than women. If your heating goes out in winter, I recommend sleeping next to a man. Men are like portable heaters that snore.

13. Women take clothing much more seriously than men. I've never seen a man walk into a party and say "Oh, my God, I'm so embarrassed; get me out of here. There's another man wearing a black tuxedo."

14. Most men hate to shop. That's why the men's department is usually on the first floor of a department store, two inches from the door.

15. If a man prepares dinner for you and the salad contains three or more types of lettuce, you should be worried about him.

16. No man is charming all of the time. Even Cary Grant is on record saying he wished he could be Cary Grant.

17. When four or more men get together, they talk about sports.

18. When four or more women get together, they talk about men.

19. Men are less sentimental than women. No man has ever seen the movie "The Way We Were" twice, voluntarily.

20. Most women are introspective: "Am I in love? Am I emotionally and creatively fulfilled?" Most men are outrospective: "Did my team win? How's my car?"

21. If a man says, "I'll call you," and he doesn't, he didn't forget. He didn't lose your number. He didn't die. He just didn't want to call you.

22. Getting rid of a man without hurting his masculinity is a problem. "Get out" and "I never want to see you again" might sound like a challenge. If you want to get rid of a man, I suggest saying, "I love you; I want to marry you; I want to have your children." Sometimes they leave so fast, they leave skid marks.

23. Men are self confident because they grow up identifying with super heroes. Women have bad self images because they grow up identifying with Barbie.

24. Male menopause is a lot more fun than female menopause. With female menopause you gain weight and get hot flashes. With male menopause, you get to date young girls and drive motorcycles.

25. Men forget everything; women remember everything. That's why men need instant replays in sports. They've already forgotten what happened.

Nota: Jangan marah ya, kaum Adam? Semua ini hanya pandangan kasar. Senyum-senyum selalu.

Saturday, March 7, 2009

SEMBILAN PERKARA





Alhamdulillah, saya amat menyukai petikan yang saya salinkan dibawah ini. Saya sampaikan ayat-ayat indah di bawah ini untuk panduan kita bersama. Mudah-mudahan daripadanya kita memperolehi ketenangan jiwa selalu jika kita benar mengamalkannya.
Memang sukar untuk melakukan perkara yang baik, tetapi apa salahnya mencuba. InsyaAllah. Setiap perkara ada hikmahnya. Mungkin hari ini kita perlu menerapkan langkah kita sedikit demi sedikit demi kebaikan, bukan untuk sesiapa.. "UNTUK DIRI SENDIRI JUGA". Siapa lagi yang harus memulakannya???....

Rasulullah s.a.w. bersabda,"Allah telah memerintahkan SEMBILAN (9)perkara:

KITA MESTI......

TAKUT pada Allah zahir dan batin.

BERLAKU adil pada keadaan gembira atau pada keadaan marah. (Manusia apabila suka pada seseorang, maka dia akan lupa pada kesalahannya dan melihat kebaikannya saja dan semasa marah, dia tidak melihat kebaikannya lagi malah akan mencari pula segala keburukan orang itu.Tetapi saya diperintahkan untuk berlaku insaf dan adil pada kedua-dua keadaan itu.)

BERKELAKUAN sederhana semasa dalam keadaan miskin dan juga bila berharta (supaya saya tidak bakhil pada ketika kesempitan dan tidak juga membazir pada ketika berharta. Ataupun tidak teramat merendah diri ketika menghadapi kemiskinan dan tidak bangga diri ketika kaya).

MESTI menjaga hubungan baik dengan sesiapa saja yang hendak memutuskan tali silaturrahim dengan saya.

MESTI berkelakuan baik terhadap sesiapa yang melucutkan saya.

MESTI memaafkan orang yang menzalimi saya (tidak boleh berfikir untuk membalas dendam).

KESENYAPAN saya mestilah dipenuhi dengan fikir akhirat atau dengan tanda-tanda kebesaran Allah. Percakapan saya mestilah menjadi dzikirullah (samada untuk mendakwahkan kebesaran Allah atau bertasbih dan memuji Allah).

PANDANGAN saya mestilah menjadi pandangan pengajaran (yakni apa saja yang saya lihat mesti menjadi pengajaran bagi diri saya).

MESTI menyeru serta menganjur kepada perbuatan-perbuatan baik.

Wallhua'lam.

Thursday, March 5, 2009

Bukan Senang Untuk IKHLAS




IKHLAS- Wajarkah saya berbicara soal ikhlas di sini? Pernahkah kita benar-benar ikhlas untuk setiap yang berlaku di dalam kehidupan kita? Berapa ramaikah orang yang kita temui selama umur kita ini benar-benar ikhlas? Dan dari manakah datangnya ikhlas itu?

Menerima sesuatu dari perbuatan atau tindakkan baik tanpa mengharapkan sedikit pun ganjaran. Lebih kurang begitulah makna keikhlasan itu. Lebih besar nilainya lagi bila disambungkan dengan KERANA ALLAH. Segala tujuan yang baik tanpa ada riak, sungutan , takbur dan mengharapkan sesuatu balasan. Masih adakah lagi ia di dalam diri kita ini?

Saya berbual dengan seorang sahabat karib dicorong telefon bimbit tentang keikhlasan beberapa hari yang lalu. Alhamdulillah sahabat saya itu selalu mengingatkan saya tentang kebenaran yang tersembunyi disebalik apa sahaja yang berlaku di kehidupan seharian. Kami berkongsi dan bertanya soalan yang sama. Lalu terlintas di hati untuk berkongsi di paparan ini juga. Saya tidak dapat bayangkan di sini betapa beruntungnya saya mempunyai sahabat seperti dia. Moga Allah merahmati dia dengan segala rezeki dan perlindungan-Nya selalu. Berbual dengannya membuatkan hati saya jadi lapang dan mengingatkan saya betapa saya ini hamba yang kerdil dan kecil. Saya dapat rasakan ‘sinar’ yang tidak bersirna padanya. Dia tulus mempercayai saya dan menerima saya seadanya. Allahuakhbar. Sangka saya tidak ada lagi sahabat yang sepertinya. Ada, tapi tidak terjumpa rupanya.

PERSAHABATAN
Cuba kita kira berapa ramaikah sahabat yang kita ada hingga waktu ini dan berapa ramaikah yang seikhlas hati menerima kita sebagai sahabat mereka? Penerimaan yang seadanya. Bantuan yang kita terima daripada mereka. Idea dan ilmu yang kita kongsi bila bermesyuarah bersama. Rezeki kita hulurkan dan sebagainya dalam gantikata pemberian.
Ada tak? Ada tak pernah terlintas di akal kita, “Mudah-mudahan dia akan ingat apa yang aku lakukan untuknya?”. Agaknya apa yang kita akan terfikir disebalik apa yang terlindung dari soalan tadi? Daun keikhlasan yang gugur dari rantingnya lalu berkubur begitu sahaja. Tidak berkesempatan untuk bertunas. Begitu mudah bagi kita untuk menjadi sahabat yang rugi.

CINTA.
Kita sayang lalu juga kita cintakan seseorang. Perhubungan dieratkan dengan memberi inspirasi, teguran, rasa ambil tahu, ambil peduli, pujuk rayu, rindu-rinduan dan cuba memahami pasangan. Sering juga deria-deria jiwa itu mengawal kehidupan pasangan. Oh?!Kawal? Takdalah!!..., itu bukti sayang dan cinta namanya- kata kita. Sejauh manakah keikhlasan kita dalam pertalian itu? Pernahkah kita bertanya si dia, “Awak ni tak ingat saya kah?, asyik saya saja yang call awak.., awak wat derk ja.. Awak tak sayang saya lagi?”.
Misteri bukan? Sekalipun kita mengucapkan keikhlasan, pun begitu tersirat pengharapan agar tabus yang dipalu berbunyi jua.

Cinta isteri kepada suaminya, berapa peratuskah tahap keikhlasan diberi? Andaikata suami itu tidak berkemampuan memenuhi hasrat materialnya, mampukah dia ikhlas menerima kekurangan itu seadanya tanpa meminta-minta yang diluar kemampuan?
Suami cinta kepada isteri, sekiranya semakin hari kedut diwajah isteri tampak menutup kejelitaan isteri yang selama ini dipuja akan kurangkah keikhlasan sang suami itu menerima kekurangan itu?

IBADAH
Apakah yang kita harapkan dari ibadah kita selama hidup ini? Adakah kita memerlukan Ilahi sebagaimana kita memerlukan orang yang kita kasihi? Pernahkah terpacul dilidah kita, “Ya Allah, kenapalah aku diberikan dugaan ini?.” Kemana tujuan ibadah kita waktu itu? Tidakkah kita mengharapkan balasan daripada apa yang didoakan? Ya.. sudah tentu kita semua mengharapkan Allah mengabulkan segala doa dan permintaan kerana Allah juga cinta akan kita yang memohon kehadrat-Nya. Namun jika doa hari ini tidak kesampaian, ikhlaskah kita meredhakan pemberian itu?

Bagaimana ya? Saya tinggalkan soalan-soalan tersebut untuk ditanya pada diri sendiri.
Di mana keikhlasan kita?

Yang pasti, bukan senang untuk menjadi manusia yang ikhlas.

Wallahua’lam.