Salam kasih Kerana Allah

Salam kasih Kerana Allah
Assalamualaikum wbt - Sekadar Berkongsi Ilham dan Pengalaman

Friday, January 19, 2018

Allahu Allah.❤

بسم الله الر حمن الر حيم
اسلام عليكم ورحمة الله وبركاته
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ عَبْدِكَ وَرَسُوْلِكَ.

 كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ


Salam Jumaat yang indah di senja yang barokah. Alhamdulillah. Tulisan pertama di tahun Masihi yang berbeza .
Syukur kerana masih hidup. Masih Allah Yang Maha Pengasih memberikan peluang untuk menyelami hakikat siapa diri sendiri dan dimana tempat yang diri itu ikhtiarkan berada ketika bertemuNya nanti.


Allahu Allah.
Semakin kita mendalami diri, semakin kita rasa bersalah.
Semakin kita mengenal jasad, rohani dan jasmani semakinlah kedudukan hati kita merasai betapa masa yang kita tempuhi selama ini adalah dengan kehendakNya. Dengan belas kasih-Nya Yang Maha Mulia. Semakin kita menghambat dunia yang penuh pancaroba, semakin kita jauh, jauh dan jauh untuk memahami apakah tujuan Allah yang sebenar menghidupkan kita sebagai manusia hambaNya.
Astaghfirullahaladzim.

Begitulah Allah dan KuasaNya terhadap dunia yang sangat kecil ini. Termasuk kita yang terlalu amat kecil berbanding DIA yang tak tergambar dengan apapun yang tersurat dan tersirat.

Hidup ini dan kita adalah daripada EhsanNya.
Permulaan kata, semoga kita muslimin dan muslimat sentiasa dijaga dalam rahmahNya, hidayahNya dan barokahNya.
Amin.

Saturday, December 23, 2017

Subhanallah❤


بسم الله الر حمن الر حيم
اسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Bila saja kau datang kepadaku,
tidak pupus rasa cinta,
kepadaNya.
Begitulah yang aku lakukan,
memabukkan diriku,
dengan rinduku kepadaNya jua.
Memanggil namaNya,
dengan syahdu dan berharap,
ku meminta-minta,
RahmahNya, BelasNya, CintaNya.
Kusertakan namamu dengan solawat,
Ummul kitab menjadi sedekahku.
Begitulah aku selalu,
mendepani hatiku, mendakapi doaku,
dari jarak yang menolak jauh,
di ruang hati yang tulus bercahaya,
berpagarkan runtuhan air mata...

Subhanallah.
Dialah Yang Maha Kuasa.
Menyalurkan sakti di dalam jiwa.
Tiada di mata, ada di hati.
Tak henti.
Ilahi Robbi....





Wednesday, December 20, 2017

Rupa



Kita lihat orang yang nampak berada, kita suka, kita nak dekat nak jadi kawan. Malah, kalau pasangan impian, itulah yang menjadi rebutan. Mengejar rupa yang berbentuk kemewahan. 
Kepastian yang tidak pernah jelas. 

Walhal, entahkan keberkatan Allah tiada di dalam keindahan yang kita rasa indah tersebut. Kita tak tahu tetapi Allah tahu.

Kita dekat dengan orang buruk rupa, miskin dan kotor, kita rasa tidak ada kelas, jijik, menjengkelkan. Lebih buruk kita letakkan keburukkan yang kita nampak itu adalah lambang hina dan kejatuhan.

Walhal, entahkan kemuliaan Allah yang melimpah ada menghimpit dicelah-celah yang nampak tak lawa tersebut. Kita tak tahu tapi Allah tahu.

Asal kita manusia daripada tanah yang busuk. Sama macam rama-rama. Kemudian dari janin yang nampak hodoh, terlahirlah manusia. Pun, kekadangnya kita dah terlupa bahagian kita yang dari tanah dan air mani yang kotor itu.

Kerana itu Subhanallah, kecantikan yang Allah pilih itu adalah hati.  Allahurobbi.... 
Semoga kita sentiasa sedar diri.

Monday, December 18, 2017

Seadanya Bahagia.❤

بسم الله الر حمن الر حيم
اسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Garam dan gula sama warna. Rasanya tak sama. Kedua-duanya berguna. Cuma, jangan berlebihan. Begitulah hati. Sama warna dan tak sama 'feels'

Jadi persoalan rasa yg tak serupa ni, kita kena sabar banyak².
Satu, sebab sunatullah yang mempertemukan dgn pelbagai rasa yg tak sama.
Dua, asbab dari tak sama itulah kita belajar pelbagai perkara. Begitulah dengan sikap kita yang tak sama. Ada yg mungkin terdapat pada org lain, mungkin tak ada pada kita. Kemudian, kita belajar mengenali. Kita belajar kuat tabah untuk hadap dengan ketidaksamaan tersebut. Kita belajar memaafkan yang terkurang dan terlebih. Kita belajar mendalami yang pelik dan yang tak pelik. Malah, kita belajar bahagia dengan apa adanya.
Semua itu indah dan istimewa.

Adakala hanya perlu berbincang dan mengimbangkannya dgn suasana. Tak perlu dijadikan punca bertengkar dan bersengketa. Tukarkan sebagai ticket kepada senyum mesra. Tukarkan kepada bertolak-ansur dan berbaik sangka. Tukarkan kepada saling menghormati rasa 'garam dan gula'. 
Tukarkan marah kepada cinta.

Cubalah, menjadi adil terhadap diri sendiri dan sekeliling kita. Insha-Allah, kita akan menjadi sebaya dengan usia yang Allah kurniakan. Dewasa. Tenang.

Dengan itu, kita bukan sahaja disayangi makhluk, malahan dicintai Allah jua.


Friday, December 15, 2017

Apa yang kau fikir, itulah dirimu.

Hari ini Jumaat. Alhamdulillah.
Senyum..😊💕
Solawat serta salam kepada Rasulullah SAW. Allahumma solli'alasayyidina Muhammad. Insha-Allah, jaga niat hati kita, Allah akan 'reward'kan dengan pahalaNya. Amin...

Sejauh mana kita mampu bersangka baik dengan apa yang kita lihat di ruang-ruang mata kasar kita?
Perangai kita yang perlu dijaga terlebih dahulu. Terutamanya hati kita. Kadang-kadang, hati kita ni, nauzubillah, tak baik. (Moga Allah ampuni kita) Mata kita sekadar melihat tetapi hati kita yang pandai-pandai mengolah-olah apa yang kita lihat dengan emosi dan logik akal. Kita lihat perkara yang sepatutnya baik pada tujuan orang lain, namun kerana hati kita lagha, busuk dek cemburu, apa yang baik kita tafsirkan menjadi tidak baik. Begitulah selalunya kita.

"Apa yang kita fikir, itulah diri kita."
Belajarlah menghargai apa sahaja. Terutama menghargai akal dan hati yang Allah beri dengan kebaikan-kebaikan  yang kita sepatutnya cipta di dalam jiwa. Jika kita cipta keliru dan hasad maka itulah diri kita yang sebenar.

Selalulah bermuhasabah.
Jika orang, mempamerkan kegembiraannya, jangan kita menekap dengan buruk sangka. "Nak menunjuk la tu. Nak tagih pujian la tu"... Padahal, dia mungkin punya 1000 alasan yang baik untuk apa yang dilakukannya. Kita tahu kah apa yang terselit di dalam dada manusia? Takk!!! Allah saja yang tahu. So, kenapa kita nak jadi Tuhan?

Ya, kita selalu cuba menjadi Tuhan. Kita tak sedar. Itulah bisikan syaitan.

Cubalah kita ubah persepsi kita tentang sesuatu. Bukannya hanya bersangka baik, tetapi ikhlaskan hati dengan sangkaan baik kita.

Kalau orang senyum, kita turut senyum.
Kalau orang gembira, kita gembirakan hati kita untuknya.
Kalau orang sedih, kita berikan semangat untuknya.
Kalau orang senang, jangan kita dengki dengan kesenangannya.
Kalau orang lalui masalah-masalah yang menampakkan keburukkannya, doakanlah agar kita tidak berkata buruk kepadanya. Diam, tabayyun dan tafakkur dengan semua itu.

Demikianlah, "kalau-kalau" yang baik yang perlu kita  sedarkan diri kita.

Anyway, kita manusia biasa. Kadang-kadang terlarut dalam masalah jiwa kita sendiri. Sabarlah. Jangan melulu dan terburu nafsu. Sebutlah "Astaghfirullah" selalu. Minta Allah lindungi hati kita daripada melantunkan karat hati menjadi kata-kata yang 'kotor'.

Hati-hati dengan hati kita sendiri.

Biarlah, jika Fazura nak rindu Fatah Amin walau berenggang seminit ke tandas pun, itu perasaannya yang gembira. Kalau kita menyampah, sebenarnya kita cemburu. Cemburu itu mainan syaitan... ... KIKIKI....😉

Sekian, tulisan Jumaat untuk diri sendiri dan sesiapa yang terasa pedas... Larikk....! Hahaha..



Wednesday, December 13, 2017

Cahaya Rindu




Begitu selalu, rindu itu menjadi indah dalam senyapku
bagai angin bertiup simpang-siur tak berarah
dingin membalut harapan
ingin rindu berbalas rindu
menyimpannya kemas di kotak kalbu
kerana rindu hatiku bercahaya
memintal-mintal benang air mata
kepada Yang Maha Kuasa
terbisik perlahan di celah himpunan doa
Biarlah rinduku menjadi hidayah
bersujud-sujud merayu kepada Allah.

La haw la wala quwwata illa billah.
dengan kalimah Basmallah
hatiku berserah.

Raz.R
(Sengaja bertinta rindu cahaya-Nya bertitis cerah di kalbu)



Thursday, December 7, 2017

Nyenyak Kasih

Bila dihimpun setiap kenangan,
buruk baik kehidupan,
baiknya banyak,
pun buruk menjadi pedoman,
satu kesalahan menjadi pemadam,
hilang cantik, muncul keburukkan.

Jangan,
biarlah kita berbeza,
melihat yang biasa di kaca luar biasa.
pada orang, itu mimpi ngeri,
pada kita, itu nyenyak kasih.
Kita tenggelam dalam alam hati,
yang nyenyak tanpa peduli,
apapun konspirasi,
walau dunia berheboh-hebah,
kita masih memandang segalanya indah.
kerana semuanya dari Allah kepada Allah...


~Raz.R❤~
(Memandang dari kaca mata hati)