Salam kasih Kerana Allah

Salam kasih Kerana Allah
Assalamualaikum wbt - Sekadar Berkongsi Ilham dan Pengalaman

Thursday, February 15, 2018

Bacalah Al-Quran


Seorang muslim yang tidak pernah membaca Al-Quran tak ubah seperti tubuh yang sedang berbogel, sungguh sangat memalukan dan tidak perlu ditiru kerana Allah SWT tidak akan menyukainya.

Sesuai dengan hadis yang pernah diriwayatkan oleh Muslim yang dinyatakan oleh Abi ummah ra :

“ Baginda Rasullulah berkata bacalah olehmu Al-Quran kerana sesungguhnya akan menjadi pemberi syafaat pada hari kiamat nanti untuk siapa saja yang membacanya.”

Subhanallah, insaf.
Astaghfirullahaladziem.

Pengalaman daripada orang-orang yang sering menjadikan Al-Quran sahabatnya sangat banyak. maka kerana itulah Al-Quran itu mukjizat dan setiap huruf-hurufnya, makhrajnya, tajwidnya, lantunannya membawa ganjaran kepada pembaca di sisi Allah.

Orang yang sering dekat dan membaca Al-Quran, kita dapati berbeza wajahnya daripada orang yang tidak. Jika tidak percaya, cuba buat kajian. Mereka ini selalu diberi Allah ketenangan ketika semua orang sedang terkinja-kinja mencari dimana ketenangan. Akan sentiasa ada jalan daripada Allah kepada mereka untuk tidak gelisah sekalipun dirundung pelbagai masalah. Akan selalu muncul keyakinan dan ketetapan hati ke atas apa sahaja yang ingin mereka lakukan, kerana kepercayaan mereka terhadap kalam-kalamNya. Allah selalu bantu mereka. Insha-Allah.

Ada juga orang yang membaca Al-Quran wajahnya tidak membiaskan 'nur'. Masing-masing terletak pada dalaman nurani kita. Samada kita ikhlas atau tidak. Namun, ikhlas itu tidak akan bermula jika kita tidak bertindak apa-apa. Ikhlas hanya terjadi dengan kemahuan, usaha dan latihan terhadap diri sendiri. Lama kelamaan ia akan jadi istiqamah atau "consistent". Bila istiqamah, selalu buat, selalu tunjuk rasa mahu, maka akan timbul sayang bila dibiarkan. Di situlah bermulanya ikhlas kemudian sayang terus kepada cinta. InshAllah.

Begitu pernah sabdaan baginda Rasullulah SAW:
“Sebaik baiknya manusia adalah yang membaca dan mempelajari Al-Quran serta mengajarkannya pada orang lain.” (HR.Bukhari)

Allah Azza wa Jalla berfirman:

الَّذِينَ آتَيْنَاهُمُ الْكِتَابَ يَتْلُونَهُ حَقَّ تِلَاوَتِهِ أُولَٰئِكَ يُؤْمِنُونَ بِهِ ۗ وَمَنْ يَكْفُرْ بِهِ فَأُولَٰئِكَ هُمُ الْخَاسِرُونَ
Orang-orang yang telah kami beri (turunkan) al-kitab (al-Qur’an) kepada mereka, mereka mentilawah (membaca)nya dengan tilawah yang sebenarnya, mereka itulah orang-orang yang beriman kepadanya. Dan barangsiapa yang ingkar kepadanya, maka mereka itulah orang-orang yang rugi (dunia dan akhirat) [Al-Baqarah/2:121]


Sungguh, membaca Al-Quran itu sangat liat bagi yang tidak menghalusi kehadiran Al-Quran tersebut dalam hidup. Sungguh juga hidayah Allah Subhanahuwataala tidak akan disentuh tanpa izin-Nya. Maka patutlah kita sebagai manusia hamba-Nya selalu bermohon supaya hati kita dilembutkan dan diberi peluang olehNya untuk menerima ilmu Al-Quran.

Sangat rugi bagi hati kita jika jauh daripada Al-Quran. Ia boleh menjadi sahabat yang terbaik kita. Ia tidak sekali-kali menipu. Ia juga penuh dengan kisah-kisah yang melahirkan rasa cinta kita kepada segalanya terutama kepada Allah dan Rasul-Nya.

"Barang siapa yang menyibukkan diri dengan Al Quran dan berdzikir kepadaKu, (sehingga lupa)tidak meminta kepadaKu, maka akan Aku berikan yang lebih baik dari yang akan Aku berikan kepada orang-orang yang meminta". Keutamaan kalam Allah dibandingkan dengan yang lainnya, laksana keutamaan Allah di bandingkan dengan para mahluk-Nya".(Hadits Riwayat Tirmidzi).

Mudah-mudahan kita sama-sama ambil iktibar selagi nyawa dibadan, selagi akal boleh berfikir dan selagi hati tersisa titik-titik yang masih belum mati. Ikhtiarkanlah untuk menyentuh, membaca, mendalami, mempelajari dan memahami rahsia Al-Quran.

Sehari sepotong ayat, makin hari maka ia akan semakin hebat. Insya-Allah. Amin.
Setiap kali dirundung serabut, ambillah wuduk, pandanglah Al-Quran, bacalah dengan hati. Mudah-mudahan kita mengerti dimana kesulitan itu boleh kita selesaikan.

Salam sayang,
RazZie RaZZmatazz.


Monday, January 29, 2018

Usah Mudah Terasa, Jadilah Dewasa

بسم الله الر حمن الر حيم
اسلام عليكم ورحمة الله وبركاته
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ عَبْدِكَ وَرَسُوْلِكَ.
كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ

Ragam dan pancaroba hidup mudah sahaja mengganggu emosi kita. Kita manusia. Ya, manusia biasa. Namun, Insha-Allah dengan pertolongan doa kepada Allah, boleh sahaja kita menjadi luarbiasa.

Usia dan pengalaman, seharusnya telah kita belajar mendalami akal dan hati kita sendiri.
Adakalanya, mudah sangat kita rapuh dengan perasaan kita sendiri. Cepat terasa. Cepat melatah. Cepat terburu-buru nafsu. Cepat bersangka negatif. 

Begitulah sepertimana benarnya firman Allahusubhanahuwata'ala,

يَدْعُ الْإِنْسَانُ بِالشَّرِّ دُعَاءَهُ بِالْخَيْرِ وَكَانَ الْإِنْسَانُ عَجُولًا

"Dan manusia mendoa untuk kejahatan sebagaimana ia mendoa untuk kebaikan. Dan manusia bersifat tergesa-gesa."( Al- Isra :17: 11)

Itu fitrah kita manusia semenjak daripada Allah ciptakan khalifah pertama bumi yakni Nabi Adam alaihisalam. 
Apapun, Allah telah susun diri kita agar dapat bertindak mengubah dengan penghijrahan diri. Kita boleh ubah bila kita mahu dengan izinNya.

Bila kita mudah terasa marah, kita boleh kawal dengan istighfar selalu. 
Bila kita cepat sangat bersangka buruk, cemburu buta, sensitif tidak keruan, kita boleh ubah dengan banyak bertenang dan ubah cara pemikiran kita. Daripada berfikiran buruk, Allah izinkan kita mengambil yang baik.

Asbab daripada usia kita yang semakin hari semakin bertambah juga, Allah jadikan pengalaman sebagai pengajaran supaya kita bergerak seiring dengan dewasa. Mendewasakan rasa juga! 
Jangan pula umur semakin bertambah tetapi jiwa masih meronta bagaikan remaja. Semoga Allah melindungi kita. Amin.

Itulah keluarbiasaan kita. Berubah dari yang baik kepada yang lebih baik. Mana yang tidak baik, jangan kita jentik. Jauhi diri.
Betul, kekadang kita masih rasa tak mampu, masih juga diusik-usik situasi hati yang terpencil lemah, sangat mudah terasa goyah, namun ingat, kita tak pernah hilang Allah! Baliklah kepada DIA, pencipta segala keadaan dan kejadian. Allah boleh mengubah segala keadaan!

Jangan kita sengaja menjauhi Allah dan mendekati gemalai hasutan syaitan.
Latihlah diri dengan mendekati cara-cara Asma' Allah yang 99. Belajar daripada DIA.  

Sentuhlah Al-Quran yang penuh hikmah disetiap kalimahNya. Disamping pertingkatkan pembaikkan solat yang lima dan sunah-sunah Rasulullah solllahualihiwassallam yang lain, fahamilah Al-Quran. Jatuh cintalah kepada ia. Bukankah mukjizat yang tinggal hingga kini adalah Al-Quran?
Kenapa kita mensia-siakan sesuatu yang ajaib itu?

Jangan sering dimanjai rasa. Kekadang ia membinasa.
Jangan mudah dipermainkan terasa hati begitu dan begini, jadilah manusia dewasa zahir dan batin.
Berdoa dikala senang. Berdoa dikala susah. Berdoa di saat biasa. Insha-Allah, kita akan berdamai dengan perasaan kita sendiri. Tak lagi mudah berkecil hati. Tidak untung merugikan diri sendiri.

Wallahu'alam.


Salam kasih dari Raz.R pada 29hb Januari 2018, 13 Jamadil awal 1439H.

I love you.
"Usah mudah terasa, jadilah dewasa"



Thursday, January 25, 2018

YANG SUDI

Diri kita sebagai manusia tidak pernah TIDAK memerlukan sesuatu.
Kita memerlukan nafas untuk hidup.
Kita memerlukan makan dan minum untuk tenaga.
Kita memerlukan ketawa untuk menggambarkan gembira.
Malah, kita memerlukan air mata untuk melegakan duka.
Pendek kata kita memerlukan sesuatu yang perlu untuk keperluan kita.

Jangan sombong mengatakan kita tidak memerlukan apa-apa. Padahal hidup kita sentiasa MEMERLUKAN sesuatu.

Samalah seperti apabila memerlukan seseorang yang sudi menyediakan kesudian hatinya yang ikhlas untuk menjadi seseorang yang kita perlu di dalam hidup kita. Yang sudi menjadi sahabat. Yang sudi menjadi pendengar. Yang sudi menjadi penghibur. Yang sudi menjadi peneman.
Semua itu telah Allah takdirkan kepada setiap individu yang bergelar hambaNya. Lemah tanpa daya upaya. Tanda, bahawa kita tiada kuasa apa pun, melainkan memerlukan dan saling memerlukan diantara manusia dan alam. La hawlawala quwwata illa billahil aliyyiladziem.

CUMA ALLAH SAJA YANG TIDAK MEMERLUKAN APA-APA PUN.

Namun, yang sudi memberi itu jika dari kita yang azalinya memerlukan kekadang sangat sulit untuk kita meminta. Kebanyakkan manusia ini kesudiannya terbatas dengan kelemahan fitrahnya sebagai manusia baharu.

Yang sudi meluangkan masa kepada kita, kekadang sibuk tidak tentu waktunya.
Yang sudi mendengar apa kita luah, adakala menerawang jauh tanpa keikhlasan.
Yang sudi bersama kita, ada waktu berbolak-balik kesudiannya dengan rasa ingin dan tak ingin.

Sungguh, wahai kita yang mengharapkan manusia yang SUDI, tidak akan puas dengan kesudian yang dihulur.

Kerana itu, tempat yang paling sempurna untuk kita memohon kesudian yang tepat, penuh dan sempurna, hanya kepada Allah semata-mata.

Allah sentiasa SUDI mendengar.
Allah sentiasa menanti kesudian kita menyatakan segala keinginan kita.
Allah jualah yang menggerakkan apa yang kita rasa di dalam dada.

Lalu, jangan dilelahkan hati dengan kesudian manusia yang kecil keupayaannya, kerana kita sudah punya SATU tempat yang PALING SUDI menerima kita seadanya yakni Allah hu subhanahuwata'ala.
Sudi-sudikanlah diri meminta kepada yang paling sudi.

Bacalah doa di bawah ini selalu. Kita serahkan segala urusan kita kepada Allah yang sudi. Kita akan tenang selalu. Insha-Allah, Amin Allahumma Amin.

“Ya hayyu ya qoyyum bi rahmatika astaghiits, wa ash-lihlii sya’nii kullahu wa laa takilnii ilaa nafsii thorfata ‘ainin abadan"

Wahai Rabb Yang Maha Hidup, wahai Rabb Yang Berdiri Sendiri tidak memerlukan segala sesuatu, dengan rahmat-Mu aku minta pertolongan, perbaikilah segala urusanku dan jangan diserahkan kepadaku sekali pun sekejap mata tanpa mendapat pertolongan dari-Mu selamanya”


25.01.2018
Raz. R
"Yang Sudi Hanyalah Engkau"

Wednesday, January 24, 2018

Aku Redha; Aku Yakin▬ Allah Membalas Segala


بسم الله الر حمن الر حيم
اسلام عليكم ورحمة الله وبركاته
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ عَبْدِكَ وَرَسُوْلِكَ.
كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ

Memang benar kesedihan itu menyakitkan batin namun, jangan disedihkan dengan pengalaman yang sedih. Kerana yang menyakitkan batin itulah seringkali mendekatkan kita kepada Allah dan merasakan tangis dan sujud yang indah dengan keikhlasan. 
Di situlah kita mengerti budi baik yang Allah beri, berharga tidak terperi. EhsanNya Yang Maha Pengasih!

Jangan tanyakan Allah, keperitan apakah ini?
Sabarlah dengan melazimi hati " Ya Allah, aku redha, aku yakin". Bahawa sesuatu yang ditimpakan itu ada ubat rohaniahnya. Kita tidak mampu melanggar fitrah sebab itu adalah pemberian Allah yang wajib kita imbangkan penggunaannya. Fitrah yang tidak bersalahan dan tidak terlanjur mensyirikkanNya. Itulah keimanan yang bijak. 

Kebaikan yang datang kita syukuri. Keburukan yang menjelma kita harungi jua dengan menyelam ke dasar hikmahNya. Jangan kerana taksub kepada takut, kita menjadi lemah dan meluruhkan keyakinan kita kepada keindahan jalan bahasa cinta-Nya. Cinta itu fitrah. Selagi ia tidak melanggar batas-batas syariat, ia akan selamat. Insha-Allah. Masha-Allah. Kecewa juga fitrah. Batasnya adalah menyederhanakan kecewa dengan sabar, tawakkal dan berdoa. Kita akan selamat. Insha-Allah.

Memberi itu lebih menceriakan daripada menerima. Justeru, tidaklah salah kiranya engkau memberikan kasih dan cintamu sebagai tanda engkau memberinya disebabkan datangnya cinta itu daripada Allah. Jikapun tiada pembalasan dunniawi, sekian kalinya nanti rasa indah itu akan tetap timbul di dada. Apabila engkau melakukannya dengan saduran cinta Allah, bagaimana ada atau tiada apa sekalipun, engkau akan tetap akan merasakan dzatNya, nikmatNya serta bahagia daripadaNya!
Subhanallah. Alhamdulillah. Allahuakhbar.

Pernah dengar atau baca kisah wanita wali, Rabiatul Adawiyah?
Begitulah jiwa-jiwa yang mencintai Allah didatangkan rahmatNya.
Cukup juga bila kita mengenang sejarah Rasulullah sollallhualaihiwassam, subhanallah kita akan faham, betapa saujana damainya kasih-sayang Allah itu.


"Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa apabila mereka dibayangi-bayangi fikiran jahat (berbuat dosa) dari syaitan, mereka pun segera ingat kepada Allah, maka ketika itu juga mereka melihat (kesalahan-kesalahannya)."
[Surah al-A'raf, ayat 201]

Tidak semua orang akan faham bagaimana perjalanan perasaan kita kepada Allah, kepada manusia, kepada alam atau kepada sesiapa pun. Jangan disedihkan dengan mereka yang tidak faham. Kefahaman itu adalah hidayah Allah. Tugas kita hanya menaruh harapan penuh kepada Allah dan meneruskan langkah-langkah yang Allah beri ini seadanya, teruskanlah. 
Berikan semangat kepada diri sendiri dengan menyerahkan segala usaha kita ini zahir dan batinnya kepada Ilahi.
Semoga DIAlah yang akan memberikan kefahaman tersebut kepada sesiapa sahaja yang dizinkanNya.

Sesekali jadilah pendengar yang terbaik kepada hati sendiri.
Di situlah terpanah cahaya ilham Ilahi.


24.01.2018
05:21:00PM
"Aku Redha Dan Aku Yakin"


Tuesday, January 23, 2018

Tiada apa-apa melainkan TIADA!

Bila tanah hati yang basah,
berubah menjadi gurun,
tiada lagi lambaian rindu,
jikapun kata membungakan rayu.
Saat kesendirian menjadi begitu perlu,
menepis lelah di hujung kalbu.

Dunia adalah dunia,
dikejar pun apalah guna.
akan hilang dibenamkan nyawa,
hasilnya apa? Sekadar nestapa
tiris dimana-mana

Apalah ingin yang di ingin?
bila harapan bertukar dingin,
sarung cinta kian mereput,
yang diharap, tiada
yang dicita pun, tiada.
Tiada apa-apa, melainkan tiada.

TIADA!


Friday, January 19, 2018

Allahu Allah.❤

بسم الله الر حمن الر حيم
اسلام عليكم ورحمة الله وبركاته
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ عَبْدِكَ وَرَسُوْلِكَ.

 كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ


Salam Jumaat yang indah di senja yang barokah. Alhamdulillah. Tulisan pertama di tahun Masihi yang berbeza .
Syukur kerana masih hidup. Masih Allah Yang Maha Pengasih memberikan peluang untuk menyelami hakikat siapa diri sendiri dan dimana tempat yang diri itu ikhtiarkan berada ketika bertemuNya nanti.


Allahu Allah.
Semakin kita mendalami diri, semakin kita rasa bersalah.
Semakin kita mengenal jasad, rohani dan jasmani semakinlah kedudukan hati kita merasai betapa masa yang kita tempuhi selama ini adalah dengan kehendakNya. Dengan belas kasih-Nya Yang Maha Mulia. Semakin kita menghambat dunia yang penuh pancaroba, semakin kita jauh, jauh dan jauh untuk memahami apakah tujuan Allah yang sebenar menghidupkan kita sebagai manusia hambaNya.
Astaghfirullahaladzim.

Begitulah Allah dan KuasaNya terhadap dunia yang sangat kecil ini. Termasuk kita yang terlalu amat kecil berbanding DIA yang tak tergambar dengan apapun yang tersurat dan tersirat.

Hidup ini dan kita adalah daripada EhsanNya.
Permulaan kata, semoga kita muslimin dan muslimat sentiasa dijaga dalam rahmahNya, hidayahNya dan barokahNya.
Amin.

Saturday, December 23, 2017

Subhanallah❤


بسم الله الر حمن الر حيم
اسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Bila saja kau datang kepadaku,
tidak pupus rasa cinta,
kepadaNya.
Begitulah yang aku lakukan,
memabukkan diriku,
dengan rinduku kepadaNya jua.
Memanggil namaNya,
dengan syahdu dan berharap,
ku meminta-minta,
RahmahNya, BelasNya, CintaNya.
Kusertakan namamu dengan solawat,
Ummul kitab menjadi sedekahku.
Begitulah aku selalu,
mendepani hatiku, mendakapi doaku,
dari jarak yang menolak jauh,
di ruang hati yang tulus bercahaya,
berpagarkan runtuhan air mata...

Subhanallah.
Dialah Yang Maha Kuasa.
Menyalurkan sakti di dalam jiwa.
Tiada di mata, ada di hati.
Tak henti.
Ilahi Robbi....