Salam kasih Kerana Allah

Salam kasih Kerana Allah
Assalamualaikum wbt - Sekadar Berkongsi Ilham dan Pengalaman

Monday, May 7, 2018

Puasa

Puasa. Selalu dapat mengawal emosi kita. Insha-Allah.
Jiwa yang tidak tenang akan dapat ditenangkan  apabila perut kita kosong. Semua ini mukjizat Allah Taala. Tapi, pastikan kita IKHLAS kerana Allah.

Bila kebaikan yang ikhlas kita laksanakan, Allah pasti akan salurkan nur-Nya ke dalam hati. Bila ada masalah, nak marah, sedih, kecewa, cemburu, sakit hati, cuba puasa. Kita akan rasa perbezaan emosi kita waktu kita berpuasa.

Satu, kita ingat kita sedang berpuasa. Sudah tentu kita nak berusaha jadi diri yang terbaik bila kita berpuasa. Contoh, taknak cakap banyak. Hihihi, lagipun memang kita tak larat nak cakap banyak bila berpuasa. Alhamadulillah, dah jadi satu bonus. Boleh senyapkan daripada bergossip.

Dua, kita ingat Allah. Ini yang "Best". Berpuasa membuatkan hati kita bergerak mengingatiNya. Kerana apa kita puasa? Kerana Allah. Kemudian, kita akan rasa nak bersolat baik-baik. Berdoa pun, timbul rasa syahdu. Sebab itulah, Allah kata, doa orang yang berpuasa jarang tidak diterimaNya.  Wallahu'alam, Insha-Allah.

Tiga, kita sahur. Jangan tak bangun sahur tau. Boleh saja kalau taknak bangun, cukup sekadar meneguk air, namun nikmat bangun awal tu, kita tak rasa. Cuba bangun awal, menyambilkan diri dengan solat sunat atau baca Al-Quran. Cukup dengan dua rakaat. Kemudian , kita sahur tiga puluh minit sebelum subuh contohnya. Itu juga nikmat. Nikmat bersendiri dengan Allah. Berdoa sebelum berpuasa. Sujud dengan rasa lapang di hati.

Empat, siang kita berbeza. Tidak macam biasa. Selalu kita ada waktu makan tengahari yang rutin. Bila berpuasa, kita lebihkan masa rehat kita atas sejadah. Seronok kan? Petang, kita akan disibukkan dengan persiapan juadah berbuka, sekalipun biasa-biasa rezekinya tetapi nikmat berbuka itu hanya orang yang berpuasa dengan ikhlas sahaja yang tahu.

Lima, Allah beri kita rasa lapang. Allah permudahkan urusan kita. Contohnya, jika kita ada rasa serabut terhadap sesuatu, sedikit demi sedikit kita akan rasa sabar dan okay- okay sahaja. Kalau kita rasa sedih, Allah beri ruang akal kita itu berfikir dengan baik. Allah curahkan ketenangan untuk kita imbangkan mana yang baik dan mana yang buruk. Insha-Allah, hati kita berada dalam zon sejahtera.


Semua ini Insha-Allah berlaku kepada hari biasa bila kita berpuasa. Itu belum Ramadhan lagi. Masuk bulan Ramadhan, puasa kita menjadi makin indah dengan ibadah-ibadah selingan yang kita buat sepanjang sebulan.

Puasa itu indah. Jadi, kalau sedih-sedih, tak tahu nak luah kegelisahan kita kemana, disamping sabar dan solat, cubalah berpuasa. Mudah-mudahan, Allah bantu kita kerana Allah sentiasa membantu diri kita yang membantu-Nya.

Allahumma solliala sayyidina Muhammad.
Semoga tulisan ini dibaca sebagai doa.
Amin.


Salam sayang dari Raz. R



Friday, April 13, 2018

Rupanya Mimpi Belaka.

Kakiku memijak permaidani emas,
tenggelam dalam kelembutan asyik,
jiwaku terbang tinggi,
mendarat di landasan warna-warni pelangi,
mengecapi manis indah riangnya hati,

Terbuai aman di dakapan rasa,
gemawan cinta mengapung pesona,
semilir rindu mengulit kalbu,
hanyut diselimut gebu mengharum harapan.

Terjaga.
Tertunduk sukma.
Rupanya mimpi belaka.



Friday, March 23, 2018

RahsiaNya.

بسم الله الر حمن الر حيم
اسلام عليكم ورحمة الله وبركاته
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ عَبْدِكَ وَرَسُوْلِكَ.
كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ

Rahsia.
Benar sungguh Allah punya rahsia.
Jodoh itu rahsia. Mati pun rahsia. Rezeki pun rahsia.
Segala takdirNya adalah rahsia.

Kenapa ia dijadikan rahsia?  Untuk manusia berlumba-lumba ikhtiar dengan usaha. Jika ingin mati dengan baik, usaha dengan ibadah-ibadah yang baik. Jika mahukan rezeki yang melimpah, usaha dengan bersungguh agar dikembalikan dengan rezeki yang diberkati. Jika bercita-cita untuk jodoh yang baik, pelihara diri agar menjadi yang baik, ikhtiar mengenal dengan mawaddah, kasih-sayang dan cinta. Jangan cinta lama-lama, nikah dan jadikahlah ia jodoh maka akan dapatlah nanti rahsia Allah yang penuh nikmat.

Semua yang rahsia ini, tidak wajar dijadikan rahsia selama-lamanya. Perlu diusahakan dengan pencarian. Agar mendapat jawapan. Jangan hanya sekadar menggenggam segala rahsia tetapi tidak mengkaji rahsiaNya. Itu salah! Sepertimana mahukan Allah memberi hidayah-Nya, tidak boleh ditunggu sehingga rahsiaNya sampai. Perlu dicari jalan dimana hidayah itu akan bermula.

Rahsia Allah yang tidak dapat kita lihat dengan mata kasar, namun Allah perlihatkan dalam setiap nikmat ciptaanNya. Sebenarnya, rahsia Allah itu terbuka. Kitalah yang menutupnya dengan akal kita yang singkat. Kita tidak cuba meneroka. Jika kita perlu mati, semua orang akan mati, maka kemana dan dimana indahnya kematian itu. Kita perlu cari. Bukan membiarkan ia terus tenggelam hitam di lorong rahsia yang tidak kita jelajah.

Begitu orang-orang barat telah terlebih dahulu mengenal rahsia Allah.
Kita, kebanyakkannya hanya membiarkan rahsia itu sekadar rahsia semata-mata.
Orang barat telah lama mengkaji Al-Quran, kita hanya tahu membaca dan membiarkan ia terus rahsia. Orang barat telah lama tahu bahawa langit itu ada berlapis-lapis. Kita pula hanya tahu langit itu rahsiaNya. Tidakkah kita sebenarnya tertinggal di dalam rahsia yang tak sampai?
Sedang rahsia Allah itu didatangkan dengan ilmu Allah untuk dicari dan difahami hamba-hamba-Nya.

Kita hanya menunggu rahsia itu datang.
Sudah tentu, bila-bila pun penantian itu akan sia-sia.

Rahsia itu rahsia tetapi akan tetap ada jawapan di setiap rahsia.

Wallahu'alam bissowab.

Salam Jumaat yang indah. Semoga setiap muslimin dan muslimat sentiasa mencintai dan dicintai Allah dan Rasulullah Saw.



Thursday, March 8, 2018

Nak Harap Orang Jaga Hati?



Sebaik-baik orang yang menyayangi kita dan sekuat-kuat usahanya untuk menjaga hati kita, tidak akan seratus peratus dapat memenuhi kepuasan yang kita inginkan.


Kita nak harapkan orang jaga hati kita, bila-bila pun tak akan boleh. Orang mahu berjanji untuk menjaga hati kita, pun tak boleh sepenuhnya.


Hati kita dikawal oleh kita. Yang menjaga hati kita adalah kita dan Allah. Kita saja yang faham bagaimana untuk menjaga hati kita sendiri. Itupun, kadang-kadang terbabas. Kita gagal menjaga hati kita sendiri juga.


Sejauh mana kita mengenali orang lain, belum tentu kita memahami apa yang sebenarnya terlindung di hati mereka. Samalah dengan kita, sedalam mana pun orang ingin mengenali hati kita, tak akan dapat mencapai takat maksima. Sekadar sedikit sahaja. Begitu jugalah jika nak kenal hati orang lain. Sedikit sangat yang kita tahu. Orang tak akan beritahu apa yang dirahsiakan di hati mereka.


Hati kita terguris sekalipun, orang tak tahu dalam mana ia terguris.
Hati kita terluka, orang tak tahu parah mana ia terluka.
Hati kita tercalar, orang tak tahu sampai bila kesan calar itu boleh hilang.
Hati kita menangis, orang tak akan nampak pun. Tidak akan ada yang tahu .

Orang tak tahu bila hati kita akan sembuh. Mungkin sekejap, mungkin bertahun atau mungkin selama-lamanya tidakkan sembuh..
Fizikal wajah nampak baik sahaja, senyum ketawa. Dalam hati siapalah yang dapat meneka?


Tidak akan dapat orang lain jangkakan samada hati kita di dalam, mengeluh dan letih. Ada waktu nampak kita terbahak-bahak ketawa, tapi dalam hati tengah koyak, siapa yang tahu?


Untung Allah beri hati yang menjadi rahsia hidup kita..Alhamdulillah. Jika Allah paparkan apa yang bermain di hati kita seperti skrin televisyen, entah bagaimana rupanya. Allah. Allah. La ilaha ilaAllah.


Hati dan peribadi kita sebenarnya berlainan. Jarang selari. Kecuali bila kita betul-betul warak. Orang yang mengingati dan mentaati Allah sepadatnya, akan beroleh hati yang tersusun baik seperti "Defragment" perisian komputer. Kemas. Yang mana yang rosak dihapuskan. Yang terbaik disusun di hadapan. Yang kurang baik diletakkan jauh ke belakang untuk dirapikan setelahnya.


Kita hanya manusia awam. Keimanan kita kebanyakkannya terlalu nipis. Jarang sangat memiliki hati yang sama professional dalam maksud hati yang arif. Hati yang kita miliki sekarang ni cukup lemah dengan gangguan nafsu-nafsi hidup yang pelbagai.


Seperkara lagi, kita cuba sedaya nak jaga hati semua pihak tapi memang diakui betapa susahnya nak jaga hati banyak pihak. Nak fikir hati sendiri, manatahan hati org lain juga nak ambil peduli. Memang susah!!

Sedangkan hati kita pun tak ada orang nak jagakan, tak ada orang nak ambik peduli kerana semua orang tak akan tahu nak jaga hati kita dan kita pun tak tahu nak jaga hati orang.


Kadang-kadang memang niat kita nak jaga hati orang, tetapi susah sebenarnya. Senang cakap saja, "I do care about you", namun tak terjaga juga akhirnya. Ada sahaja yang tidak kena. Bukan senang!


Kita tak faham orang, orang tak faham kita.

Orang tak kan dapat selami ke dasar hati kita walau dah berzaman saling mengenali, walau serapat mana pun, walau sesayang ketat mana pun, batas jernihnya terhad. Tidak akan terbaca seperti buku.


Tak mustahil ada orang yang mungkin akan faham tentang diri kita, perangai kita, sikap kita, tabiat kita tapi orang tak akan faham isi yang tersimpan dalam hati kita, kerana ada masanya tingkah laku kita bertentangan dengan apa yang berdenyut di hati.


Malahan selalunya di mulut, kita cakap lain, di hati meronta lain perkara. Di mulut kata 'okay', di hati entah apa-apa. Begitulah selalunya. Berselindung di sebalik dedaun hati.

Jadi, sebaiknya apapun yang terjadi kepada hati kita, kitalah yang menjaganya. Jika orang sakitkan hati kita, orang itu mungkin boleh minta maaf, tapi mungkin saja hati kita masih juga sakit. Sebabnya, bukan orang itu dapat menjaga hati kita, tetapi tuan punya hati itu sendiri. Kita dan Allah yang meminjamkan.

Semoga Allah memberikan hati kita kemuliaan dan kebaikanNya.


Hati, tempat jatuh hidayah. Hati tempat jatuh sayang dan cinta. Hati itu tempat yang kecil tetapi teramat luas bagi kita yang memeliharanya dari hasad, dengki, getus-getus negatif dan membalutnya dengan doa dan iman yang selalu dikuatkan.


Jangan harap sesiapa menjaga hati kita. Kita akan tetap melukakannya.
Haraplah kepada Allah pencipta hati.
Sesungguhnya hati yang ada Allah, hati yang masha-Allah, tersangat indah.

Amin.
Selamat menjaga hati, ya. ❤💕


Friday, February 23, 2018

Orang tanya " Kenapa Tak Nikah-nikah Lagi?"

بسم الله الر حمن الر حيم
اسلام عليكم ورحمة الله وبركاته
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ عَبْدِكَ وَرَسُوْلِكَ.
كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ




Orang tanya, kenapa tak kahwin-kahwin lagi?
Aku senyum.
Sudah terbiasa dengan soalan itu.
Malah, aku selalu dikutuk, dituduh memilih, disangka meterialistik. Paling teruk dilebelkan tidak laku dan difitnah berlaku sumbang sehingga tiada siapa yang mahu mengambilku menjadi isterinya. Malah, kata orang aku tidak berusaha. Tahu apa mereka dengan usahaku? Aku ketawa sinis sahaja.

Dulu, aku marah. Bila soal jodoh dipersoalkan, aku akan berkecil hati.
Sakit!
Sakit kerana kedua orang tuaku terpaksa malu. Sakit kerana dihirit penghinaan yang tidak sepatutnya. Sakit kerana merasakan akulah manusia yang paling hodoh di dunia. Sakit kerana permainan manusia.

Lelaki, hanya pilih yang cantik. Pantang wanita cantik melintas di depan mata, tersiul-siul macam mawas nak mengawan. Dulu aku menyampah. Sekarang, aku faham. Fitrah yang Allah cipta. Sedangkan Allah sukakan kecantikkan. Sudah tentu kita semua begitu. Apa pun yang kita beli samada pakaian, kereta atau rumah, sudah tentu kita pilih yang cantik. 

Selepas badai melanda hati, aku mula menyedari, aku pun cantik. Setiap manusia itu cantik dengan perbezaan dirinya oleh Allah. Bukan aku memuji diriku. Semua itu aku berikan kepada Allah. Tak layak untukku. Cantik itu ada dalam pandangan hati. Jika hati itu hodoh, maka apa yang dipandang sipemiliknya akan menjadi hodoh. Aku, kamu, engkau, dia, cantik atau tak cantik tetap cantik kerana Allah yang menciptakan kita semua.

Tersentap hati dengan Allah pun, aku pernah. Yang peliknya, aku masih berdoa walaupun dalam doa-doaku bertanya kenapa aku bagaikan tidak sempurna? Kenapa aku dipersalahkan. Kenapa aku tidak seperti hamba-Nya yang lain, mendapat fitrah mereka. Setiap makhluk ada pasangan masing-masing, kenapa aku tak punya pasangan?

Sekarang, aku faham. Masih aku panjatkan syukur kerana Allah tetap menggerakkan zahir dan batinku untuk bersolat dan berdoa. Tetap ingat kepadaNya. Apa yang lebih baik daripada itu? Bagaimana kiranya Allah lumpuhkan imanku dan jadikan aku di kalangan hamba-hamba yang sesat?
Allahu, mohon Allah jauhi aku daripada terpedaya dengan hasratku yang tidak seberapa sedangkan Allah lebih utama.

Takdir Allah itu baik.
Sentiasa baik walaupun aku seperti kabur dalam persoalan-persoalan mendahagakan jawapan yang memenangkan rasa hatiku.
Pengalaman membuatkan aku kenal bahawa hidupku tetap indah seadanya. Apabila di dalam penjagaanNya tiap detik. Allah Maha Pemberi. Diberi segalanya mencukupi. Diberi rasa hati yang selalu tenang. Diberi keluarga yang begitu penyayang. Rezekipun belum pernah terputus. Masih boleh meneguk air putih yang enak. Disekelilingku terpilih hanya yang baik-baik. Masih boleh sujud bersolat. Allah tak pernah zalim. Aku yang menzalimi diriku sendiri.  Apa yang tidak ditakdirkan untukku tak bermakna aku ini tidak layak, namun urusanNya lebih bijak. Dialah yang mencipta diriku dan Dialah juga yang mengerti dimana tempat yang terbaik untukku. Wajar apa aku mengeluh dengan persoalan jodoh ini? Walhal jodohku dengan apa yang Allah takdirkan dalam kehidupanku kini walaupun sederhana, sudah mencukupi segalanya. ALHAMDULILLAH. Mahu apa lagi aku?!  
"Nikmat apa yang engkau dustakan?" Firman Allah dari surah Ar-Rahman berkali-kali.

Ilmu yang Allah turunkan di dada, kekadang tidak berguna sedikitpun, jika kita tidak mengambilnya menjadi amalan diri. Yakin kepada Allah, tetapi diri tak yakin. Cakap sabar, Allah ada.., tapi tak percaya kepada Yang Maha Sabar. Astgahfirullahaladziem.

Yang pasti, jodohku sudah ada. 
Jikapun tidak dengan manusia. Aku sudah berjodoh dengan kehidupan. Susunan cerita hidupku, itulah jodohku. Orang bilang, kalau tidak berjodoh dengan manusia, tidak bersunnah. Begitu banyak manusia dimomokkan dengan penerapan ulasan yang salah. Bukan tujuanku untuk membenarkan apa yang kutulis, sekadar mengembalikan pemahaman sesama kita. Dan aku, ingin membangkitkan mereka yang pernah berfikiran sepertiku dulu. Jangan ingat golongan sepertiku ini tidak diterima Rasulullah alaihisalam.  Rasulullah saw menyampaikan pesan itu dalam konteks yang luas. Baginda melaknat orang yang bermaksiat, mampu berjodoh tetapi menolaknya kerana ingin hidup bersumberkan kebebasan mengengkari syariat yang benar. Itu yang benar! Tidak diterima sebagai umatnya. Tafsiran yang salah menjadi menyebab kepada keyakinan yang patah. Golongan kecil seperti aku yang ilmu tidak tinggi, akal pun pendek akan menjatuhkan maruah sendiri dengan memandang dirinya tidak berharga di sisi Allah dan Rasulullah alaihiwasallam. Orang muslim sejati, tidak menjatuhkan! Malah menghulurkan tangan dan hati memperkasakan yang lain. Islam itu nasihat. Pun begitu, berapa ramai yang mampu menasihat dengan bijaksana?

Cukup sekadar ingat, wahai yang melambakkan fikiran yang singkat dan hati yang runtuh. Ingat Rabiatul Adawiyah yang dicintai Allah! Jika tidak tahu dia siapa, cari dan baca! Nanti hatimu akan lebih lunak menerima damai. Insha-Allah. Sejarah daripada kisah-kisah terdahulu banyak menyampaikan kecantikan agama. Hanya kita sahaja yang rakus memilih khianat.

Walhal, segalanya adalah urusan Allah. 
Urusan jodoh adalah secebis kisah kecil yang tak sepatutnya dijadikan simbolik yang jijik. Lebih banyak yang luas yang perlu kita ajar kepada kita yang masih kurang ajar. 

Hidup ini penuh segenapnya dengan ilmu. Ilmu Allah!
Usia dan masa, jangan terbengkalai sia-sia menunding kepada hal-hal yang kita sendiri belum arif tentangnya. Sebelum tegakkan rasa kita yang kita rasa benar, baiklah kita benar-benar mengkaji segala nikmat yang Allah beri. Pastinya ada suratan yang tertulis baik untuk kita. Mudah-mudahan, Insha-Allah. Amin.

Semoga kita dikalangan orang-orang yang saling mencintai kerana Allah.

Amin ya Allahumma Amin.
Allamumma solli'ala sayyidina Muhamad.





Thursday, February 15, 2018

Bacalah Al-Quran


Seorang muslim yang tidak pernah membaca Al-Quran tak ubah seperti tubuh yang sedang berbogel, sungguh sangat memalukan dan tidak perlu ditiru kerana Allah SWT tidak akan menyukainya.

Sesuai dengan hadis yang pernah diriwayatkan oleh Muslim yang dinyatakan oleh Abi ummah ra :

“ Baginda Rasullulah berkata bacalah olehmu Al-Quran kerana sesungguhnya akan menjadi pemberi syafaat pada hari kiamat nanti untuk siapa saja yang membacanya.”

Subhanallah, insaf.
Astaghfirullahaladziem.

Pengalaman daripada orang-orang yang sering menjadikan Al-Quran sahabatnya sangat banyak. maka kerana itulah Al-Quran itu mukjizat dan setiap huruf-hurufnya, makhrajnya, tajwidnya, lantunannya membawa ganjaran kepada pembaca di sisi Allah.

Orang yang sering dekat dan membaca Al-Quran, kita dapati berbeza wajahnya daripada orang yang tidak. Jika tidak percaya, cuba buat kajian. Mereka ini selalu diberi Allah ketenangan ketika semua orang sedang terkinja-kinja mencari dimana ketenangan. Akan sentiasa ada jalan daripada Allah kepada mereka untuk tidak gelisah sekalipun dirundung pelbagai masalah. Akan selalu muncul keyakinan dan ketetapan hati ke atas apa sahaja yang ingin mereka lakukan, kerana kepercayaan mereka terhadap kalam-kalamNya. Allah selalu bantu mereka. Insha-Allah.

Ada juga orang yang membaca Al-Quran wajahnya tidak membiaskan 'nur'. Masing-masing terletak pada dalaman nurani kita. Samada kita ikhlas atau tidak. Namun, ikhlas itu tidak akan bermula jika kita tidak bertindak apa-apa. Ikhlas hanya terjadi dengan kemahuan, usaha dan latihan terhadap diri sendiri. Lama kelamaan ia akan jadi istiqamah atau "consistent". Bila istiqamah, selalu buat, selalu tunjuk rasa mahu, maka akan timbul sayang bila dibiarkan. Di situlah bermulanya ikhlas kemudian sayang terus kepada cinta. InshAllah.

Begitu pernah sabdaan baginda Rasullulah SAW:
“Sebaik baiknya manusia adalah yang membaca dan mempelajari Al-Quran serta mengajarkannya pada orang lain.” (HR.Bukhari)

Allah Azza wa Jalla berfirman:

الَّذِينَ آتَيْنَاهُمُ الْكِتَابَ يَتْلُونَهُ حَقَّ تِلَاوَتِهِ أُولَٰئِكَ يُؤْمِنُونَ بِهِ ۗ وَمَنْ يَكْفُرْ بِهِ فَأُولَٰئِكَ هُمُ الْخَاسِرُونَ
Orang-orang yang telah kami beri (turunkan) al-kitab (al-Qur’an) kepada mereka, mereka mentilawah (membaca)nya dengan tilawah yang sebenarnya, mereka itulah orang-orang yang beriman kepadanya. Dan barangsiapa yang ingkar kepadanya, maka mereka itulah orang-orang yang rugi (dunia dan akhirat) [Al-Baqarah/2:121]


Sungguh, membaca Al-Quran itu sangat liat bagi yang tidak menghalusi kehadiran Al-Quran tersebut dalam hidup. Sungguh juga hidayah Allah Subhanahuwataala tidak akan disentuh tanpa izin-Nya. Maka patutlah kita sebagai manusia hamba-Nya selalu bermohon supaya hati kita dilembutkan dan diberi peluang olehNya untuk menerima ilmu Al-Quran.

Sangat rugi bagi hati kita jika jauh daripada Al-Quran. Ia boleh menjadi sahabat yang terbaik kita. Ia tidak sekali-kali menipu. Ia juga penuh dengan kisah-kisah yang melahirkan rasa cinta kita kepada segalanya terutama kepada Allah dan Rasul-Nya.

"Barang siapa yang menyibukkan diri dengan Al Quran dan berdzikir kepadaKu, (sehingga lupa)tidak meminta kepadaKu, maka akan Aku berikan yang lebih baik dari yang akan Aku berikan kepada orang-orang yang meminta". Keutamaan kalam Allah dibandingkan dengan yang lainnya, laksana keutamaan Allah di bandingkan dengan para mahluk-Nya".(Hadits Riwayat Tirmidzi).

Mudah-mudahan kita sama-sama ambil iktibar selagi nyawa dibadan, selagi akal boleh berfikir dan selagi hati tersisa titik-titik yang masih belum mati. Ikhtiarkanlah untuk menyentuh, membaca, mendalami, mempelajari dan memahami rahsia Al-Quran.

Sehari sepotong ayat, makin hari maka ia akan semakin hebat. Insya-Allah. Amin.
Setiap kali dirundung serabut, ambillah wuduk, pandanglah Al-Quran, bacalah dengan hati. Mudah-mudahan kita mengerti dimana kesulitan itu boleh kita selesaikan.

Salam sayang,
RazZie RaZZmatazz.


Monday, January 29, 2018

Usah Mudah Terasa, Jadilah Dewasa

بسم الله الر حمن الر حيم
اسلام عليكم ورحمة الله وبركاته
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ عَبْدِكَ وَرَسُوْلِكَ.
كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ

Ragam dan pancaroba hidup mudah sahaja mengganggu emosi kita. Kita manusia. Ya, manusia biasa. Namun, Insha-Allah dengan pertolongan doa kepada Allah, boleh sahaja kita menjadi luarbiasa.

Usia dan pengalaman, seharusnya telah kita belajar mendalami akal dan hati kita sendiri.
Adakalanya, mudah sangat kita rapuh dengan perasaan kita sendiri. Cepat terasa. Cepat melatah. Cepat terburu-buru nafsu. Cepat bersangka negatif. 

Begitulah sepertimana benarnya firman Allahusubhanahuwata'ala,

يَدْعُ الْإِنْسَانُ بِالشَّرِّ دُعَاءَهُ بِالْخَيْرِ وَكَانَ الْإِنْسَانُ عَجُولًا

"Dan manusia mendoa untuk kejahatan sebagaimana ia mendoa untuk kebaikan. Dan manusia bersifat tergesa-gesa."( Al- Isra :17: 11)

Itu fitrah kita manusia semenjak daripada Allah ciptakan khalifah pertama bumi yakni Nabi Adam alaihisalam. 
Apapun, Allah telah susun diri kita agar dapat bertindak mengubah dengan penghijrahan diri. Kita boleh ubah bila kita mahu dengan izinNya.

Bila kita mudah terasa marah, kita boleh kawal dengan istighfar selalu. 
Bila kita cepat sangat bersangka buruk, cemburu buta, sensitif tidak keruan, kita boleh ubah dengan banyak bertenang dan ubah cara pemikiran kita. Daripada berfikiran buruk, Allah izinkan kita mengambil yang baik.

Asbab daripada usia kita yang semakin hari semakin bertambah juga, Allah jadikan pengalaman sebagai pengajaran supaya kita bergerak seiring dengan dewasa. Mendewasakan rasa juga! 
Jangan pula umur semakin bertambah tetapi jiwa masih meronta bagaikan remaja. Semoga Allah melindungi kita. Amin.

Itulah keluarbiasaan kita. Berubah dari yang baik kepada yang lebih baik. Mana yang tidak baik, jangan kita jentik. Jauhi diri.
Betul, kekadang kita masih rasa tak mampu, masih juga diusik-usik situasi hati yang terpencil lemah, sangat mudah terasa goyah, namun ingat, kita tak pernah hilang Allah! Baliklah kepada DIA, pencipta segala keadaan dan kejadian. Allah boleh mengubah segala keadaan!

Jangan kita sengaja menjauhi Allah dan mendekati gemalai hasutan syaitan.
Latihlah diri dengan mendekati cara-cara Asma' Allah yang 99. Belajar daripada DIA.  

Sentuhlah Al-Quran yang penuh hikmah disetiap kalimahNya. Disamping pertingkatkan pembaikkan solat yang lima dan sunah-sunah Rasulullah solllahualihiwassallam yang lain, fahamilah Al-Quran. Jatuh cintalah kepada ia. Bukankah mukjizat yang tinggal hingga kini adalah Al-Quran?
Kenapa kita mensia-siakan sesuatu yang ajaib itu?

Jangan sering dimanjai rasa. Kekadang ia membinasa.
Jangan mudah dipermainkan terasa hati begitu dan begini, jadilah manusia dewasa zahir dan batin.
Berdoa dikala senang. Berdoa dikala susah. Berdoa di saat biasa. Insha-Allah, kita akan berdamai dengan perasaan kita sendiri. Tak lagi mudah berkecil hati. Tidak untung merugikan diri sendiri.

Wallahu'alam.


Salam kasih dari Raz.R pada 29hb Januari 2018, 13 Jamadil awal 1439H.

I love you.
"Usah mudah terasa, jadilah dewasa"