Salam kasih Kerana Allah

Salam kasih Kerana Allah
Assalamualaikum wbt - Sekadar Berkongsi Ilham dan Pengalaman

Saturday, December 31, 2011

Bersyukurlah


Rasa syukur membuat hidup kita menjadi indah
Rasa syukur membuat yang sedikit terasa cukup dan berkah
Rasa syukur mengubah apa yang kita miliki saat ini menjadi lebih berharga
Rasa syukur mengubah masalah yang kita miliki menjadi hikmah yang bernilai
Rasa syukur mengubah hidangan sederhana terasa menjadi istimewa
Rasa syukur mengubah rumah yang sempit terasa lapang dan nyaman

Rasa syukur mengubah kegagalan menjadi pelajaran berharga
Rasa syukur mengubah kekeruhan suasana menjadi kejernihan
Rasa syukur mengubah yang tidak nyaman menjadi menyenangkan
Rasa syukur mengubah penolakan menjadi penerimaan
Rasa syukur mengubah kebenciaan di hati menjadi kasih sayang
Rasa syukur menciptakan kedamaian dan ketenangan hati
Rasa syukur mengubah emosi menjadi latihan kesabaran
Rasa syukur menjadikan masa lalu sebagai kenangan manis

Rasa syukur menjadikan masa sekarang keindahan dan kesenangan
Rasa syukur menjadikan hari esok penuh harapan
Rasa syukur menciptakan visi ke depan yang penuh harapan

Bila hatimu dipenuhi rasa syukur..hidup menjadi selalu indah dan damai.. InsyaAllah. Amin.


Raz.R
31.12.2011
Malam tahun baru yang tidak ingin disambut
Senyum dan teruskan hidup.. Moga dirahmati Allah selamanya.

Wednesday, December 28, 2011

Sakit dan Ajal



Layar hidup Raz minggu ini asyik dibawa dengan tayangan kisah sakit dan ajal. Agaknya, Allah sedang mengingatkan Raz agar jangan lupa bahawa suatu hari nanti kita akan sakit dan kita akan kembali kepada-Nya.

Sayu.
Tidak tahu bagaimana mahu Raz gambarkan lelahnya hati Raz mengenangkan perkara ini.
Bila mata melihat jasad yang tidak lagi bernafas dikapankan dan diletakkan di dalam keranda kecil yang sempit yang hanya muat untuk sekujur tubuh, soalan yang sama akan Raz tanyakan pada diri Raz sendiri adalah, "Kalau akulah yang dimasukkan di dalam keranda itu, muatkah aku?"

Resah.
Raz benar-benar resah. Keadaan kehidupan yang memahat-mahat melebihkan duniawi dari ukhrawi kadang-kadang menjadikan Raz pelupa akan siapa diri Raz yang akan Raz jadi nanti. Memandang mayat diusung keluar dari pintu rumah selamanya, mengharukan rasa di sudut kecil sebuah lagi rasa. Teringat sepotong kata dari sebuah lirik lagu, "Tinggal sayang, tinggallah pujaan.." Ah! Alangkah gementar dan gerunnya rasa.
Dunia sudah tentu menghalau kita dengan selesa dan kubur bagaimana? Pastikah kubur akan menyambut dan menerima kita dengan selesa? Astghfirullahalazim.. Sesungguhnya kitalah yang tahu siapa diri kita sebenarnya di dunia ini walau sebanyak mana pun yang cuba kita sembunyi tentang diri. Kepada Allah yang MAHA Mengerti juga tidak langsung dapat kita sembunyikan segala rahsia.

Memandang luahan dari kata mata seorang pesakit hospital yang menyebut tentang kematiannya tengahari tadi juga amat memilukan hati Raz. Hayat yang disangka sihat, cergas dan bertenaga sebelum ini, perlahan-lahan dituntut Pemilik. Raz melihat kerungsingan dalam matanya. Raz melihat belas dalam katanya yang lemah. Raz melihat kesalan dengan rintihan. Raz melihat kasih-sayang yang diharapkan. Raz melihat senyuman dalam keterpaksaan. Ya Allah!!! Kuatkanlah dia menghadapi ujian-Mu Ya Allah!! Dia telah kalah dipangkuan-Mu. Mohon Engkau berikan dia harapan dan sinar-Mu. Izinkan dia sihat kembali. Aku tahu, dia akan kembali mencintai-Mu selalu. Amin.

Maaf... maaf... tidak dapat Raz sambung lagi tulisan ini. Rasa ini dipukul parah sekali. Raz tidak tahan hati lagi.. Allahurabbi, ampuni dosa kami. Amin..

Raz.R
28.12.2011
Ketika senyumku berbau pilu.

Tuesday, December 27, 2011

Kolot dan Kampung


Aku kolot!
Itu katamu
Aku kampung!
Katamu lagi

Ya! Aku akur
Katamu benar
Kamu akan kesal
Aku suka kolotku
Aku suka kampungku

Kolotku adalah baju
Membungkus mataku
Dari layar lakon dunia
Zaman sedang beredar
Manusia makin tidak sedar
Adakah dunianya benar
Kolotku menutup aku
Dari tahu apa yang tak perlu
Dari bebas mengejar bebas
Makin hari makin kian terbabas

Kampungku adalah jannat bumi
Berhalamankan murni
Bertamankan hubungan sejati
Mengharum wangi tiada penting diri
Suci dengan budi,halus pekerti
Ilmu jiwa insani yang lama dilupai
Kamu juga perlu pelajari

Ayuh,silalah..
Ajarkan aku dunia metropolismu
Aku ajarmu dunia kolot kampungku
Dunia kita bersatu
Bukankah elok begitu?



Raz.R
27.12.2011
Senyum..
Tak perlu kata apa-apa..

Harapan Itu Masih Sama


Subhanallah..Alhamdulillah..Lailahaillallah..Allahuakhbar!!

Walau hati diabar rasa
Jiwa kecil diuji sengaja
Contengan abrasi merata-rata
Jerih pedih berulang menghias
Beban dibiar berat digalas

Ayam masih berkokok mengiring subuh
Burung masih berkicau dan terbang
Rumput masih direnjis embun
Pohon masih menghijau berbunga
Hujan masih menjadualkan siraman
Mentari masih bersinar terang
Tanah masih mengizin pijak
Langit masih biru membumbung
Air masih boleh diminum
Rezeki masih boleh dijamah

Tidur semalam menjerap lena
Aman harmoni walau tanpa mimpi
Terjaga dengan syukur dan senyum
Bernafas lega masih menadah doa
Bermunajat mengharap taubat
Menyuci sekelian maksiat

Jangan engkau lupa
Wahai asbab ujian hidupku..!!
Kelmarin cumalah memoir lama
Hari ini adalah kenyataannya
Bersiap siagalah wahai jiwa
Walau malang melarikan juang
Harapan itu masih sama
Kekal kukuh dalam cinta-Nya


Raz.R
27.12.2011
Selamat Pagi Puisi
Nafas masih sama
Senyum masih berbunga


Salam kasih kerana Allah.

Monday, December 26, 2011

Banyak Mana?


Banyak cerita yang kita sembang
Banyak artis yang kita kenal
Banyak gossip yang kita kongsi
Banyak wacana yang kita hebah

Tetapi....
Banyak mana yang kita sembang
Tentang Rasulullah s.a.w?
Banyak mana yang kita kenal
Tentang KeAgongan Allah SWT?
Banyak mana yang kita kongsi
Tentang pejuang Agama Allah?
Banyak mana yang kita hebah
Tentang al-Furqan dan Sunnah?

Kita manja
Sebab segalanya terbentang di mata
Kita leka
Sebab jiwa kita pada dunia
Kita asyik
Sebab tanduk-tanduk sedang naik

Kita ini siapa?
Banyak mana nikmat yang kita tadah dari-Nya
Banyak mana pula nikmat yang kita beri pada-Nya?

Kenapalah kita begini?
Banyak mana yang mahu kita tamakkan lagi?


Raz.R
26.12.2011
Muhasabah diri
Senyum dalam Marah
Diri yang belum diubah..

Sunday, December 25, 2011

Berkorban Sekadarnya



Andai tidak perlu ku berkorban
Andai tidak perlu ku kisahkan
Andai tidak perlu ku pertikai
Andai tidak perlu ku peduli

Bisanya sekeping hati
Bila telah dilukai
Sakitnya koyak yang dirasai
Sukarnya sembuh untuk memaknai

Akan ku kaut segalanya
Menjadi milikku semua
Bersemayam aku bagai pemilik takhta
Memerintah segalanya bagai raja

Tidak!!
Aku bukan begitu coraknya
Hatiku sama merasa
Apa yang dirasa sesama
Biar jatuhku hampa kecewa

Bahagiaku kuserahkan jua
Jika itu yang sudah dipinta
Kalau itu sudah suratannya
Aku gagahkan langkahku jua

Sekalipun relaku dalam derita
Demi harapan banyak peminta
Berkorbanlah aku sekadarnya..





Raz.R
25.12.2011
Malam yang dimenungkan
Bintang tiada, bulan tak muncul

Tidak Perlu Membenci; Tidak wajar Berbalah


Tidak semua perkara yang kita lakukan akan disukai semua orang. Tidak semua kebaikan yang kita hadiahkan kepada orang lain akan diterima baik. Kadang-kadang, sahabat baik kita atau orang yang kita sayangi sendiri pun belum tentu akan menerima pemberian kita terutamanya di dalam bentuk pendapat atau teguran. Mungkin pendapat kita tidak serasi atau tidak digemari untuk diikuti. Mungkin juga ia salah. Demikianlah hakikatnya hidup kita sebagai manusia. "Rambut sama hitam atau sama beruban, tapi hati lain-lain." Maksud Raz, yang dewasa atau matang belum tentu matangnya sepenuhnya. Yang berilmu belum tentu mendalam ilmunya. Begitulah kita ini.

Peribadi kita juga, belum tentu akan disukai semua. Ada sesetengah orang berpendapat, "Jangan baik sangat, nanti kepala dipijak." Kesimpulannya, "Orang jahat tidak akan berbuat jahat kepada orang jahat kerana dia tahu orang yang jahat itu mampu berbuat lebih jahat kepadanya. Jadi yang menjadi mangsanya, tentulah orang-orang yang baik kerana orang yang baik ini menerima semua keadaan itu dengan baik"

Memang menyakitkan kalau kita dihina, diejek atau dipergunakan oleh seseorang, lebih-lebih lagi apabila dikelilingi oleh orang ramai. Namun, tidak mengapa. Tiada salahnya jika kita merendah diri sedikit sahaja. Tidak perlu berbalah dengan mereka. Tidak juga perlu kita tersinggung jika kawan memandang rendah dan memberitahu kelemahan kita. Kita seharusnya berterima kasih kepadanya kerana diri kita menjadi perhatiannya. Sekurang-kurangnya kita tahu, dalam rasa tidak sukanya kepada kita, dia masih mengambil berat. Beruntunglah kita.

Hadapilah sindiran dan tohmahan itu dengan sabar. Dinginkan akal kita. Jangan marah dan bertenanglah. Sebenarnya kejadian sebegitulah yang mengajar mental kita supaya mampu bertahan. Tidak perlu kita bertengkar kerana kebanyakan kita tidak suka mengakui jika apa yang diperkatakannya ditolak.

Ketahuilah dan asahlah tahap kebijaksanaan kita dengan kesabaran. Orang yang bijaksana selalu menghindari pertelingkahan, permusuhan dan dendam kesumat. Mereka lebih banyak berdiam diri ketika orang lain menghinanya. Mereka selalu memaafkan dan mengalah kerana berpandukan kebenaran dan menganggap bahawa orang yang menghina itu masih belum memahami siapa mereka dan berada di dalam kejahilan. Mereka mengibaratkan kemarahan itu seperti mancis. Apabila disimbah petrol sahaja maka kebakaran akan terjadi dan menimbulkan kerugian.

Biasakan diri kita menerima kritikan sebagai iktibar untuk masa hadapan diri sendiri. Kita dengar, lalu kita jadikan ia dorongan ke arah kebaikan. Mungkin di masa hadapan kelak apabila kita dilalukan dengan perkara yang sama, sudah tentu kita telah bersedia dengan keyakinan diri yang kuat. Baiki diri kita dari apa yang kita terima dan InsyaAllah dengan cara ini, kita akan lebih disenangi dan lebih disayangi semua samada secara langsung ataupun tidak.

Hindarilah pertengkaran dengan merasakan diri kita atau kata-kata kita lebih mulia. Terapkan semua itu sebagai latih tubi kepada kehidupan kita seharian. Apabila latihan menjadi kebiasaan, segalanya akan dapat dilalui dengan cukup senang, tenang dan redha.

Jauhi permusuhan kerana tidak ada satu keuntungan pun yang akan kita dapati dari sebuah permusuhan, melainkan hati yang sakit dan penderitaan jiwa yang panjang. Belajarlah dari segala kelemahan kerana dari kelemahanlah kita belajar mengenali di mana kekuatan yang perlu kita 'adakan' kepada diri kita sendiri.

Salam kasih kerana Allah
Selamat beristirehat dan senyumlah selalu.
Kalaupun tiada harta untuk disedekahkan, cukuplah disedekahkan doa serta senyuman yang tidak pernah lekang. InsyaAllah, titik hitam akan terhakis dari hati sedikit demi sedikit.
Wallhua'lam.

Raz.R
25.12.2011
Ahad yang sepi tapi indah sekali.

Wednesday, December 21, 2011

Di dalam Rindu Ada Doaku


(Di dalam Rindu Ada Doaku )
Rindu..
Sentiasa di hati
Walau sunyi
Bisu tidak berbunyi
Namun getarmu
bergegar di jantungku
selalu..
tak pernah jemu
doaku manis padamu
berdendang selalu


Biarkanlah ...
Meskipun
Hadir tidak diundang
Wujud tidak dikenal
Bersua disambut samar
Duduk jauh di belakang
Muncul tidak terpandang
Pergi tidak dicari
Hilang tidak diingati
Asal sahaja apa yang diberi
Bercahaya petunjuk hingga ke mati






Sukacitanya..
mengutip batu-batu berwarna
Leka mengisi penuh karungnya
Asyiknya hingga terlupa
sebutir berlian longgar digenggam
Tercicir jatuh..
kehilangan...





~Sekadar ingatan diri~
Raz.R
21.12.2011

Friday, December 16, 2011

Aku dengan-Mu


Aku denganmu tiada rahsia
Ku bicarakan apa saja yang ku suka
Walau sekelumit rasa ku luah saja
Tanpa tersekat, tanpa tertangguh
Aku denganmu tiada curiga
Tidak hadir sedikitpun sengketa

Tidak ku rasa janggal
Tidak ku rasa hodoh
Tidak ku rasa bodoh
Aku denganmu, serasi
Aku denganmu, selesa
Aku diterimamu sepertimana aku
Seadanya biasa

Waktu aku di hadapanmu
Aku tak malu menangis
Walau aku akui lemah
Walau aku diterjah kalah
Bersamamu kecewaku tiada
Ku mampu menangis sempurna
Dengan seluruh lega di jiwa
Sekalipun lara terhimpit
Tidak aku dikurung sempit
Esakku diraung sepuasnya

Aku denganmu, bahagia
Aku denganmu, ada cintamu
Tidak sedikit aku diluka
Tika cintaku senipis bayang
Ketika rindu berkurang
Tidak aku diserang
Engkau tetap berlapang
Ketika aku bersujud tandang
Engkau masih memandang
Walau sesekali ku curang

Aku dengan-Mu
Engkau Raja Segala Raja
Aku hamba sekerdil hamba
SUBHANALLAH!
ENGKAULAH SEGALANYA
TANPA-MU AKU TIADA


Raz.R
16.12.2011


"Kalau kau tanyakan aku, “Benarkah DIA di hati mu?”, aku hanya mampu menjawab, “Aku seorang insan yang sedang bermujahadah agar ada DIA di hati ku. Aku belum sampai ke tahap mencintai-Nya kerana imanku bukanlah bertaraf sufi, malah sufi pun mengakui mereka masih berusaha mendekati, tetapi aku yakin aku telah dan sedang memulakan langkah untuk mencintai-Nya.”

Thursday, December 15, 2011

Sahabat Yang Bagaimanakah Kita?


Bismillahirrahmanirrahim..
Assalamulaikum..

1.Berikanlah sokongan.Sahabat sejati selalu saling memberi semangat dan dorongan supaya mereka sama-sama dapat menjadi yang baik dan terbaik, bukannya saling menjatuhkan atau saling banding membandingkan. Dia akan berbahagia ketika sahabatnya berjaya mencapai apa yang diinginkannya dan tidak akan berasa dengki dan iri.

2. Sebaiknya tanyakan diri apakah yang dapat kita berikan kepada sahabat kita, bukan apa yang kita dapat dari persahabatan yang kita bina. Janganlah kita bersahabat hanya demi memperoleh kesenangan, kerana jika demikian niat kita maka kita bukanlah sahabat sejati. Memberilah dengan rasa penuh ikhlas tanpa menanti sebarang pulangan.
Sebagaimana kita ingin diri kita dihargai, begitulah kita perlu menghargai sahabat kita. Jika mahu disayangi sahabat maka kasihilah sahabat itu. Jangan sekali-kali mempergunakan sahabat kita demi kepentingan diri sendiri dan jauhilah dari mengotori persahabatan itu dengan ketidakjujuran.

3. Jika kita melihat kesalahan yang terbukti dari sahabat kita itu, jangan terlalu pertikaikan kesalahan yang dibuatnya Ini adalah suatu cara untuk menunjukkan betapa kita ambil berat terhadapnya. Jangan tinggalkan sahabat kita saat dia berbuat kesalahan. Bersabarlah dan pimpinlah dia untuk berubah. Sedarkanlah diri kita bahawa tiada siapa yang memiliki sifat yang sempurna dalam segalanya. "Sempurna" itu hanya milik Allah. Manusia hanya mampu menyempurnakan dirinya dengan memperbaiki kelemahan-kelemahan yang perlu diperbaiki ke arah sifat yang lebih baik sebagai insan. Menjadi insan yang “lebih baik” tidak bererti manusia itu tidak pernah mempunyai kesalahan dan tidak akan tersilap langkah. Seandainya kita berpengetahuan dan cukup kekuatan untuk memperingatkan sahabat kita apabila dia berada di dalam keadaan salah, maka berikhtiarlah agar peringatan itu dapat dilakukan dengan penuh hemah dan bijaksana. Sahabat yang paling baik adalah sahabat yang berjaya memperbaiki ketika keterlanjuran kesilapan menghampiri sahabat yang lain.

4. Persiapkan diri kita untuk bersedia memaafkan. Jangan biarkan 'luka' berkembang menjadi kepahitan kerana yang demikian akan menghancurkan persahabatan yang ada. Maafkan kesalahan yang diperbuat oleh sahabat kita dan jangan biarkan luka itu meruntuhkan perhubungan yang telah lama terikat.


5. Jadilah sahabat yang boleh dipercayai dan tepatilah janji yang telah kita ucapkan. Jangan kita meremehkan apa yang kita janjikan kerana janji adalah kewajiban walaupun sekecil perjanjian. Ketika kita tahu kita tidak mampu menunaikan janji yang dibuat, elakkan dari menyediakan janji tersebut. Memberi janji bermakna memberi harapan. Memberi harapan boleh disamakan dengan memberi sebuah kehidupan.

6. Jangan kita cuba mengawal tindakkan dan pergerakkan sahabat kita. Bersahabat bukanlah bermakna kita harus selalu bersama-sama . Memang bertuah dan sangat menyenangkan apabila kita dapat selalu bersama dengan orang yang kita kasihi. Harus diingat, sahabat kita itu bukan monopoli kita sendiri kerana dia juga mempunyai teman lain selain kita dan dia juga mempunyai pelbagai urusanya yang perlu dilalui untuk kehidupannya. Untuk itu jangan merasa dikhianati ketika temanmu bergaul dengan yang lain, sebaliknya usahakan agar kita juga dapat berteman dengan teman-teman sahabat kita itu. Ini akan lebih menyelesakan dan membuat kita dan sahabat kita lebih menghargai satu sama lain.


7. Selalulah berusaha untuk menyediakan diri kita disaat senang mahupun susah bersama sahabat kita. Bergembiralah bersama mereka saat mereka sedang bergembira namun jangan ada hanya pada saat suka dan senang saja. Ketika sahabat kita sedang kesal akan sesuatu, berikan mereka perhatian. Saat yang paling diperlukan dari seorang sahabat adalah ketika kita menyediakan sepasang telinga yang bersimpati dan yang ingin memahami perasaan mereka. Sekalipun kita mungkin tidak memahami apa yang sahabat kita lalui ketika emosinya terganggu atau apa jua masalah yang dihadapinya ketika itu, mendengar tanpa menghakimi keluhannya adalah perkara yang sedikit sebanyak membuatkan beban rasanya menjadi ringan.

8. Siapapun sahabat kita itu, terimalah dia seadanya dia. Jangan menuntut sahabat kita untuk beraksi dengan cara yang sama seperti yang biasa kita lakukan. Hargailah dia apa adanya termasuk juga keputusan yang dia ambil yang mungkin tidak sesuai dengan kehendak kita. Menerima sahabat kita itu dengan seadanya, bukanlah meminta kita menurut dan mencorakkan diri kita seperti sifat-sifat yang dimilikinya tetapi memperseimbangkan apa yang baik dan apa yang buruk yang boleh diterima akal, hati dan iman kita sendiri. Kebaikan, kita jadikan teladan manakala keburukan pula, kita jadikan sempadan.

9. Jangan kita jadikan diri kita sebagai pembuka pekung. Belajarlah untuk menjaga rahsia sahabat kita. Kekurangannya, kita simpan sebagai pengajaran. Kebaikannya kita contohi sebagai tauladan.

10. Usah biarkan perbezaan pendapat menghancurkan persahabatan kita. Misalkan kita sedang berdiskusi dengan sahabat itu dan waktu kita mengemukakan pendapat yang menurut kita benar tetapi dia membangkang dan dia tidak setuju. Bila itu terjadi, jangan terus berdebat yang hanya akan membuat kita bodoh. Lepaskan hasrat untuk menang sendiri daripada persahabatan kita itu rosak kerana perdebatan tersebut. Perlahan-lahanlah menyelesaikan pendapat itu mengikut masa dan kesesuaiannya. InsyaAllah, sahabat kita akan memahami pendapat kita itu, seandainya kebenaran ada padanya. Begitu juga sebaliknya dengan kita.

11. Ketika sahabat kita di dalam keadaan marah, jangan kita tinggalkan dia hanya kerana amarahnya itu. Mungkin sebaiknya kita boleh cuba menjadi air untuk memadamkan kemarahannya. Jika tidak, berdiamlah seketika sehingga marahnya hilang. Kembalilah padanya ketika dia tenang.

12. Doakanlah sahabat kita. Jadikanlah Allah SWT sebagai pengikat murni yang teratas di dalam persahabatan kita. Sayangi sahabat kita kerana-Nya kerana persahabatan itu hadir adalah bersumberkan dari gerakkan Allah Taala. Usahakan agar diri sentiasa mendoakan sahabat kita bagi kebahagiaannya. Berdoalah di dalam keadaan sembunyi ataupun terang namun harus diingatkan hati kita agar ikhlas mendoakan tanpa riak, mengharap balasan atau menunggu pujian. Mendoakan secara terang itu adalah sebagai latihan diri agar kita membiasakan diri melakukan kebaikan sehingga berbekas di dalam jiwa dan menjadi rutin utama tindakkan kita seharian. Walaubagaimanapun, yang terbaik itu adalah mendoakan orang lain tanpa pengetahuan mereka.

Wallhualam. Semoga kita semua dapat melatih diri kita menjadi sahabat yang terbaik kepada sahabat kita. Sesungguhnya kehendak Allah SWT bagi hamba-Nya di muka bumi ini adalah penjaga perhubungan antara hamba-Nya (kita) dengan DIA dan menjaga perhubungan baik kita sesama manusia kerana-Nya. Amin.



Maafkanlah andai aku bukan sahabatmu yang terbaik, mohon doamu agar aku mampu menjadi sebagaimana yang dimahukan oleh-Nya. Amin.

Setulus hati Raz.R
15.12.2011

Wednesday, December 14, 2011

Permata Embun



Indah titisan..
Permata jauh terantai di tanduk rumput
Jatuh ia di rumput, lalu hilang
Cantik segar dipandang
Persinggahan..
Umpama embun di hujung rumput
Datang mentari, ia pun hilang
Kering dek panahan siang

Walau terlihat ia berkilau
Setitik embun meninggal perlahan


~Raz.R ~
14.12.2011
Petang yang sangat aman
Hati yang sungguh tenteram
Bibir masih dengan senyuman

Dusta


Apalah untungnya berdusta
Dalam bicara kata
Bermain helah semata
Walhal hati menderita
Berkasap tidak sekata

Apalah faedahnya berbohong
Membelit kisah berbondong
Membuka nista dan pekung
Sekaki diluaskan serelong
Akhirnya sakit tidak tertolong

Apalah baiknya menipu
Bergossip hangat hingga celaru
Sedangkan kisahnya belum tentu
dan Allah Yang Maha Tahu
Tidak semena bergunung dosamu


Raz.R
14.12.2011
Jujur itu ubat
walau pahit ditelan

Monday, December 12, 2011

Dialog Luka Wanita : Racun Yang Menjelma



"Su, buka pintu ni, Su! Jangan berkurung begitu."

Raz mulai risau. Sudah seharian Su berdiam mengunci diri di kamarnya. Sesekali Raz terdengar esak kecil tangisnya. Mendayu bagai hanyut dirundung sesuatu. Semua yang lain dari keluarga Su juga bimbang dengan keadaan itu. Raz diberitahu, Su menangis teresak-esak bila pulang dari berpergian lewat petang semalam. Sejak dari itu, Su tidak menjamah sebarang makanan dan tidak keluar dari kamarnya untuk menemui sesiapa.
Hati Raz terdetik dengan pelbagai wasangka. Apalah yang membuatkan Su terlarut di dalam keadaannya yang sedemikian rupa.

Raz mengetuk-ngetuk lagi pintu. Dengan nafas yang berdebar, dengan hati yang bergetar. Tuhan, biarlah dia mendengar ketuk hatiku di hatinya. Pagi kian meninggi memanggil matahari dan Su masih memencilkan diri. Raz pasti Su masih belum segarkan diri. Berselimut dan mengasingkan diri. Raz bayangkan kejadian beberapa tahun lalu ketika perkara yang sama berlaku. Su membisu beberapa hari. Diamnya membimbangkan sekali.

Seketika setelah beberapa ketukkan yang dibuat, daun pintu di buka dan Raz diizinkan Su masuk menemuinya. Ruang tidur yang masih panas terlihat belum dikemas. Sudah tentu Su hanya berdiam di situ. Kelihatan wajah Su yang agak masai dan air mata yang masih berjurai. Putih matanyanya merah dan kelopak mata yang bulat membengkak. Mata Su seperti terpejam dan wajah Su teramat muram.

"Assalamulaikum, Su."

Raz tersenyum melihat wajahnya. Dijawabnya salam Raz dengan bisik yang hampir senyap. Wajahnya tetap mencuka, namun masih tampak manja keanak-anakkan. Raz rapat kepada Su dan melabuhkan punggung di bucu katilnya dan diam merenung sekeliling seketika.

"Kenapa, Su?"
Hanya satu soalan yang Raz tanya. Raz memberikan masa untuk Su diam, tenang dan mengeluh sepuas mungkin. Su tersedu-sedan. Dia memekup wajahnya dengan bantal di tangan yang dipeluknya sedari tadi. Raz mendekat dan memeluk Su dengan jiwa Raz yang sangat-sangat rapat. Raz biarkan Su di dalam tangisnya. Biarkanlah dia menangis sepuas rasanya. Tangisan, kadang-kadang mampu membela rasa sesak wanita. Tangisan juga mampu meredakan kebuntuan yang tersimpan lama di dada. Wanita dan tangisan adalah keajaiban. Jika tidak, kenapa Allah mengizinkan air mata itu ada pada manusia?

"Kak Raz.. Su takut."
Sepatah katanya yang membuatkan Raz rasa amat bersimpati dan seolah Raz turut memahami. Raz menanti Su meneruskan kata. Tubuh Su Raz usap dengan sepenuh rasa belas di jiwa.

"Su takut nak lalui hidup Su, kak. Su bingung. Su fobia. Su kecewa dengan keadaan yang Su terima. Tiba-tiba kelmarin, Su tidak tahu arah mana yang harus Su pergi. Tiba-tiba Su rasa tidak ada keadilan untuk Su. Su tidak faham kenapa Su harus berkorban dan terima segala bebanan sedangkan Su tidak pernah menzalimi sesiapa, kak. Sepertinya, semua urusan hidup Su ini disekat dengan masalah demi masalah. Su jadi tak tentu arah. Tidak bolehkah Su bahagia untuk seketika? Tidak bolehkah Su lalui segalanya tanpa rasa terbeban dengan pelbagai kemahuan orang. Tidak tahukah mereka yang Su juga berhak bahagia? Su juga berhak gembira? Kenapa diganggu hidup Su sedangkan Su tidak mengganggu hidup mereka?"

Raz terdiam menyelami rasa hati sikerdil gadis yang telah melalui banyak kepahitan di dalam hidupnya. Mata Raz juga menakungkan air dengan suara yang terjerut dikerongkongan. Luluh dengan sendu yang tersumbat. Mengeluarkan kata terasa amat berat.

Dengan kekuatan yang kecil, Raz menyebut, "Astaghfirullahalazim.. Ingat Allah selalu, Su."

"Su ingat kak, sentiasa ingat. Cuma, apalah daya Su bila kekuatan Su lemah. Apalah daya Su bila Su hanya manusia biasa. Apalah daya Su bila Su tidak berdaya."

Bila racun menguasai jiwa. Bila racun menyerap di dalam akal manusia. Terbungkam Raz menangani rasa yang bersimpang-siur itu. Fikiran Su diracun dengan desakkan-desakkan hidupnya. Benar, apalah dayanya menolak kelemahan diri. Sesekali kata mampu menipu, tetapi hati dan rasa tidak pernah berseteru. Saat tertentu, pagar yang mengawal rasa itu akan rosak dan runtuh jua.

Raz genggam tangan Su yang menyejuk lemah tidak berdaya. Raz renungi matanya dengan mata Raz sendiri. Mendalami dan memahami sebundar hati yang kecil sekali.

"Bertenanglah Su. Jangan mengalah kepada hidup yang sudah azalinya diciptakan sedemikian. Jangan terikut dengan kebimbangan yang berlebihan. Jangan rasa terpedaya dengan keletihan yang Su lalui sebab memang itulah hidup ini diciptakan untuk kita, Su. Bersabarlah. Berdoa lagi. Jangan putus asa. Kalaupun Allah melewatkan penerimaan bagi doa kita, DIA pasti telah ada menyediakan sesuatu yang tidak kita tahu, Su. Hikmah-Nya yang luas. Tidak terpandang, tapi akan dikecapi bagi kita yang benar-benar mengikuti segala kehendak dan aturan-Nya dengan sabar. InsyaAllah. Bukankah kejayaan itu menanti orang yang benar-benar istiqamah terhadap kesabaran yang dipegangnya?"

Su memangis lagi. Dia tidak peduli kata-kata Raz. Layaknya "racun" yang mengalir telah singgah di hati. Melemahkan seluruh gerakkan nadinya. Kesabaran yang tersimpan, kekadang menyentuh garisan penamat yang merebahkan.

Maha Suci Allah.. Engkau berikanlah kekuatan dan rahmat-Mu kepada hamba-Mu itu. Engkau sediakan hatinya perlindungan dari angkara syaitan yang sentiasa tidak jemu menyucukkan racun mereka. Amin.. Ya ar-hammarrahiminar-hamna..


Salam kasih
Hanya bercerita
Raz.R
12.12.2011

Wahai Pemilikku



Wahai Pemilikku
Datanglah kepadaku
Ketika ketakutanku membara
Sungguh aku ini tidak ada daya
Kecuali dengan apa kurnia-Mu sahaja

Wahai Pemilikku
Lindungi aku
Ketika aku takut
Biarkan aku menekap wajah
di bidang dada-Mu yang luas
Izinkan aku mulai aman
Meneruskan perjalanan
Dengan sedikit harapan-Mu

Wahai Pemilikku
Pujuklah hatiku
Ketika takutku meraja
Bukankah aku hanya hamba
Lemah dengan segala rasa
Sesekali diganggu gentar
Dari kecewa yang mungkin terlontar
Sentuh belailah gundahku
Dengan sedikit tenaga-Mu

Wahai Pemilikku
Berikan aku kekuatan-Mu
Dari Maha Pengetahuan-Mu
Tentang segenap kerdil dhaifku..
Aku perlu Engkau di sisiku
selalu
Janganlah Engkau jauh dariku..




Bila rasa mengembara
Takut dan wasangka
Tidak tega walau kata sekuat waja
~Raz.R~
12.12.2011

Sunday, December 11, 2011

Usah Abaikan "Bismillah"



Bismillahirrahmanirrahim...
Raz kutip sepotong cerita yang menarik untuk tatapan kita bersama. Mudah-mudahan ia dapat memberi kekuatan hati dan manfaat agar kita sentiasa cinta untuk mengamalkan perkara yang cukup mudah ini.

Ada seorang perempuan tua yang taat beragama, tetapi suaminya seorang yang fasik dan tidak mahu mengerjakan kewajipan agama dan tidak mahu berbuat kebaikan.

Perempuan itu sentiasa membaca Bismillah setiap kali hendak bercakap dan setiap kali dia hendak memulakan sesuatu sentiasa didahului dengan Bismillah. Suaminya tidak suka dengan sikap isterinya dan sentiasa memperolok-olokkan isterinya.

Suaminya berkata sambil mengejek, "Asyik Bismillah, Bismillah. Sekejap-sekejap Bismillah."

Isterinya tidak berkata apa-apa sebaliknya dia berdoa kepada Allah S.W.T. supaya memberikan hidayah kepada suaminya. Suatu hari suaminya berkata : "Suatu hari nanti akan aku buat kamu kecewa dengan bacaan-bacaanmu itu."

Untuk membuat sesuatu yang memeranjatkan isterinya, dia memberikan wang yang banyak kepada isterinya dengan berkata, "Simpan duit ini." Isterinya mengambil duit itu dan menyimpan di tempat yang selamat, di samping itu suaminya telah melihat tempat yang disimpan oleh isterinya. Kemudian dengan senyap-senyap suaminya itu mengambil duit tersebut dan mencampakkan beg duit ke dalam perigi di belakang rumahnya.

Setelah beberapa hari kemudian suaminya itu memanggil isterinya dan berkata, "Berikan padaku wang yang aku berikan kepada engkau dahulu untuk disimpan."

Kemudian isterinya pergi ke tempat dia menyimpan duit itu dan diikuti oleh suaminya dengan berhati-hati dia menghampiri tempat dia menyimpan duit itu dia membuka dengan membaca, "Bismillahirrahmanirrahiim." Ketika itu Allah S.W.T. menghantar malaikat Jibrail A.S. untuk mengembalikan beg duit dan menyerahkan duit itu kepada suaminya kembali.

Alangkah terperanjat suaminya, dia berasa bersalah dan mengaku segala perbuatannya kepada isterinya, ketika itu juga dia bertaubat dan mula mengerjakan perintah Allah, dan dia juga membaca Bismillah apabila dia hendak memulakan sesuatu kerja. Wallhua'lam..


Antara kebaikan-kebaikan "Bismillah" yang perlu kita ketahui bersama:-

1.‘Bismillahirrahmanirrahim’ mengandungi Asma Allah yang Maha Agung, sesiapa mengamalkannya akan memperolehi keberkatan yang besar.

2. Setiap huruf diberi 4000 kebajikan, dihapuskan 4000 kejahatan dan diangkat 4000 darjat.

3. Mengamalkan ‘Bismillahirrahmanirrahim’ 201 kali selepas solat lima waktu. Insya Allah, dikurniakan ganjaran yang besar dan dimakbulkan segala permintaan.

4.Sesiapa membaca sebanyak 20 kali selepas solat Tahajjud, Insya Allah dilapangkan rezeki, keadaannya lebih baik dan bercahaya rohnya.

5.Dibaca sebanyak 41 kali diantara solat sunat, Insya Allah penyakit cepat sembuh, permintaan diperkenankan, dikasihi makhluk dan ditakuti musuh.

6.Membaca 313 kali dan selawat 100 kali pada hari Ahad dengan menghadap kiblat sewaktu matahari terbit, Insy Allah akan mendapat rezeki tidak terduga.

7.Dibaca sebanyak 21 kali ketika hendak tidur, Insya Allah terpelihara daripada godaan syaitan, bencana manusia dan jin, kecurian, kebakaran dan kematian mengejut.

8.Baca 41 kali ke telinga orang pengsan, Insya Allah boleh segera memulihkannya.

9.Dibaca ketika hendak berjimak, Insya Allah akan melahirkan anak yang cerdas, terang hati, salih dan memperoleh baginya kebajikan sejumlah tarikan nafas anaknya itu.

10.Sekiranya ditulis 61 kali kalimat (بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ) dengan huruf Arab pada kertas putih lalu disisipkan ke perut ibu hamil; Insya Allah, akan hidup dan sihat anak dikandung.

11.Membaca 786 kali kemudian tiupkan pada air Ialu diminum orang yang bebal selama tujuh hari sewaktu matahari terbit, Insya Allah akan lenyaplah kebebalannya. Perkara yang sama juga dilakukan kepada adik-beradik, suami, isteri atau sesiapa yang dimaksudkan.

12.Membaca 786 kali lalu dihembuskan pada barangan niaga selama tujuh hari, Insya Allah maju perniagaannya.

13.Dibaca 50 kaIi terhadap orang zalim, Insya Allah akan menunduk atau menakutkannya serta akan naik keberanian dan kehebatan kepada pembaca.

Subhanallah, begitu mudah Allah memberikan jalan untuk kita mengingati-Nya di mana sahaja dan begitu payahnya kita untuk mengusahakan ingatan kita terhadap kasih sayang-Nya. Astaghfirullahalazim.. Di manakah kita sekarang ini? Adakah kita di lindungan kasih-Nya?



Rasulullah SAW bersabda: “Tiada seorang hamba pun mengucapkan ‘Bismillahir-rahmanirrahim’ kecuali Allah SWT perintahkan kepada para malaikat yang bertugas mencatat amal manusia untuk mencatat dalam buku induknya empat ratus kebaikan”.
Salam kasih dengan senyuman
Raz.R
11.12.2011

Saturday, December 10, 2011

Surat Cinta


Kepingin benar
Menulis surat cinta
Sebelum fajar beralih subuh
Ditintakan air mata sebagai dakwatnya
Berhamparkan kertas pipi bersih
Disampulkan harapan kudus
Bersama lekatan setem pengabulan
Beralamatkan Kota 'Arasy
Dan akhirnya menantikan
Warkah di balas
Moga cinta tidak berbunyi di sini sahaja
Sedang di sana bertepuk murka...




Bersama cinta-Nya,
Ada cintaku
Ada cintamu jua
Raz.R (PKP)
09.12.2011




"Halus, puitis
Lenggok kata tertulis
Lambang hati tiada prejudis
Sopan, menolak lembut guris
Suci ikhlas tanpa dengki berkudis"

~Dari rentak tulisanmu~

Wednesday, December 7, 2011

Hati Nan Selesa





Beruzlat dirinya kaku
Di hujung malam
Bersenggayut lesu
Di hamparan sejadah
Pasrah di situ..

Membungkam tanpa kata
Gerimis mencurah lebat di mata
Di hembuskan bicara dari dada
Tiada laras nada
Bermelodi bisu sedu-sedan sayu
Bengkak berkaca lembut
Dia tahu..
Ada Yang Mendengar sendunya
Hingga hati dibuai selesa
Diselimutkan aman lega
Terpejam pergi sambil bertari
Di baringan mimpi
hingga fajar menghampiri

Dihidupkan dia sekali lagi
Bangun di kerendahan diri
Bersaksikan bumi yang memerhati
Dingin indah memulakan sejarah
Titik mula pada warna hidup
Yang perlu meniti transformasi
Ke arah pembaikan sejati
Tiap waktu, tiap hari...



Raz.R
Sesepi Subuh Nan Indah
Senyumlah, usah menyerah kalah
07.12.2011

Sunday, December 4, 2011

Ketika Alam Menjadi Teman




Kelmarin aku hadir di sini
Bertemu sahabat-sahabat senyapku
Berjalan aku tenang
Dipayungkan sang awan
Ku hadiahkan awan sebuah senyuman
Menghargai tulus keehsanan
Tidak memanggil mendung membawa hujan
Justeru tiadalah aku kebasahan
di balut sejuk resah kerinduan


Meniti mataku ke arah lautan
Bertanya khabar pelbagai hamba
Dijaga sang lautan penuh setia
Dalam dadanya pelbagai bentuk rupa
Sarat mengisi rezeki manusia
Ku hadiahkan senyumku padanya
Dengan takjub di jiwa
Bercitakan misal hatiku sebaiknya

Ku temankan senja berbual senang
Diceritakannya padaku keindahan
Bisikkan mesra dari KeAgongan
Tuhan Semesta Alam
Senja singgah sementara
Dibawakan warna-warna malam
Menjadi tanda membawa rahsia
Bagai juga aku manusia
Menumpang di bumi sementara
Sampai masa ku tenggelam jua

Senja meneruskan bicara
Katanya "Masih ada dunia yang cantiknya tak setara"
Mustahil gambaran diisikan akal
Setitis cantiknya di bumi
Berjutaan indahnya di sana nanti
Jika aku ingin pergi
Bawakanlah cinta paling sejati
Tidak berbelah bahagi tanpa sangsi
Ku hadiahkan senja sekuntum senyum
Mengalungkan harga untuk sekudus ingatan senja

Membisu aku memerhati sekujur diri
Tidaklah layak ku tempatkan diri
Di keindahan syurga nan abadi
Dengan hati yang sekotor ini
Cukuplah kiranya DIA sudi
Memandangku dengan belas-Nya nanti
Menghulurkan ampun, menerimaku di sisi

Terima kasih alam
Kerana sudi menjadi teman!



Rengsa bertabir di hati
Raz.R
03.12.2011

Thursday, December 1, 2011

Tenang


Tidak tertulis bahasa
Bertandang di tasik hati
Kepingin yang dalam
Agar kata difahamkan
Seiring maksud dibukukan
Terkunci dalam peti harapan
Mendoakan diri dimiliki Tuhan



Raz.R
01.12.2011
Senyum Pembuka Pagi
Walau tidak berseri
Masih beerti, kan?

Wednesday, November 30, 2011

Siapalah Aku



Siapalah aku
Untuk berganding
Di istana kukuh berbatu
Ku hanya miliki
Istana pasir bakal runtuh
Dikocak usikkan laut

Siapalah aku
Untuk memeluk mesra
Saujana indah impian
Ku hanya hamba
Yang terdampar di pasiran

Siapalah aku
Untuk mendongak
Megah kegirangan
Ku hanya sebutir kaca
tanpa kilau bergemerlapan

Siapalah aku
Ku miliki seluas kekurangan..



Raz.R
30.11.2011
Di suam malam
namun masih dengan senyuman

Tuesday, November 29, 2011

Kalah Jangan di pilih, Menang Jangan di tagih


Lembah ujian itu amat besar
Acapkali,
Tidak kita mampu berenang
Kelemasan dan tenggelam
Hampir sahaja diragut
Ajal hati yang kerdil rapuh
Sekelumit kita di sudut tindihannya
Kalah, jangan dipilih..
Menang, jangan ditagih..
Berdirilah di kemanisan pertengahan
Dengan satu kepercayaan
Allah memiliki hamba-Nya
Hamba-Nya terlinkung di bawah kalam-Nya

"Oleh sebab itu, maka tetaplah kepercayaanmu
bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai
kemudahan, sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan."
[Surah al-Insyirah 94:5-6]

Bermula dari hati
Sebersih subuh bertitis embun
Bingkaikan peribadi tinggi
Penuh sabar menyelami, menghayati dan menanti
Kuntum harum anugerah Ilahi
Senyumkan diri, walau payah menghiris diri

"Kecuali orang yang sabar dan mengerjakan amal soleh,
maka mereka itu akan beroleh keampunan dan pahala yang besar."
[Surah Hud 11:11]

Tidaklah perlu
Memenangi dunia yang hina berpura
Tidaklah perlu
Dikalahi nawaitu berjuta sendanya
Biarkan Ilahi membuka dakapan-Nya

Kita peluk mesra cinta-Nya selagi bernyawa..

"Dan baikilah dengan sebaik-baiknya segala usaha
perbuatan kamu, sesungguhnya Allah mengasihi
orang yang berusaha memperbaiki amalannya."
[Surah al-Baqarah 2:195]


Pagi yang bersinar dengan senyuman
dari Raz.R
29.11.2011
Hamba yang kecil, insan yang kerdil
"Ya Allah! Perbaiki imanku, ampuni dosaku, peliharakan akhlakku. Amin.."

Sunday, November 27, 2011

Rindu Tidak Terkata


Lena semalam
Membawa rindu kedinginan
Menggigil bangun sekujur diri
Menggamit keresahan
Dahaga memeluk erat
Ketika mata terbuka
Sangsuria menyebut nama
Dia yang tidak terlekang di jiwa
Rindu tidak terkata



Tiada bahasa
menjelaskan kata

saat rindu melabuhkan sayapnya
~Raz.R~


Doa Penerang Hati untuk Ilmu

Salam kasih kerana Allah..
Sekecil bingkisan untuk saling mengingatkan.
Mungkin kita pernah dulu mengamalkannya, tetapi kita terlupa. Apakata kita ingatkan lidah dan hati semula.. Bacalah ayat ini untuk memudahkan kita menerima ilmu di dada.

SURAH THAAHAA (Hai Manusia) Barang siapa membacanya, nescaya Allah akan mengurniakan kepadanya ilmu pengetahuan dan akan tercapai segala maksudnya. Barang siapa membaca ayat-ayat 25 hingga 28 sebanyak 21 kali, tiap-tiap hari selepas sembahyang subuh nescaya otaknya akan cerdas dan akalnya akan sempurna.





Raz.R
Salam Maal Hijrah 1433


Semoga sentiasa dilindungi dan dikasihi Allah. Amin.



Cinta Kasih Sejenis


Lama benar Raz ingin menulis tentang fenomena ini. Namun tidak terpapar di maya. Mungkin Allah tidak mengizinkannya. Isu ini sebenarnya amat sensitif bagi kita yang tidak memahami dan suka berwasangka.

Izinkan Raz mulakan tulisan Raz dengan jutaan ampun dan maaf andaikata ia menyentuh peribadi mana-mana pihak dan mencetuskan rasa tersinggung. Hati Raz ini tidak terlintas berhasrat untuk menyakiti mana-mana pihak. Sekadar membuahkan senipis pengalaman untuk perkongsian bersama secara rawak semata.

Hidup kita sekarang ditakutkan dengan pelbagai sosialisasi songsang. Dunia kita semakin uzur dan sakit. Tanda-tanda kesakitan dunia makin hari makin merebak. Salah satu penyakit yang dilalui dunia sekarang adalah kegiatan yang dilarang Allah, yakni mengubah fitrah yang diberikan Allah dengan mencintai sesama jenis berlandaskan nafsu berahi. Kita sering mengutuk kejadian, tetapi pernahkah kita tanyakan kenapa ia terjadi?

"Sesungguhnya, dunia ini rosak kerana tangan-tangan manusialah yang merosakkannya."

Tidak patut rasanya jika kita menyalahkan individu semata. Bila kita tanyakan golongan yang melalui pengalaman ini, mereka akan berkata,"Kami tidak minta diri kami jadi begini." Sedangkan soalan itu harus dijawab dengan "Tidak sepatutnya kami membiarkan diri kami begini." Kita yang bernama masyarakat, pemimpin, cendiakawan, ulamak dan ibu-bapa juga juga patut berkata, "Kita tidak sepatutnya membiarkan mereka begitu."

Terlalu banyak dari kita yang percaya kepada Allah tetapi tidak percaya dan lemas kepada hukum-hukum-Nya. Terlalu sedikit dari kita ini mengutamakan keredhaan Ilahi. Dunia ini terlalu kurang akan insan-insan yang perihatin terhadap agama dan ikatan sesama penganutnya. Oleh kerana kekurangan tersebut, kita terbabas dari berjaya mengawal sesuatu keburukan itu terjadi. Terlalu luas ilmu dunia yang kita kejar dan terlalu banyak juga ilmu ketuhanan yang kita cicirkan. Apabila kudis menjalar besar,barulah kita sedar ubatnya sangat sedikit. Tidak lagi berkesempatan mengubati semua mereka yang dihidapi penyakit tersebut. Kita lebih takut kehilangan apa yang dimiliki di dunia daripada takut kehilangan apa yang kita patut miliki untuk akhirat. Itulah punca sebenar yang menjadikan dunia semakin sarat dengan kesakitan. Malang sekali kita abaikan diri untuk memegang kesedaran tentang hal ini sekaligus menjadikan perkara mazmumah sebagai 'biasa' di dalam kehidupan kita. Apabila manusia menjadikan perkara mungkar itu biasa, maka dunia dan manusianya semakin hari semakin luar biasa rosaknya.

Kewujudan kelompok "LGBT" (Lesbian, Gay,Bisexual And Transgender) adalah dari ketandusan memahami sistem yang Allah kurniakan. Keingkaran mematuhi fitrah yang telah ditakdirkan kepada manusia itu sendiri. Allah berfirman yang bermaksud :

"Tetaplah atas fitrah Allah yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada perubahan pada fitrah Allah. Itulah agama yang lurus; tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui." [Surah al-Rum :30:30]

"Dan tidaklah wajar bagi lelaki dan wanita yang Mukmin, apabila Allah dan Rasul-Nya menetapkan sesuatu ketetapan, akan ada baginya pilihan yang lain tentang urusan mereka. Dan sesiapa yang menderhakai Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya dia telah sesat dengan kesesatan yang nyata." [Surah al-Ahzab 33:36]

Maksud dari kata-kata Allah ini memberitahu bahawa jika kita dilahirkan sebagai lelaki, maka sewajarlah kita menjadi lelaki dan jika kita ditakdirkan sebagai perempuan maka sewajarlah kita mengakui dan rela menerima kejadian diri kita itu. Kejadian kita adalah kehendak-Nya yang berhak ke atas segala ciptaan-Nya. Lalu, di atas kuasa apakah yang membuatkan kita menidakkan hak Allah tersebut? Tidak lain tidak bukan, kita telah menderhaka kepada-Nya dengan kesombongan yang nyata. Kesombongan kita itu membuatkan kita terjerumus mensyirikkan Allah. Kita seolah sedang membina kuasa lain, selain dari kuasa Allah. Kita lalu membiarkan diri kita di dalam keadaan dosa yang tidak berkeringan. Sedihlah jika keadaan itu yang kita pilih kerana kita sedang menganiaya diri kita sendiri.

Memang benar bahawa hidup kita teruji dengan pelbagai kecelakaan yang tidak kita ingini, menjerumuskan kita oleh perasaan benci, sengsara, hampa, kecewa, derita, rengsa dan sebagainya. Apatahkan lagi iman kita yang terlalu nipis dan ilmu kita yang terlalu kontang sering sahaja menyurutkan semangat dan keyakinan kita untuk meneruskan usaha dan menerima kejadian diri seadanya tetapi itu tidak bermakna kita berhak membangkang kekuasaan Ilahi yang Maha Berkuasa dan Maha Bijaksana atas segalanya. DIA jadikan kita sebagai kita yang original adalah kerana DIA Maha Arif tentang apa yang telah diciptakan-Nya. Apa pula kuasa yang kita ada sehingga mahu mengatasi dan mengubah apa yang diberi-Nya kepada kita. Tidakkah kita sedang dibodohkan dengan kezaliman kita sendiri?

Firman Allah yang bermaksud: "Dan juga orang-orang yang apabila melakukan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka segera ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa mereka dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa melainkan Allah, dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji yang mereka lakukan itu, sedang mereka mengetahui (akan salahnya dan akibatnya)." (Surah Ali-Imran, ayat 135)

Apabila kita melanggar fitrah yang ditetapkan Ilahi maka apa yang kita pilih itu akan menjadi sejenis penyakit. Mungkin kita tidak merasakan ia penyakit kerana kita sedang asyik melayan alam itu, tetapi apabila kita amati dengan mata hati, kita sendiri akan tahu bahawa kita sedang sakit. Perasaan cinta sejenis ini adalah satu jenis penyakit jiwa yang perlu mendapat rawatan. Lagipun, sejarah tentang penyakit ini telah dibuktikan oleh Allah dalam Kitab-Nya melalui peristiwa kaum Luth yang telah Allah murkai dan dihapuskan oleh-Nya dari dunia ini. Cuba renungkan, apakah kita sedang mengembalikan zaman yang dibenci Allah itu? Tahukah bahawa kita sedang mengagongkan zaman jahiliah? Rasulullah telah bekalkan kita ilmu Allah yang sempurna sekali iaitu Al-Quran dan hadis, lalu kenapa kita masih memilih sejarah yang telah Allah padamkan?

Kita dengan megahnya berani mengundang kemurkaan Allah dan menidakkan kebencian Allah terhadap keputusan yang kita buat sedangkan Ibnu Abbas ra berkata, bahwa Nabi saw telah bersabda "Allah melaknati orang yang menyembelih binatang dengan menyebut nama selain nama Allah melaknati orang yang menguasai sesuatu yang bukan dalam kekuasaanya, dan melaknati orang yang berbuat seperti kaum Luth (homoseks)" (HR Ibni Hibban dalam kitab sahih nya, dan Baihaqi)

Ketika Raz diusia belasan tahun, Raz pernah bermimipi untuk tidak menjadi diri Raz. Raz lebih kagum pada kelebihan lelaki. Mereka mudah di dalam serba-serbi urusan. Menjadi diri Raz sebagai perempuan, terasa amat merimaskan. Tiada kebebasan. Hidup dikongkong dengan tatasusila. Ke mana-mana Raz ingin pergi dan apa sahaja yang Raz ingin lakukan akan terbantut dengan pandangan masyarakat melihat Raz sebagai perempuan. Raz dihantui dengan "Segalanya Tidak Boleh!". Apatah lagi bila Raz memiliki trauma kisah silam. Raz pernah membenci kepada diri Raz sendiri. Raz pernah menjadi fobia dengan keadaan diri Raz. Raz telah mengubah diri Raz dengan meniru ciri-ciri lelaki. Minat Raz untuk menjadi perempuan yang bercirikan keperempuanan sejati terhakis kerana kisah hidup yang menyayat hati. Pengalaman, mempengaruhi minda Raz untuk melindungi diri daripada terlihat sebagai wanita. Raz kecewa dengan diri Raz yang sering sahaja diperbodoh dan dipermainkan kerana menjadi perempuan yang lemah. Dalam diam, Raz membenci lelaki dan pada masa yang sama Raz jijik menjadi wanita juga. Hidup Raz dalam kekeliruan yang hitam warna. Wajah yang di lihat di luar diri, nampak seperti sama, tiada apa-apa yang mencurigakan, namun jiwa berkecamuk dengan dendam dan keinginan pada kebebasan total!

Namun, semua itu tidak berlamaan. Alhamdulillah, Allah menyelamatkan perasaan Raz dari jauh hanyut. Raz telah disedarkan oleh 'asbab'cinta monyet. Agak melucukan bila dikenangkan kembali. Apabila kita jatuh cinta, kita berusaha mengubah segalanya dalam hidup kita. Raz dibimbing oleh seorang guru bergelar ustaz yang melihat Raz sebagai insan yang sangat istimewa. Raz dihargai sebagai insan yang wajar dihormati. Walaupun rasa itu muncul di usia jagung muda, namun ia membekaskan pengalaman yang indah. Pengalaman yang berlangsung sebentar sahaja tapi memberi kesan sehingga kini. Tujuannya ikhlas, walaupun Raz tidaklah seikhlas mana kerana dalam diam Raz mengukir cinta (Sedang tersenyum). Pujiannya, dorongannya, kelembutannya yang sesejuk air di kali. Dia menyuntik Raz dengan kalimah "Allah suka hamba-Nya yang suka kepada diri sendiri." Apabila kita menyukai kejadian diri, bermakna kita menghargai Allah SWT. Apabila kita menghargai Allah, InsyaAllah lambat laun Allah menghargai kita dengan petunjuk-Nya yang bercahaya.

Pengalaman manusia tidak sama. Namun, dari pengalamanlah yang mengajarkan kita bagaimana kedewasaan itu bermula. Tragis atau tidaknya pengalaman, ia tetap memberi ilham ke atas hidup yang perlu diteruskan. Pengalaman Raz memberitahu bahawa, golongan seperti ini perlu didorongi tanpa jemu. Mereka tidak boleh dibiarkan terus khayal di dalam 'dunia' yang tidak benar yang mereka anggap benar. Penyuntik semangat ke arah kebenaran perlu diperbanyakkan. "Daya Tarik" yang terbaik bagi perubahan diri adalah dengan mengenali Allah, dan rasa yang terbaik di dalam diri adalah rasa ingin dicintai Allah. Agama adalah tunjang segala perubahan hidup! Malang sekali, kerana dunia kita sekarang tidak meletakkan agama sebagai tunjang tetapi hanya sebagai pancang pada nama semata tanpa dihayati sepenuhnya.

Raz mengenali ramai sahabat dari kalangan mereka ini. Mereka manusia biasa. Insan yang dipengaruhi kelemahan yang nampak di mata semua. Fizikal dan tingkah yang menjadikan mereka kelainan. Pun begitu, ia tidak bermakna mereka ini golongan yang 'jahat'. Malah, kelompok ini dikagumi Raz kerana mereka hidup di dalam berkumpulan. Sering membantu sesama yang lain di antara mereka. Ini mungkin kerana pihak yang menyangka diri itu 'normal' tidak menghiraukan mereka. Mungkin juga kerana mereka sering dituduh dan dicemuh kerana keanehan mereka. Mohon, jangan disalah fahamkan kata-kata Raz ini. Ia tidak bermaksud bahawa Raz sedang menyokong cara hidup mereka. Perkara batil, tetap batil. Perkara yang salah di sisi Allah, tetap Raz pertegaskan. Cuma, Raz ingin memberitahu bahawa golongan ini berupaya berubah sekiranya menemui jalan yang membuka perubahan tersebut. Sedang kita yang menyangka diri kita ini 'normal' mempunyai kelemahan yang terselindung. Tidak mustahil juga kelemahan kita lebih bercambah daripada mereka. Kadang-kadang, kita tidak nampak kelemahan kita sendiri. Kita tetap memerlukan orang lain sebagai cermin bagi menyuluh dan memperbetulkan kelemahan kita.

Sebagai sahabat, Raz tidak pernah membenci kejadian. Mereka adalah ciptaan Allah sebagaimana diri Raz juga. Raz sekadar tidak menggemari pilihan mereka. Adakalanya sahabat-sahabat Raz dari kalangan itu agak 'malu' untuk rapat dengan Raz kerana personaliti Raz yang mereka 'sangka' alim. Itulah sangka-sangka manusia. Benarlah juga, apa yang kita pakai di tubuh memainkan peranan besar untuk mata kasar menilai. Tetapi, kita masih perlu hati-hati, yang bertudung, berjubah atau bertauliah, belum tentu menerima keredhaan Allah secara putih dan pukal. Keampunan Allah itu terbuka luas kepada mana-mana hamba-Nya yang mahu ke arah-Nya.

Sebagai sahabat, tugas kita adalah memberitahu apabila kita mengetahui walaupun kesudian mereka mengakuinya sekecil hama. Sekalipun dibenci, mengalah jangan sekali. Usah pula kita dipengaruhi dan memper'semangat'kan atau membenarkan kemungkaran. Itu namanya bersubahat. Bila kita bersubahat, bermakna kita menjadi sebahagian dari penerima kemurkaan Allah. Apatah lagi bagi mereka yang sudah benar-benar terlanjur sehingga dinaungi zina. Kita akan berhadapan dengan bala dari kesakitan jiwa yang sangat dahsyat.

Sahabat Ibnu Abbas ra berkata, bahwa Rasulullah saw telah bersabda "Allah tidak akan melihat orang yang bersetubuh dengan sesama jenis (homoseks atau lesbian), atau mengumpuli isterinya dari liang dubur" (HR Timndzi, Nasai, dan Ibnu Hibban dalam kitab shahihnya)

Mahukah kita jika Allah tidak mahu melihat kita? Bukankah kita ini hanya musaffir di bumi-Nya. Jika Allah tidak mahu memandang kita, dunia mana yang kita boleh singgah dan hidup? Nauzubillahiminzalik. Moga Allah sentiasa mendorongi kita ke jalan yang sebenar. Amin.

Sesekali cuba kita bawakan kepada hujung jalan hidup kita. Lihat masa hadapan kita. Tanyakan diri, lama mana kita mampu bertahan dengan pilihan yang sudah kita tahu salah? Bolehkah kita bawa urusan yang kita pilih ini ke arah kebahagiaan hakiki? Apabila usia mencecah ke hujungnya, apa yang kita miliki sewaktu muda, akan susut. Semakin hari daya upaya kita semakin luntur. Apakah pilihan kita itu akan menyelamatkan hidup kita? Mampukah kita bertahan dengan dunia 'fatamorgana' kita?

Sehebat mana pun kita mengubah kejadian diri, ia tidak akan sama dengan apa yang dijadikan Allah secara asalnya. Contohnya wanita yang berpesonaliti lelaki. Sebagaimana sempurna pun mereka merubah diri mereka menjadi lelaki, percayalah masih ada saki-baki yang tersisa yang mampu 'menggiurkan' mata dan rasa. Jangan kita sangka, watak kita begitu maka tidak ada yang memandang ghairah kepada kita. Pepatah kata, "Lain padang, lain belalang - Lain mata, lain pandang." Bila kita ditakdirkan menjadi wanita, Allah telah bekalkan keistimewaan yang menjadi auratnya. Ia tetap akan muncul juga. Jadi, jangan kita ingat kita sedang berada di zon 'selamat'.

Apabila Allah ingin memberi pengajaran kepada hamba-Nya, tiada siapa pun yang 'berkuasa' mampu menongkah kuasa-Nya. Apabila Allah sudah murka dan melaknati hamba-Nya, tidak ada juga yang mampu mengikis kemurkaan-Nya. Justeru, sebelum Allah menutup pintu cinta-Nya kepada kita, seeloknya cuba-cubalah kita berjinak-jinak mengenali tujuan-Nya menciptakan kita di dunia.

Raz yakin, ramai yang sedang berusaha untuk membuat perubahan di dalam hidup mereka dan mungkin banyak halangan yang diterima, tetapi usahlah berputus asa. Mungkin, itulah ujian Allah kepada kita. Setiap manusia akan dititikan pelbagai ujian yang berbeza tetapi tetap akan mampu dilaluinya andai kesungguhan dibarakan dan dinyalakan seterangnya. Apakah kemenangan yang paling indah selain dari usaha yang sangat-sangat payah lalu kita berjaya mengubahnya sehingga menjadi mudah? MasyaAllah. Seluruh ciptaan-Nya akan kagum dan tunduk pada usaha tersebut dengan bertasbih mendoakan kita diredhai-Nya nanti.

Kepada kita yang mengakui diri kita ini tidak tercela, yang kononnya sempurna, bersyukurlah kerana kita tidak diduga sekian beratnya seperti golongan ini. Doakanlah mereka dan sokonglah andai ada yang ingin menetapkan diri ke arah Allah. Usah kita pandang hina. Kehinaan itu akan berpaling kepada kita nanti. Ciptakan peluang untuk melihat usaha ke atas perubahan yang baik dan berikanlah peluang yang terbaik. InsyaAllah usaha-usaha baik akan tertegak dengan baik. Amin.
Wallahua'lam.



Salam kasih kerana Allah.
Semoga beroleh keberkatan-Nya sepanjang masa.

Tuesday, November 22, 2011

Kuntum Sahara



Diammu jauh di padang tandus
Walau gersang dan kontang
Hangat kekeringan
Tenagamu tersimpan di dalam
Tidak pernah berkurang
Hayatmu berterusan tenang
Tidak goncang dek pasir dan taufan

Tidak tertanding rupamu dengan si mawar
Menjadi teman pelbagai pengubah
Berduri, tidak sanggup dimiliki
Tidak ramai yang sudi
Tidak dipuja semua
Berlindung dengan rahsia
Yang amat istimewa
Tentulah pemilikmu nanti
Ajaib sentuhannya

Teruslah terpelihara
Wahai Kuntum Sahara

Salam kasih dengan senyuman
Raz.R
22.11.2011

Wednesday, November 16, 2011

Musibah dari Lidah. Bersabarlah!

Calarnya hati
Dihiris lidah
Lembut berbunyi
Menyembur pedih
Luka bergaris
Tersiat rintih
Sayatnya mencarik
Terdiam serik!

Pedang pahlwan
Lidah insan
Tajamnya menghiris
Seriau terguris
Luka pedang sembuh
Luka lidah tersinggung
Parahnya tanpa hujung
Sematkanlah kemaafan
Ikhlas yang terlindung
Walau rebah tersadung!




Hari ini tergegar diri Raz dengan sedikit musibah kerana gulungan lidah. Raz rasa sangat payah membendung rasa marah. Harga diri Raz seolah ditindas hingga ke bawah tanah. Hanya kerana panahan kata dari lidah manusia yang sama lemah dengan Raz. Namun, tidak mengapalah.. eloklah Raz balik kepada hakikat asal hidup kita. Iaitu "Musibah itu adalah kehendak Allah terhadap hamba-Nya bagi mempertingkatkan darjat keimanan kita kepada-Nya. Dengan menerima penuh rela, ikhlas dan redha, InsyaAllah lambat laun hikmah-Nya akan terbit seperti matahari yang bangun di waktu pagi. Penyeri akan luas alam-Nya ini." Raz mahu menutup diari Raz hari ini dengan kemaafan agar esok tidaklah Raz bangun dengan dendam dan dada yang kusam.

Bukankah kita ini orang Muslim. Orang Muslim perlu kuat menahan musibah. Teringat Raz pesan seorang ulamak bernama Hasan Basri. Katanya...

"Sebahagian tanda-tanda orang Muslim ialah kuat dalam memegang Agama, keras hati tetapi disertai dengan sifat lemah-lembut, beriman dengan menggunakan keyakinan, pengetahuan yang ada disertai penuh kesabaran, berfikir panjang dengan kasih sayang. Malahan dia memberikan mana yang menjadi hak orang dan tetap mengikut jalan yang benar, berlaku sederhana walaupun kaya, menunjukkan kecukupan dengan bersyukur walaupun dalam serba kekurangan, berbuat baik selagi masih sanggup untuk melakukannya, menanggung segala penderitaan dengan berusaha untuk menghilangkannya, selalu bersabar dalam kesukaran dan tidak dikalahkan oleh kemarahan. Orang Mukmin suka menolong terhadap orang yang teraniaya, mempunyai belas terhadap orang yang lemah, tidak bakhil dan tidak juga boros, tidak berlebih-lebihan dan tidak keterlaluan dalam menggenggam hartanya dan suka mengampuni apabila dia dizalimi."

MasyaAllah, kalaulah Raz dan kita semua yang bernama Muslim boleh melaksanakan sikap kemusliman yang sebegitu indah, pasti hidup kita akan sentiasa indah, kan?

Andaikata kita tersinggung dengan kata-kata lidah manusia lain terhadap kita, sama-samalah kita ingatkan diri agar kita kembali mengenali siapa diri kita dan di arah manakah kita sedang berdiri. Bersabarlah dengan musibah kerana darjat kita di sisi Allah akan terangkat apabila kita berjaya melaluinya dengan setabah daya. InsyaAllah, Allah tidak akan menghampakan kita.

Wallhua'lam.

Raz.R
16.11.2011
Pandanglah segala keburukan musibah yang kita lalui itu
dengan mata hati agar kita tidak dicemari hawa nafsu yang sungguh merugi.
Senyum lagi.

Tuesday, November 15, 2011

Kita dan Cinta





Cinta
Genggamkan ia kuat, ketat!
Perkasa dengan satu Nama Hebat
Nama Yang Maha Atas Segala Cinta
Yang Maha Melindungi Hamba-Nya

Cinta
Kalaupun ujian itu membidas, dahsyat!
Merebahkan semangat hingga lumat
Jangan lemah luntur dan berkarat
Gagahkan seluruh hati jua kudrat
Tentanglah semesta niat jahat
Berpadulah dengan teguh liat
Biarlah cahaya itu berkilat
Bersama kesetiaan penuh rahmat

Kita dan cinta
Semikanlah doa tulus sentiasa
Agar bersatu murni balutan mesra
Tidak disurutkan jemu di jiwa
Kekal berbunga sepanjang masa
Suci telus bersama kasih-Nya
Harmonikan cinta selamanya


Raz.R
15.11.2011
Salam cinta dengan senyum yang membara manisnya
Moga dicintai Allah dengan cinta-Nya

Sunday, November 13, 2011

Daya Menepis



Di perdu sekeping hati nipis
Menitis sayu titis jernih tangis
Kasihan sungguh, dia terhiris
Walau sekuat daya ditepis
Sendu itu gagal terhakis
Ada kisah nan berlapis-lapis
Rentak gaya sang penulis
AllahuAkhbar..!
Kembali dia pada Yang Benar
Kepada-Nyalah dia terus bersandar


Raz.R
13.11.2011

Rindu Sangat!


Rindu sangat!
Andai masih kau ingat
Indahnya ikatan yang terikat
Serasa engkau masih di sini
Dekat di hati berkongsi
Walau jarak menjauhi
Walau masa mencemburui
Kita masih sejati
Serasi dalam sanubari
Tidak ada yang mencemari
Ukhwah kita kerana Ilahi

Rindu sangat-sangat!
Ungkapan kata mutiara
Susunan doa-doa permata
Bercahaya tidak kusam dek masa
Tidak luput di kejauhan rasa
Cerita kita, cerita biasa
Cantiknya, luar biasa

Rindu tersangat!
Allah yang menjadi pengubat
Kita selalu ingat memperingat
Tiap ayat sentiasa berhemat
Kasih yang tersirat pekat
Sayang yang beralir jernih hebat
Cinta-Nya berpadu di dahan lebat
Kita tetap dekat dan terus rapat

Rindu yang teramat!
Walau di mana langkahku
Ada nama-Nya dan namamu
Memperelokkan kehidupanku
Mengindahkan kesejatianmu
Hingga akhir waktu

Amin.. Ya Robbana
Kami bersyukur seadanya
Engkaulah Pencipta segala nikmat yang ada.




Raz.R
13.11.2011
Untuk sahabat sukma
yang tidak terlekang namanya di jiwa.

Apa Perlu Susah?



Apa perlu susah
Kalau kita sedang susah
Menangislah, sesungguh hati
Namun tangis itu
Usah berlebihan rabaknya
Berkadar kesederhanaan
Membuang penasaran
Memberi kesegaran
Pulangkan diri kembali
di kendiri yang sejati
Kepada Ilahi Yang Menguji
Kita pasrahkan nurani
Tabah lagi, cekal lagi
Usah peduli walau derita
Mengundang bertubi-tubi
Sungguh Allah itu Memberi
Yang pahit; yang perit; yang sakit
Bukan untuk terus menyakiti
Tetapi untuk memperbaiki
Dari darjat yang di tapak kaki
Hingga darjat ke langit kemuliaan-Nya
Yang Maha Tinggi
Mari, lapangkanlah hati
Mungkin janji manusia dimungkiri
Janji Allah Tepat sekali
Apa perlu susah?
Bertenanglah...


Salam kasih seikhlas hati
dari Raz.R di sini
dengan senyuman lagi

13.11.2011

Friday, November 11, 2011

Manisnya Diam


Manisnya diammu..
Mengawal dusta
Mengelak sengketa
Menyimpan rahsia
Menjauhi umpat cela
Mengumpul bijaksana
Menjaga rohani dan jiwa
Memuliakan rahmat Yang Maha Kuasa


Lidah yang berbicara perlu ada disiplinnya.
•Kurangi ucapan yang mendendam, perbanyak ucapan yang mengasihi.
•Kurangi kata-kata yang mengejek, perbanyak kata-kata yang menghargai.
•Kurangi kata-kata yang melemahkan, perbanyak kata-kata yang mendorong.
•Kurangi perkataan yang menolak, perbanyak perkataan yang memperhatikan.
•Kurangi kata-kata kritik, perbanyak perkataan yang membangun.
•Kurangi kata-kata yang sia-sia, perbanyak kata-kata yang mendatangkan inspirasi.
•Kurangi kata-kata yang kasar, perbanyak kata-kata yang lemah lembut

Andaikata kita merasakan lidah kita tidak mampu membicarakan hal-hal yang menambahkan kebaikan, eloklah kita belajar berdiam. Berdiam diri adalah salah satu cara meditasi dan muhasabah yang baik untuk memperbaiki kelemahan kita sebagai hamba Allah yang sering terlanjur melakukan kesalahan melalui hirisan tajam dari lidah.

Antara hikmah berdiam diri yang terlindung adalah:

1. Sebagai ibadah tanpa bersusah payah.
2. Perhiasan tanpa berhias.
3. Kehebatan tanpa kerajaan.
4. Benteng tanpa pagar.
5. Kekayaan tanpa meminta maaf kepada orang.
6. Istirehat bagi kedua Malaikat pencatat amal.
7. Menutupi segala aib.


Sebuah Mutiara kata ada menyebut, "Banyak diam tidak semestinya bodoh, banyak cakap tidak semestinya cerdik kerana kecerdikan itu buah fikiran, orang cerdik yang pendiam lebih baik daripada orang bodoh yang banyak cakap".

Rasulullah SAW juga pernah bersabda yang bermaksud: "Barang siapa yang banyak perkataannya (bercakap), nescaya banyaklah silapnya. Barang siapa yang banyak silapnya, nescaya banyaklah dosanya. Dan barang siapa yang banyak dosanya, nescaya neraka lebih utama baginya." (Hadis riwayat Abu Naim) dan sebuah lagi menyebut,"Barang siapa diam maka dia terlepas dari bahaya." (Hadis riwayat At-Tarmizi)

Wallhua'lam.


Raz.R
11.11.11
~Salam Jumaat dengan penuh kasih Allah yang melimpah. Semoga hari ini bermula kurniaan hidayah-Nya yang perpanjangan hingga akhir masa.Amin. Assalamulaikum wbt.~





Thursday, November 10, 2011

Sekadar Puisi : Terluah

Bismillahirrahmanirrahim...




Ku terhidu wangian kata
Di hujung kuala hati
Bagai irama terindah
Bersenikata cantik murni
Merumpun hijau sepohon hikayat
Berceritera tanpa penamat
Kisah yang mencurah-curah
Subhanallah
Selaut kasih yang terluah
Beralun sentosa tenang
Dengan cinta-Nya yang melimpah

Raz.R
10.11.2011
~Semoga dikasihi Allah~

Wednesday, November 9, 2011

Wahai Sesiapa


Wahai sesiapa
Jika engkau ingin mengenali aku
Sebagai manusia baik
Maaflah, mungkin engkau tersilap
Aku hanya manusia kerdil
Yang tidak sentiasa baik
Tapi hanya sekuat daya berusaha
Ya, mahu menjadi baik

Wahai sesiapa
Jika terdetik di rasa lemahmu
Aku ini manusia maksum
Maaflah, engkau sangat tersilap
Aku hanya manusia pincang
Punyai khilafiah yang tidak terbilang
Tapi hanya mengumpul ikhtiar
Ya, mahu menyuci noda, mahu nirwana

Wahai sesiapa
Jika tersimpul rasa kecilmu menyangka
Aku ini manusia mewah segala
Maaflah, engkau sangat tersilap
Aku ini manusia melarat
Membonceng di hujung alam
Tapi, hanya menerima rela
Sedikit rezeki dipinjamkan DIA

Wahai sesiapa
Jika tergerak wahammu mengagak
Aku ini manusia buruk lakunya
Maaflah, ajarkan aku usah tersilap
Aku ini mungkin sedang tersesat
Terlupa atau tidak teringat
Namaku manusia bukan malaikat
Perlu aku ini didoa malah diperingat

Wahai sesiapa
Aku ini sepertimu jua
Kekadang ada istimewa
Kekadang tiada setiadanya
Meniti laluan senja
Yang semakin kelam gelita
Terimalah aku seadanya



Raz.R
9.11.2011
~Insan ~
Salam kasih dengan senyuman, semoga Allah memberi kerahmatan. Amin.

Ingin



Ingin..
Ingin sekali
Ingin kukhabarkan pada dunia sekarang juga
Ingin ku laung dengan kuat rasa di dada
Dengung kencang yang aneh terasa
Namun.. biarlah kudiamkan saja
Kerana aku cuma hamba
dan ketentuanku,
Milik-Nya

Raz.R
09.11.2011
~Corak Hati~

Tuesday, November 8, 2011

Tidak Terlihat Oleh Musuh

Assalamualaikum wbt. Didoakan semoga sentiasa di bawah perlindungan dan kerahmatan Allah sentiasa.

Raz terpikat untuk menyampaikan satu petikan cerita dari pengalaman junjungan kita Rasulullah SAW untuk dikongsi dan dijadikan amalan kita bersama. Ia sangat baik untuk digunakan sebagai penampan keselamatan diri dari musuh terutamanya golongan wanita. InsyaAllah.

Suatu hari, Ummu Jamil telah keluar ke khalayak ramai berhampiran dengan kaabah sambil menjerit-jerit.

"Muhammad telah mengutuk moyang kita dan agama kita, juga suruhannya itu mengkhianati kita!"

Di tangan Ummu Jamil dipegangnya seketul batu. Ketika itu Rasulullah sedang duduk berhampiran kaabah bersama Abu Bakar. Apabila Abu Bakar melihat Ummu Jamil semakin hampir kepada mereka, dia berkata,

"Wahai Rasulullah, dia datang ke sini dan aku bimbang dia akan nampak engkau!"

Kata baginda, "Sesungguhnya dia tidak akan dapat melihat aku." Lalu Baginda membaca ayat Al-Quran dari firman Allah SWT melalui surah Al-Isra' ayat 45 yang membawa maksud,

"Dan apabila kamu membaca ayat Al-Quran nescaya Kami adakan antara kamu dan orang-orang yang tidak beriman kepada hari akhirat, suatu dinding yang tertutup."

Apabila Ummu Jamil tiba di hadapan Abu Bakar, dia langsung tidak melihat Rasulullah sedangkan baginda berada di sebelah Abu Bakar. Dia berkata kepada Abu Bakar, "Wahai Abu Bakar, sesungguhnya aku telah dimaklumkan bahawa kawan kamu itu (Muhammad) telah mengucapkan syair yang buruk mengenai aku."

"Tidak! Demi Tuhan rumah ini (Kaabah), baginda tidak berbuat begitu padamu." Jawab Abu Bakar.

Lalu Ummu Jamil dengan bercekak pinggang bertawaf mengelilingi kaabah sambil berkata, "Sumpahan akan terkena pada orang yang berkata buruk!"

Mudah-mudahan, cerita ini dapat memberikan manfaat untuk kita bersama dan terpelihara hingga akhir masa. Wallahua'lam. Sesungguhnya yang baik itu dari Allah dan Pesuruh-Nya.

Selawat dan salam untuk Baginda Rasullullah SAW dan para keluarga serta para sahabatnya yang telah berjuang memberikan kita kelapangan mengenali Agama Allah sehingga kini. Amin.





Raz.R

8.11.2011

Senyum Selalu
Indahkan hatiku dan hatimu.



Monday, November 7, 2011

WARNA-WARNIMU






Duhai adikku sayang
Jika dunia memandangmu manusia aneh
Membiarkan kamu jauh tersisih
Mencari celamu yang disangka sempurna tiada
Nyata sekali...sayang
Dunia sedang buta warna

Duhai adikku sayang
Telah ku lihat warna-warni indah
Pada senyum tawamu
Pada pelat bicara lidahmu
Pada telatah lucu manismu
Pada tulus ikhlas wajahmu
Pada indah warna hatimu

Duhai adikku sayang
Warna-warna telah kau lukis
Pada lembaran kanvas hidupku dahulu
Masih terang indah ceria selalu
Biarpun telah lama ia berlalu
Masih ia terbingkai dalam rinduku
Terlalu segar di dadaku
Menawan segala perasaan kasihku
Padamu luntur tiada.. ada sentiasa

Duhai adikku sayang
Warna-warnamu memenuhi sedarku
Ku kenali kepincangan diri
Walau lengkap tiap sudut diri
Kerdil dan cacatku melebihi kamu
Hatimu dan hatiku lain sekali
Wanginya hatimu mengharum
Terus ke firdausi Ilahi
Hatiku.. ke mana nanti?
Warna-warnamu lebih mekar
Dari jaluran semburan pelangi..


Warna-warnimu.. duhai adikku sayang
Memagariku hingga kini
Membangunkan aku
Untuk tidak angkuh akan warna-warnaku
Yang tidak segemerlap warna-warnamu
Istimewa yang tiada tara..
"Al-Fatihah... "



Raz.R di Aidiladha 2011
Warna air mataku kelabu tertahan sebakku
Tika aku dan nafasku merindukanmu
07.11.2011
"Jika kita memandang cacat seseorang manusia itu hina, nescaya kitalah manusia yang banyak cacat dan hinanya."

Wednesday, November 2, 2011

Semakin Hari Semakin Dikembalikan

Menjamah mata di dada cermin
Menatap pantulan wajah yang lesi
Tiada cantik, makin kurang berseri
Hayat di jasad kian menyusut
Kudrat pancaindera bertambah lesu
Apakah bakti wajah ini?
Ataukah jasa budi di beri?
Jalan mana yang di lalui?
Tiada istimewanya diri
Hanya pinjaman
Semakin hari,
semakin dikembalikan.

Friday, October 28, 2011

"Pelaris"



Kita perlu berhati-hati.

Cara mudahnya nak tahu kedai makan itu ada pelaris (Khadam jin), baca Ayat Qursi 3kali di luar dari kedai. Sebaiknya semasa dalam kereta. Kemudian buka tingkap dan tiup 7x ke arah kedai. Tak perlulah tiup macam bomoh pooh kiri pooh kanan.he..he.. Tiup perlahan-lahan sampai habis nafas(mcm ustaz Ismail Kamus ajar)

Sekiranya ada pelaris di kedai tersebut, “khadam” tu akan marah dan kita akan rasa seperti satu angin menerpa ke muka kita. Kalau dah macam tu, eloklah kita jangan makan dikedai tersebut.

Beberapa cara di bawah bolehlah diamalkan untuk mengelak sihir :-

1) Al-Fatihah.

2) Membaca tiga surah terakhir atau 3 Qul setiap hari.

Ia berdasarkan hadith :

قال لي رسول الله صلى الله عليه وسلم : إقراء قل هو الله أحد , والمعوذتين , حين تمسي و حين تصبح , ثلاث مرات تكفيك من كل شيء ( رواه أبو داود والترمذي )

Ertinya : Baginda S.A.W telah berkata kepadaku : “Bacalah Qul Huwa Allahu Ahad” (al-ikhlas) dan (surah an-Nas) dan (surah al-falaq) sebanyak 3 kali ketika pagi dan petang, ia mampu mencukupkan kamu dari segala sesuatu.( At-Tirmidzi, Bab Doa yang disebut Ketika Ingin Tidur, no 3570 ; Sunan Abu Daud, Bab Apa Yang Dibaca Ketika Subuh, no 5072 ( Nuzhatul Muttaqin, no 1457 , 2/229 ) At-Tirmidzi : Hasan Sohih, An-Nawawi : Sohih.

Dialog Luka Wanita: Misteri Hati




Malam indah berhiaskan bayu segar sambil melayan irama ombak yang menghempas pantai.
Raz memandang langit hitam yang berkerdipan dek jutaan bintang. Nafas Raz disedut dan dihembus tenang perlahan. Jantung berdegup sekata dan senada. Termenung menyaksikan alam-Nya. Tersenyum kecil. Mengamati cantiknya serakan bintang.

"Hai, Kak Raz? Senyum kat langit? Mesti ternampak sesapa kat situ kan?"

Raz menoleh pada susuk tubuh kurus yang memerhatikan Raz sejak lama. Raz hadiahkan dia senyum geli hati. Melirik mata Raz membaca telatahnya.

"Su, nak tahu apa yang kak Raz nampak?"
"Eh-eh.. mestilah!"

Dia tersenyum dan Raz juga tersenyum. Kami sama-sama mendongak ke langit. Raz memerhatikan Su yang sedang mengamati suasana langit yang indah.

"Jangan buka mulut,Su.. Takut nanti tertelan tahi burung. Ha!Ha!Ha!" Gurau Raz.

Dia ketawa berdekah sambil mencubit lengan Raz. Kami sama-sama ketawa.

"Tak ada apalah Su, Kak Raz sekadar mengkagumi corak langit yang dipenuhi bintang-bintang yang cantik. Itu sajalah."

"Iyalah tu.. kan?" Su mengenyit sebelah matanya.

Sebenarnya tekaan Su benar. Ada sesuatu yang Raz nampak di langit malam secara mata batin ini. Raz nampak kehidupan Raz yang silam. Kenangan semenjak dari zaman kanak-kanak sehingga di usia sekarang. Ada yang samar-samar kelihatan dan ada yang masih jelas dan segar.

Raz nampak diri Raz di langit yang kelam. Seorang ibu telah melahirkan Raz di dalam keadaan serba kedhaifan. Kisah yang dikhabarkan ibu tentang masa kecil Raz masih terngiang-ngiang. Bagaimana ayah ibu membesarkan Raz dengan bersandarkan hidup yang serba kekurangan.

Kata ibu, melahirkan Raz adalah perkara yang amat payah kerana Raz adalah bayi yang paling besar di sebuah hospital semasa tahun kelahiran Raz dan membesarkan Raz juga banyak di lalui dengan kepayahan. Ayah ibu pernah memberitahu Raz yang mereka pernah mengikat perut untuk Raz. Mereka pernah hanya meminum air bubur nasi semata-mata ingin memberikan Raz isi nasinya untuk sekian lama juga. Demi untuk membesarkan Raz. Demi Tuhan, jasa mereka pada Raz dan seisi keluarga yang lain tidak dapat Raz balas sekalipun jika Raz ada mempunyai segunung intan.

"Kak Raz? Ke mana tu? Jauhnya pergi.."
Tersentak dari lamunan silam itu dan Raz toleh ke arah Su yang sudah berada hampir dengan Raz. Raz ketawa.

"Su tak ada cerita baru ka?" Raz mengubah kisah Raz. Menjauhkan diri dari mengenang kisah silam yang telah berlalu.

"Tidak ada yang menarik la Kak Raz. Hidup Su macam biasa. Sekejab baik, sekejab tak baik."

"Tak apalah Su, memang rencah hidup kita begitu, kan? Kak Raz pun samalah. Kadang-kadang kuat, kadang-kadang pula lemah yang tersangat."

"Yalah Kak.. kadang-kadang tak terlarat nak lalui macam-macam beban, kan?"

"Hemm.. betul tu Su. Kita tak ada pilihan melainkan meneruskan kehidupan sebagaimana yang telah diberi Allah. Lagipun, Allah kan ada kata yang Dia tidak akan membebankan hamba-Nya dengan bebanan yang tidak mampu ditanggung. Maksudnya, apa yang kita sedang lalui ini, memang Dia tahu yang kita mampu menghadapinya. InsyaAllah."
"Tapi kan kak.. kenapa kita selalu sangat rasa macam tak mampu saja ya?"

"Mungkin kita belum kuat hati. Mungkin kita belum mempersediakan diri sebaiknya, Su. Mungkin kita masih belum menghayati dengan keimanan. Kenipisan iman kita itu yang membuatkan kita tidak yakin terhadap diri sendiri atau terhadap kepercayaan kita pada Allah. Kak Raz pun selalu lalui rasa yang sama. Rasa acuh tak acuh dengan kemampuan diri, malah tidak tepati apa yang Allah mahu kita lakukan."

"Betul kak, terlalu nipis iman kita. Kadang-kadang tu, solat pun macam tak solat aja. Main patuk-patuk tapi hati dan akal tidak pada-Nya."

"Hemm.. Hati kita, Su. Hati kita ini selalu sahaja berbolak-balik dengan keadaan. Kita membiarkan keadaan mengawal kita. Kita tidak mempertahankan diri untuk mengawal keadaan. Kita tidak memenuhkan hati kita ini sebenar-benar dengan Nama-Nya. Kita ringankan kepentingan DIA kepada kita. Kita beratkan kepentingan keadaan sekeliling di dalam hati kita."

"Agaknya hati kita tak bersih." Kata Su memuncungkan bibirnya dengan wajah yang kesal.

"Hati kita pernah bersih, Su. Tapi kita sendiri yang menghitamkannya."

Kami terdiam seketika. Menghirup bayu yang menyentuh. Mendongak lagi ke langit. Mengira bintang yang tidak mampu dikira. Malam, biarpun hitam dan kelam, masih indah kerana ia ciptaan Allah. Subhanallah. Sebentar kemudian, Raz memerhatikan Su dengan soalan yang ingin Raz ketahui. Tentang hatinya kini. Namun, Raz tidak sampai hati untuk membuka kisah yang mungkin mengembalikan carik luka silamnya. Jadi Raz batalkan niat Raz untuk membuka kata.

"Kak Raz, Su nak tanya sikit boleh?" Tiba-tiba Su mengejutkan Raz.

"Erm,tanyalah." Raz tersenyum. Dia nampak acuh tidak acuh untuk meneruskan soalannya kepada Raz.

"Kak Raz pernah rasa sunyi?" Terpana dengan soalan yang menghairankan hati Raz, tetapi Raz tenangkan debar di dada. Raz carikan keikhlasan di dalam jiwa Raz sendiri.

"Sudah tentu Su. Kadang-kadang walaupun kita dikelilingi ramai manusia macam di tapak pasar malam sekalipun, kita tetap ada perasaan itu."

"Ha!Ha! Kak Raz ni kan, kalau jawab soalan orang ada saja madahnya. Tapi, betul tu kak, Su pun kadang-kadang macam tu jugak. Kadang-kadang tengah bersembang dengan kawan-kawan ramai pun, tiba-tiba terasa sunyi. Pelik betullah."

"Misteri hati. Hati kita ini Su, nampak saja seperti penuh dengan segalanya.Padat dengan rasa-rasa kehidupan yang kita lalui hari-hari, tetapi masih ada seluas ruang kosong yang masih boleh diisikan dengan sesuatu,Su."

"Macam ada sesuatu yang tidak cukup saja, kan kak?"

"Ya,Su. Ruangnya akan terus terenggang menyediakan tempat untuk sesuatu.Terpulang pada apa cara yang kita rasa wajar kita isikan ruang yang masih kosong di hati itu."

"Contohnya, kak Raz?"

Raz tersenyum lagi. Bagaimana mungkin Raz menyatakan sesuatu yang perlu diisikan di ruang kosong hati Su sedangkan dia sendirilah yang paling mengetahui apa yang perlu dan mahu dipenuhkan di dalam hatinya itu.

"Salah satu contoh yang paling baik dan tepat adalah dengan mengisikan ruang-ruang itu dengan nama Allah dan sentuhan kasih-Nya melalui amalan-amalan yang tertentu. Kak Raz rasa itu semua Su dah tahu. Selebihnya kak Raz tidak tahu kerana Su sendiri yang tahu apa yang perlu di hati Su, InsyaAllah."

Su tersenyum sipu. Raz juga tersenyum. Biarkan persoalan tentang itu tetap menjadi "Misteri di hati."

Salam kasih kerana Allah. Jagalah hati kita sebaik mungkin.

Raz.R
Senyum selalu