Salam kasih Kerana Allah

Salam kasih Kerana Allah
Assalamualaikum wbt - Sekadar Berkongsi Ilham dan Pengalaman

Tuesday, July 4, 2017

Kenapa hadir, kemudian pergi?

Gugup segenap hati,
membaca makna diri sendiri.

Ketika ia menggenggam ujian,
aku sendiri menikam duri di hati.
Sesekali ingin manusia kusalahi,
"Kenapa hadir, kemudian pergi."

Burukkah diri?
Layakkah diri?

Begitu teruji hati.
Redha itu sakit sekali.
Iman,
ketika surutnya membawa mati.
Mati akal, mati nurani.


Astaghfirullahaladziem.
Lahawlawala quwwata illa billahi a'liyyiladziem.
La ila ha ilallah, muhammadurrasulullah.



๐Ÿ˜ข an unspeakable sad day. 



Thursday, June 29, 2017

TOLONG JAGAKAN HATI❤

ุจุณู… ุงู„ู„ู‡ ุงู„ุฑ ุญู…ู† ุงู„ุฑ ุญูŠู…
ุงุณู„ุงู… ุนู„ูŠูƒู… ูˆุฑุญู…ุฉ ุงู„ู„ู‡ ูˆุจุฑูƒุงุชู‡

Tak ada manusia pun, mahukan hatinya terluka.
Baik buruk peribadi dirinya, dia tetap mahu hatinya dijaga. Bagi hati yang baik, dia tidak mungkin juga berharap dirinya melukakan hati sesiapa.

Ketika seseorang telah memberikan kepercayaan kepada kita, itu bermakna, dia mahu kita menjaga hatinya.
Namun, hati ini sifatnya pelik. Ada saatnya, tiada sesiapa yang terniat melukakan hati kita tetapi kita pula sendiri yang sengaja merobek rasa di dalamnya. Menghirisnya dengan syak dan sangkaan yang kadang-kadang tidak hadir pada nyata.

Hati, jika kita perhatikan pada bentuk fizikalnya, ia bukanlah seperti seketul daging yang biasa. Ia adalah segumpal darah pejal yang lembut, yangmana jika kita pijak-pijakkan ia, mudah sahaja ia hancur.

Pun, begitu, Allah beri kelebihan kepada hati. Ia dapat menerima kesakitan walaupun sakit secara batin. Dalam pada masa yang sama, ia dapat memperkuatkannya dengan kesakitan tersebut. Itu kuasa Allah.
Namun, Allah tetap mewasiatkan kita agar menjaga hati kita. Rasulullah SAW pun pesan demikian jua. Jaga hati. Hati tempat pandangan Allah. Hati tempat tumbuh segala yang baik dan yang buruk. Hati tempat lahir kasih, sayang dan cinta. Begitu juga sebaliknya dengan hasad, dengki, cemburu, dan haloba. Hati tempat yang syaitan suka goda.
Pendek kata, hati itu amanah.
Amanah Allah yang perlu kita sendiri jaga, dan orang lain juga perlu jaga. Samada hati kita atau hati orang lain, seadilnya kita kena sama-sama jaga.

Seandainya, seseorang telah memberikan hatinya untuk dijaga, maka berusahalah menjaganya dengan baik seadanya. Jangan dipersenda. Jangan dipermainkan. Jangan juga dikecewakan. Jangan diabaikan. Jangan dilukai.

Kita manusia biasa. Benar. Kadang-kadang kita alpa. Tak sedar, ada hati yang sensitif. Sebab, apa yang terbentuk pada hati orang lain adalah ghaib. Urusan Allah. Hanya diketahui olehNya. Jadi jalannya untuk tidak melukakan sesiapa, banyakkan berdoa agar Allah jaga hati kita terlebih dahulu supaya kita dapat teguh dan menjaga hati orang lain juga.
Kadang-kadang, kita tersalah, tersilap yang tidak dapat diterima hati yang lain, makanya mohonlah maaf. Itu ubatnya. Jika dia masih terluka seperti tidak memaafkan dengan mudah, teruskanlah minta Allah berikan taufik kepada hati yang terluka tersebut, kerana setiap hati dipegang oleh Allah sekalipun ia diuruskan oleh manusia. Allah berkuasa melembutkannya. Insha-Allah.

Uruskanlah hati kita sebaik mungkin dan jangan kita bergurau soal hati. Kita tak pernah tahu berapa kali hati itu pernah hancur dan cuba untuk hidup. Berikanlah ia kepercayaan, keyakinan dan ketulusan.

Jika sayang, katakan sayang.
Andai cinta, uruskan cinta itu sebaik-baiknya. Urus ke jalan yang Allah cinta. Itu yang betul.
Jika sekadar suka, sederhanakan jangan terlalu beri signal yang menjurus ke arah kasih.
Kalau tidak suka, biasa-biasakan sahaja, usah terlalu terbawa dengan kebenciannya.

Selalulah ingat, apa sahaja yang kita buat ; Allah mencatat dan akan membalasnya.


Sekian, tulisan hatisaya, Raz, di Aidilfitri ke-5.
Jika saya pernah melukakan, bagi sesiapa yang mengenali, mohon dimaafkan. Saya mengerti betapa pahitnya hati apabila dilukai. Mungkin kesilapan yang terjadi adalah daripada kelemahan diri saya sendiri yang Allah uji. Astaghfirulah. Moga Allah ampunkan saya juga. Selamat Hari Raya Aidilfitri.
Taqobballah minna min kum. Moga Allah rahmati sekelian muslimin dan muslimat. Allahumma solli'ala sayyidina Muhammad. Amin..

P/s: ... dan jika saya berikan hati saya, tolong jagakan sebaik-baiknya kerana Allah ya? Hehehe... ๐Ÿ˜œ๐Ÿ™ˆ

Monday, May 22, 2017

Tenang²selalu,jangan stress๐Ÿ˜Š

ุจุณู… ุงู„ู„ู‡ ุงู„ุฑ ุญู…ู† ุงู„ุฑ ุญูŠู…
ุงุณู„ุงู… ุนู„ูŠูƒู… ูˆุฑุญู…ุฉ ุงู„ู„ู‡ ูˆุจุฑูƒุงุชู‡

Kekangan hidup, pancoroba yang pelbagai, dugaan yang bertimpa-timpa dan dalam keadaan tiada manusia yang sanggup menolong, bersendirian dan kadang-kadang takut dan buntu akal, di sana hanya ada satu jawapan bagi meleraikan semuanya.

: ALLAH.

Mungkin senang berkata-kata. Siapa pun boleh cakap dan nasihat, ingat Allah berkali-kali, namun bagaimana hati kita menanganinya ketika segala urusan seolah hampa? Senak di dada kan? 
Insha-Allah, jangan kita peduli nasihat sesiapa pada waktu itu. Sebab memang telinga kita tak lagi ingin mendengar. KITA! NASIHATKAN DIRI KITA SENDIRI.

 Ya! Inilah waktunya kita nasihatkan diri kita sendiri. Kerana bersama diri kita ini ada roh. Kita juga ada hati yang di dalamnya pula ada nurani. Nurani inilah yang suka mendengar dan menuruti hal-hal yang baik. Nuranilah yang selalu memujuk kita, "Aish, jangan buat macam tu, tak baik". Nurani inilah yang selalu menyejukkan jiwa kita, "Sabar, Sabar, Sabar, Allah ada. Tawakkal!"

Tarik nafas dalam-dalam melalui hidung, behenti untuk beberapa detik (10-11 detik bilangan), kemudian, hembuskan nafas yang kita sekat untuk detik itu melalui mulut perlahan-lahan dengan detik 15 bilangan. Ulangi sebanyak 3 kali. Sertakan dalam nafas kita yang dihembus, "Lahawla wala quwwatailla billah, Subhanallah, Alhamdulillah, La ila ha ilaAllah, Allahuakhbar" di dalam bisikkan hati.

Kembalikan diri kepada Allah Maha Berkuasa. Biarkan degup jantung kita berdetak dengan nama Allah. Rasa dengan hati detak² degup jantung kita. Zahirkan rasa sayu di jiwa dengan membawa diri kita masuk ke dalam doa kita kepadaNya.

Insha-Allah, kita akan okay semula.
Insha-Allah, apa sahaja dalam hidup ini tidak bergerak tanpa urusannya adalah daripada Allah. Tenang-tenanglah denganNya. Jangan stress. Bawalah mata hati untuk hidup semula. Banyakkan berastaghfar.
"Astaghfirullahaladziem."


Mudah-mudahan Allah datangkan pertolonganNYa. 
Bukankah kita ini hamba-Nya? Dia yang mencipta kita.

Senyap Sabar Solat Senyum

Allahumma solli'ala Sayyidina Muhammad. 
Semoga bermanfaat.
Amin.


Saturday, May 20, 2017

CUKUP²LAH! JANGAN ANGGAP DIRI TIDAK BERDOSA

ุจุณู… ุงู„ู„ู‡ ุงู„ุฑ ุญู…ู† ุงู„ุฑ ุญูŠู…
ุงุณู„ุงู… ุนู„ูŠูƒู… ูˆุฑุญู…ุฉ ุงู„ู„ู‡ ูˆุจุฑูƒุงุชู‡

❤❤❤

Sering sahaja kita lupa, kita melihat kesalahan orang lain sebagai dosa seolah tidak terampun selayaknya. Kita hina dan sindir dia. Malah kita canang-canangkan kepada seluruh mata, agar menjadi cerita sensasi dan kita bangga. 

Lumrah manusia, yang buruk begitu sedap kita lahap. Bijaknya syaitan. Ia ajak kita akan kederhakaan dan kita ikut dengan senang hati. Maka bersenang hatilah kita bersama syaitan di neraka. Bukan salah syaitan, tetapi salah kita yang melanggar kesucian iman kita . Kita yang pilih. Sudah diketahui akhirat nanti syaitan tidak akan tolong kita pun.

Ini kata-kata syaitan dalam firman Nya:

"Dan berkatalah syaitan tatkala perkara (hisab) telah diselesaikan: "Sesungguhnya Allah telah menjanjikan kepadamu janji yang benar, dan akupun telah menjanjikan kepadamu tetapi aku menyalahinya. Sekali-kali tidak ada kekuasaan bagiku terhadapmu, melainkan (sekadar) aku menyeru kamu lalu kamu mematuhi seruanku, oleh sebab itu janganlah kamu mencerca aku akan tetapi cercalah dirimu sendiri. Aku sekali-kali tidak dapat menolongmu dan kamupun sekali-kali tidak dapat menolongku. Sesungguhnya aku tidak membenarkan perbuatanmu mempersekutukan aku (dengan Allah) sejak dahulu". Sesungguhnya orang-orang yang zalim itu mendapat siksaan yang pedih (QS: Ibrahim: 22)

Semoga kita sempat bertaubat dan diampuni Allah.
Semoga kita ingat, kita bukanlah sesiapa nak sombong, ego, belagak dan bongkak dengan diri sendiri yang "kosong", yang tak punya apa-apa.
Merendah dirilah, kawal marah dan berlemah-lembutlah. Allah suka. Jaga hati kita baik-baik. 

Apabila kita rasa diri kita tidak berdosa, kenang-kenangkanlah masa silam kita. Kita pernah jahil. Kita mungkin pernah melalui hal-hal yang dosanya lebih besar daripada apa yang kita jangka.
Sebab itu, kenangan silam itu penting untuk kehidupan kita. Daripada situlah kita belajar banyak perkara tentang diri, tentang orang lain dan tentang masa hadapan yang akan cuba kita usahakan. Masya-Allah! Bijaknya Allah mengatur ini semua. Namun Allah telah berkata di dalam kalamNya, sedikit sangat dari kita yang tahu bersyukur.

"Sesungguhnya Kami telah menempatkan kamu sekalian di muka bumi dan Kami adakan bagimu di muka bumi (sumber) penghidupan. Amat sedikitlah kamu bersyukur".  (QS: Al-A'raf:10)

Tafakkurlah sejenak. Fikirkanlah....



Gambar dan tulisan tiada kaitan dengan sesiapa. Sekadar inspirasi Raz.R sahaja. Terima kasih kepada pemilik gambar. Moga Allah selalu menjaga dia dengan baik, dunia akhirat. Allahumma solli'ala sayyidina Muhammad. Amin.

Tuesday, March 7, 2017

"SERIOUSLY"

ุจุณู… ุงู„ู„ู‡ ุงู„ุฑ ุญู…ู† ุงู„ุฑ ุญูŠู…
ุงุณู„ุงู… ุนู„ูŠูƒู… ูˆุฑุญู…ุฉ ุงู„ู„ู‡ ูˆุจุฑูƒุงุชู‡

Mengharap pada yang sudi.
Menerima daripada yang memberi.

Sesiapa pun begitulah. Sama saja dengan persoalan ini. Namun yang menjadi keutamaan dalam harapan, memberi dan menerima adalah keikhlasan. Bilamana serius dalam keikhlasannya akan digaulkan dengan kejituan usahanya.

Apa-apa pun soal serius atau tidak, ini hanya persepsi dan anggaran kita mengikut suasana yang kita lalui dalam hidup. Kita tidak perlu memanjat dengan tinggi di pokok harapan, bimbang jatuh patah renyuk dan tidak lagi boleh bangun. Jika tak sampai buah bahagia yang kita suka, gunakan lain cara. Boleh jadi ada tangga-tangga doa yang dapat membuatkan kita memetik buah yang lebih ranum penuh kebaikan daripada Allah Ta'ala.

'Seriously', jangan terlalu menekan diri. Balik kepada asal diri kita. Tidak semua hal tercipta untuk kita di dunia. Pulihkan sahaja iman. Terima sahaja qada dan qadar Allah. Sebahagian dari usaha kita adalah kemampuan kita, selebihnya adalah Pengetahuan Allah Yang Maha Alim .

Subhanallah
Alhamdulillah.
La ila ha illaAllah.
Allahukahbar.

*Note: Sekadar ulasan daripada kata-kata pada gambar di bawah.

Salam kasih kerana Allah.

"Don't get yourself seriously injured by un-serious person."





Monday, March 6, 2017

Di sebalik helaian hati, ada mukasurat tersembunyi. Takyahlah nak tipu!

ุจุณู… ุงู„ู„ู‡ ุงู„ุฑ ุญู…ู† ุงู„ุฑ ุญูŠู…
ุงุณู„ุงู… ุนู„ูŠูƒู… ูˆุฑุญู…ุฉ ุงู„ู„ู‡ ูˆุจุฑูƒุงุชู‡

Kadang-kadang hati terasa taknak tengok media sosial, taknak baca di layar maya, taknak ambil tahu tentang 'wassap', atau apa-apa gadget di telefon bimbit. 

Ada hari kemalasan yang teramat untuk hal-hal duniawi. Tentang orang-orang sekeliling yang tak berkaitan dengan keluarga.  Nak jauh dari hiruk-pikuk dunia yang penuh pura-pura, mampat dengan 'selfishness'. Sesekali tersenyum dengan wajah-wajah yang memberi senyum kepada kita tetapi ternyata senyuman yang ditimbulkan hanyalah senyuman yang dibuat-buat.

Manusia, begitulah. Termasuk diri sendiri terutamanya. Mulut berkata, 

"Aish.., tak ada apa-apalah, kitaorang okay jer. Positif selalu. Tader negatif-negatif ni. Tak mainlah."

Walhal, disebalik kiasan-kiasan itu semua, kita banyak merungut dan 'complain' serba-serbi, di sebalik helaian hati, kan? Ingat, Allah Tahu. Takyahlah nak menipu.

Kalau nak dilayan semua rungutan yang kita terima daripada orang lain, kita akan jadi terbeban. Kita akan jadi berserabut. Memang benar, hidup biarlah bermanfaat kepada manusia lain. Namun, manfaat itu perlu diatur agar ia seimbang, sama manfaatnya kepada diri sendiri juga. Agar kita tidak terasa terlalu letih dan bercelaru dengan hidup sendiri.

Jadi, ambillah hak kita untuk berehat dari semua itu seketika. 
Ya! 'Re-charging' diri. Rehatkan minda. Lepaskan diri daripada telefon, komputer dan orang-orang yang menganggap hidup mereka perlu diperbetulkan oleh kita atau mereka yang mahu memperbetulkan kita. 

Jangan lupa, kita manusia yang Allah cipta hanya akan kuat daripada kekuatan-Nya. La hawlawala quwwatailla billah. Kita tak pernah jadi malaikat. Kita juga tak jahat seperti iblis. Auzubillahiminzalik. 

Kita nak jadi diri kita sendiri.

Okay, semoga Allah selalu bersama mendorong niat dalam hati kita. Allahumma solli'ala sayyidina Muhammad. Amin.



~"Kita seharusnya tabah, dengan sikap orang dan dengan sikap kita sendiri terutamanya. 
Banyak hal tentang sikap kita yg mungkin menjadi ujian kepada orang lain yang kita tak ambil berat sangat."~

Rilex, turn off everything and be with your own heart. Listen to Allah.


Friday, February 17, 2017

SUBHANALLAH - RINDU

“Ku kuncikan bibir
Mengisi hatiku dengan warna-warna yang hadir
Mata yang kupejam
tiada kegelapan
namun cahaya senyummu
terpancar digeluk jiwa
ibarat pelangi membingkaikan indahnya
di sudut minda, diruang rindu yang bergelora.
Duhai.., siapakah dia?”



17.02.2017
Subhanallah.
(Raz.R)